Tentang Impulsive Buying dan Cara Menghindarinya

Mei 29, 2020

Bismillah, 


Pernah ga sih temen - temen pas ke minimarket yang niatnya beli sabun aja terus pas pulang beli temen - temennya segambreng?


APA? SERING?
SAMA , haha.

Itu baru ke minimarket yah? Apalagi kalau ke Supermarket atau ke Mall? Wih kebayang deh niat beli A keluar banyak juga B, C sampai Z malah, hahaa. Padahal sudah diniatkan yah buat istiqomah belanja apa yang sudah ditulis, eh kenyataan tidak sesuai harapan.


IMPULSIVE BUYING 


Yes, perilaku itu adalah perilaku impulsive buying. Apa sih impulsive buying itu, Tian?

Impulsive Buying itu adalah suatu tindakan yang dilakukan, tidak ada rencana dalam pembelian suatu produk atau jasa. 


Loh, gimana ya kok bisa beli tapi tanpa rencana? Ya bisa lah, buktinya saya yakin banyak temen - temen yang pernah mengalaminya seperti saya kan? Hayoh ngaku ah. 




Banyak banget alasannya kenapa impulsive buying bisa terjadi dan dilakukan. Apa saja tuh alasannya? 


Pengaruh kepribadian setiap individu 
Setiap perempuan itu pastinya seneng belanja, bener?
Kadang kalau lagi kesel, saya tuh akan merasa tenang kalau belanja haha, meskipun hanya ke minimarket. Ya semacam ada rasa senang aja gitu. Atau pas lagi ngeceng barang terus belum ada uangnya, nah ketika ada uangnya langsung deh kalap beli, dan puas. Bener? Itulah shopaholic . Ini bahaya kalau ga ditekan dan ga dicegah, jadi memang harus dikendalikan nih gengs, karena ini tuh penyebab utama impulsive buying, percayalah!


Tidak ada perencanaan / perencanaannya kurang 
Dari yang saya rasakan sendiri nih, impulsive buying nih karena hanya mikir jangka pendek saja, jadi memang kurang banget perencanaan, bahkan mungkin emang ga ada perencanaan. Jadi memang masalah perencanaan ini harus diperhatikan, jangan bersikap konsumtif, banyak beli barang padahal gak butuh sama barang itu, hanya memuaskan keinginan saja. 


Tergoda pandangannya 
Yuhu, pandangan tergoda ketika lihat "DISKON" atau tampilan toko yang menarik. Langsung deh mampir dan lirik sana lirik sini liat yang unik & lucu. 

Perempuan mah udah ga aneh lagi kalau bilang : "ih lucu" , "unik", "wah diskon" , dan dengan serta merta sambil memasukkan ke dalam keranjang, haha. 

Pandangan tuh suka tregoda sama marketing yang unik, sama cashback dan diskon. Sebel kan? Apalagi nih kalau ada buy 1 get 1 free. Ah rusak deh. Niat awal sih liat - liat aja eh ternyata dia masuk keranjang belanja juga, haha. 

Tapi ya gitulah, otak dasar manusia itu memang sifatnya konservatif ya jadi kalau lihat diskon langsung deh merasa takut rugi kalau ga beli, padahal ga butuh. Iya ga sih? hayoh ngaku? 


Lantas gimana nih cara menghindari impulsive buying?? 

Susunlah daftar belanjaan 
Tulis semua yang akan dibeli dan jangan lupa untuk membawanya, percuma udah nulis kalau ketinggalan di rumah, ye kan? 

Kalau saya sih lebih seneng catet di memo smartphone saja, jadi sambil bisa catetin harganya juga.Dan nanti biasanya saya kroscek sama harga yang ada di struk, sama apa engga. 

Membuat anggaran belanja 
Setiap bulan saya bikin anggaran belanja, kalau misalnya saya belanja mingguan pun saya buatkan anggarannya, ini biar saya bisa kontrol pengeluaran. Jadi keliatan banget saya beli apa saja. Yang penting dalam membuat anggaran ini tuh adalah komitmen supaya ga beli barang diluar anggaran. 

Pembayaran dengan uang cash 
karena harga sudah tau, jadi mending bawa uang cash saja. Jangan bawa debit card.Jadi kalau bawa uang cash, pas pula bisa menekan hasrat beli ini dan itu. Jadi dengan begitu keuangan masih bisa dikontrol, bener ga ? 


Itu aja dulu konsistenkan dan patuhi, insya allah akan menekan impulsive buying. Yang penting harus ada niat dan tekad yang kuat. 

Mana suaranya yang suka impusive buying




With love, 




You Might Also Like

2 Comments

  1. Hihihi aku banget kak, apalagi kalo bawa uang lebih. Niat beli parfum keterusan jadi macem macem ujung-ujungnya pas di kasir abis 100K 😆

    BalasHapus
  2. Membayar dengan cash ini ngefek banget lho, mbak
    kalau transfer sini situ kan ga berasa lihat uang segepok, ya

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Pengikut