Perencanaan Keuangan Rumah Tangga Part 1

Assalamualiakum, 

Temen - temen suka merasa gaji tiap bulan itu pas - pas an? Belum sebulan tapi udah abis? 

Atau temen - temen merasa ga bisa nabung, meskipun sebenernya penghasilan sudah besar? 

Kalau temen - temen pernah merasakan itu semua, tenang temen - temen gak sendiri, haha. Saya pun pernah merasakannya. 

Bekerja sama dengan dapet penghasilan kan? Gajian namanya. Tapi kadang ya kok gaji nya selalu kurang dan kurang, padahal setiap tahun UMR / UMK itu kan naik ya? Dulu saya gitu gaes, kalau abis gajian suka mikir kok cepet abis padahal kan masih ada beberapa pos yang harus diisi.


Kira - kira apanya ya yang salah? Ini saya nya yang salah atau gimana? Saya sampe mikir kerasa loh gaes, awal - awal nikah lalu kayak gitu. Uang gaji suami saya yang pegang, tambah uang gaji saya plus uang laba dari bisnis tapi kok abis aja, saya sampe mikir ini ada tuyul kali ya, wkwkw. Kan kasian tuyul jadi tertuduh. 

Ternyata saya tidak melakukang perencanaan keuangan keluarga, itu salahnya. Lah perencanaan keuangan kantor saja yang diperhatikan sedangkan perencanaan keuangan rumah tangga sendiri saya abaikan, itulah kesalahan fatal saya selama ini gaes. Kalau ga ada perencanaan keuangan, yakin deh pengeluaran pun jadi ga terkendali dan sama sekali ga bisa saya prediksi. Temen - temen yang pernah belajar budgetting pasti paham akan hal ini. 

Jadi, setelah sadar pentingnya perencanaan keuangan untuk rumah tangga, langsung deh saya aplikasiin bagaimana merencanakan keuangan. Sederhananya sih gini, saya mulai membuat rencana nih penghasilan saya itu mau diapakan, mau untuk keperluan apa saja. Untuk masa lalu, masa kini dan masa depan itu apa aja yang harus saya siapkan sejak sekarang. 

Lah kok masa lalu? Hooh saya anggap utang adalah masa lalu. Masa kini itu adalah anggaran buat belanja rutin, pengeluaran yang biasa dilakukan aja. Masa depan ya rencana pemenuhan kebutuhan untuk masa depan. 

Melakukan perencanaan keuangan itu awalnya harus niat ya gaes, jangan pernah sepelekan niat.Setelah niat kemudian kita tuh wajib tau kondisi keuangan dan segala masalahnya, hitung juga utang kalau punya dan mulai berniat melunasinya, terus kita juga harus identifikasi pola belanja rutin, mau harian. bulanan atau mingguan jadi ada perencanaannya gitu, mikir juga buat nabung teratur terus susun rencana buat pengeluaran beberapa tahun ke depan. 

Ya, ampun Tian jadi lieur deh. 

Hmmm, oke nih saya kasi langkah sederhananya saja ya biar bisa memulainya. 

Saya terbiasa mencatat pengeluaran, sekecil apapun. 
Ya, saya tuh kemana - mana bawa buku kecil, fungsinya buat nyatet pengeluaran harian saya. Saya jajan bakso, jajan cilok pun wajib dicatat. Uang bensin harian, beli pulsa dan pengeluaran lainnya selalu masuk ke catatan, jangan sampai lolos. Jadi dengan rajin nyatetin pengeluaran sampai pengeluaran terkecil pun ga bakalan heran kalau uang cepat menguap, seenggaknya tau uang itu pergi kemana. 

Pencatatan pengeluaran harian ala Tian Lustiana 

Dengan rajin mencatat pengeluaran jadinya tau frekuensi pengeluaran setiap hari. Jadi lama - lama terlihat deh mana keinginan mana kebutuhan. 

Mengidentifikasi pengeluaran rutin.
Setelah rutin mencatat pengeluaran, jadinya tar keliatan nih mana yang menjadi pengeluaran rutin dan keliatan juga bagaimana frekuensinya. Jadi ga bisa instan sih emang, perlu waktu ya minmal 6 bulan buat bisa konsisten dan bisa melihat frekuensi ini. 


Setelah 6 bulan, amati polanya apakan pengeluaran bulanan atau harian atau bahkan tahunan. Setiap bulan itu dicek udah mengeluarkan uang buat apa saja, bulan selanjutnya juga sama cek aja terus sampai bisa menilai sendiri. Ingat ya gaes kunci utamanya itu adalah KONSISTEN dan NIAT. 
Jadi temen - temen sebelum lanjut ke budgetting atau perencanaan keuangan rumah tangga selanjutnya, harus rutin aja dulu melakukan pencatatan pengeluaran yaaa. Insya allah next bakalan saya lanjutin ke part 2 .

Kalau saya tulis semua disini takutnya malah jadi lieur alias pusing, hehhe.

So, selamat rajin - rajin nulis pengeluaran setiap harinya gaes, jangan bosan ya. Sekarang juga kan banyak tuh aplikasi pencatatan keuangan, nah maksimalkan saja itu. Tapi kalau saya sih lebih seneng mencatat manual , hehe. Lalu nanti seminggu sekali saya masukin ke excel, biar lebih rapi.

Ada yang sudah melakukan perencanaan keuangan rumah tangganya dan sudah konsisten berjalan? Sharing yuk gaes.



Wassalam,


Tian Lustiana 



18 komentar:

  1. Teh Tian rajin sekali.. Mencatat keuangan dulu pernah aku lakukan tapi itu duluuuu dan ngga berlanjut lagi sekarang. Padahal penting ya apalagi sebagai istri yang menjabat bendahara. Makasih ah remindernya tinggal membulatkan tekaD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maksain biar rajin hahaha. Haha semangat yang penting niat

      Hapus
  2. Ini masalahku banget mbak, malas mencatat pengeluaran yang kecil kayak beli pulsa lah, beli garam dll. Makanya keuangan ku suka banyak bocor nya. Walaupun begitu aku tetep berusaha nabung tiap bulan biar kalau lagi bocor ada yang tabungan buat nutupin. Tetep ya nggak solusi πŸ˜‚πŸ˜‚.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih kadang emang males,tekad saya sih mengalahkan malas dulu baru konsiten mencatat

      Hapus
  3. Sehari2 ngurus keuangan melulu tapi bukannya berjalan sukses malah sama2 lieur nya Teteh. Hehehe...

    Padahal sebagai ibu negara sekaligus manager RT kita tuh dituntut piawai dalam soal urusan ini ya.

    Yg bikin pusing sih catatan banyak ari uangnya ga ada :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, merangkap dalam segala hal per rumah tangga an yah

      Hapus
  4. Beberapa minggu ini adalah minggu banyaknya gelaran pesta pernikahan yang berarti banyak menerima undangan, kalo dikalkulasi cukup mencengangkan budget yang kita anggarkan untuk "nyambungan" (istilah Sunda). Dan hal ini jarang masuk di perencanaan keuangan dan akhirnya berpengaruh ke keuangan keluarga. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya "nyambungan" juga harus masuk ke perencanaan keuangan hehe nanti masuknya ke budgetting

      Hapus
  5. Kalau dulu pas masih gajian memang suka merasa gitu, tapi sekarang udah nggak gajian tapi teeuteup mesti mengatur keuangan keluarga yang dikasih suami hehehe

    BalasHapus
  6. Nambah income yuk..just share info perumahan yg kami jual

    BalasHapus
  7. Jaman dulu baru melahirkan anak pertama saya rajin catat catat keuangan keluarga. Sekarang, suka malas. Gimana dong...

    BalasHapus
  8. rajin ya mba sampai ditulis dengan rinci, jadi ingat dulu teman juga seperti itu sampai kaya beli es 1000 aja sampai ditulis

    BalasHapus
  9. PR banget ini mbak heheh.. mencatat pengeluaran. Selama ini cuma diinget aja udah keluar duit buat apa aja. Setelah itu ya udah.. goodbye..

    BalasHapus
  10. Kalau aku masih suka catatin pengeluaran baik itu sehari-hari maupun bulanan. Kalau aku banyak banget pengeluran tak terduganya kayak ke kondangan kalau ada 4 sebulan kan lumayan bingits.

    BalasHapus
  11. Kalau mencatat keuangan biasanya aku kalau sempat mba, hehe wajar masih belajar juga. Padahal kegiatan pencatatan keuangan kayak gitu penting banget yah, biar uang gak sembarangan keluar dan jelas untuk apa aja. Semoga bisa belajar lebih baik πŸ™‚

    BalasHapus
  12. Merencanakan keuangan memang harus diniatkan supaya benar-benar bisa dijalankan dan tidak sekedar wacana. Tks masukannya.

    BalasHapus
  13. sebuah hal yang bagus untuk gue belajar nantinya..

    BalasHapus
  14. Iya kak.. Aku juga ngerasain banget uang kok cepet nguap dan gak tau kemana pergi nya. Kadang,krn gak dicatet, malah jadi pusinh sendiri.. . Nginget2 uda belanja apa aja.

    Awal nikah, aku sempet nulis rinci apapun bentuk pengeluaran, eh kok cuma bertahan sebulan, terus jatuh sakit, terus males nulis krn sakitπŸ˜‚πŸ˜‚

    Harus lebih dikuatkan ya kak tekadnya..

    BalasHapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.