Dosa Yang Bikin Gagal Keola Keuangan Pribadi

Bismillah, 

Gaes, mengelola keuangan itu tujuannya buat apaan sih?
Buat supaya uang ga gampang ludes atau biar tau aja selama ini uang ngalir kemana aja? Atau buat suka - suka aja?


Banyak loh alasannya kenapa orang mau susah - susah membuat perencanaan keuangan dan mengelola keuangan. Gak usah nunggu jadi pengusaha buat mengelola keuangan pribadi, karyawan biasa juga wajib kok membuat laporan keuangan pribadi. Jadi biar tau aja arus uang selama ini kemana aja. Capek - capek kerja kalau uangnya entah kemana ga jelas kan males juga yah. Kalau kurang bijak kelola uang juga, ga bakalan deh bisa nabung. Hari tua pun bakalan suram, ih amit - amit.


Jadi, jangan juga mentang - mentang banyak uang terus lupa deh buat mencatat pengeluaran, hambur sana sini eh pas tua uangnya abis karena kebanyakan gaya pas muda dulu, ga mau juga kan kayak gitu? amit - amit juga ya gaes.

Ya sebenernya sih boleh aja beli - beli barang bagus yang diinginkan namun jangan sampai kebablasan aja. Sesekali sih ga masalah, berkali - kali itu yang bikin bangkut. Yang penting temen - temen harus ingat teori 50/20/30 , catet sampe inget tuh.

50% dari penghasilan untuk kebutuhan sehari - hari.
30% dari penghasilan untuk tabungan dan investasi. 
20% dari penghasilan untuk lifestyle atau gaya hidup. 

Awas loh ya yang 30% dan 20% itu jangan sampe kebalik. Kalau sampai kebalik, kelar deh gaes.


Namun, sebagai wanita yang kadang goyah akan diskon dan sale besar - besar an. Ada beberapa dosa yang bikin rancangan keuangan porak poranda dan amburadul. Dosa apaan Tian yang bikin keuangan amuradul itu?


Tak tahan sama godaan diskon dan barang - barang lucu 
Lemah deh udah kalau liat diskon atau barang - barang lucu di mall. Langsung deh dalam benak itu mikir "mumpung diskon", padahal sama sekali lagi ga butuh barang itu. Terus kalau liat barang lucu pasti dibeli, padahal ga dipake juga barangnya. Alasan dibeli : "Karena lucu" . Padahal sampe rumah kadang jadi sampah doang loh, seriusan. Saya dulu gitu, asal lucu dan diskon pasti dibeli, padahal buat apa?



Insyaf lah wahai kaumku jika masih seperti ini, sesungguhnya "mumpung diskon" dan "habisnya lucu" itu hanya bisikan setan semata. 

Engga punya anggaran keuangan 
Saya pernah punya temen yang dia tuh sama sekali ga peduli sama anggaran keuangan pribadinya. Alesannya sih males, jadinya uangnya ga terarah deh, lenyap tanpa jejak. Mungkin yang gak peduli masalah ini tuh dia juga ga peduli sama kondisi keuangannya dimasa depan nanti dan mungkin belum paham juga manfaat dari mengelola keuangan.

Mengelola keuangan tuh bukan sekedar tau detail uang keluar loh namun juga kita bisa menjaga kestabilan keuangan supaya tetap aman dan sehat.

Kebanyakan hutang
Bijaklah dalam berhutang, bukan ga boleh. Namun sekiranya ga bisa bijak menggunakan kartu kredit saran saya mending ga usah pake. Daripada nantinya kebablasan, ya kan? Jangan sampe dikit - dikit gesek kartu kredit, dikit - dikit kalau sering jadi banyak. Ujungnya tar bayar minimum payment doang karena ga bisa bayar utangnya, kan sedih kalau gitu. Masa kerja keras cuman buat bayar utang.

Kebanyakan jajan
Saya suka khilaf kalau jajan, huhuhu. Ada mamang bakso, mau. Ada es krim, mau. Serba mau aja pokoknya, lapar mata namanya. Ke minimarket niat beli minyak goreng, eh pulangnya bawa temen - temen si minyak, banyak banget. Kadang budget jajan suka meledak begitu saja, huhuh. Liat promo grabfood diskon 50ribu aja ngiler ingin jajan terus, huhuh bukannya hemat yang ada boros.




Mana suaranya yang suka melakukan dosa - dosa diatas tadi? Yang masih melakukan buruan tobat sebelum menyesal, haha. Saya juga sekarang udah tobat dikit - dikit. Jadi yuk kita belajar tobat berjamaah biar keuangan stabil dan sehat. Bismillah mulai dari sekarang jauhi jajan - jajan ga jelas dan jangan sampai tergoda sama diskon dan sale barang - barang lucu. Aamiin. 

Kalau temen - temen gimana, paling banyak melakukan dosa yang mana dalam mengelola keuangan? Yuk sharing biar bisa jadi aware bersama.




With love,
Instagram : @tianlustiana Twitter: @Tianlustiana

23 komentar:

  1. aku teh kebanyakan jajan wkwk duh ga bisa akutuh jajan next ah kudu 50/30/20 insyaAlloh direncanakn :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jajan kurangi, haha insya allah keuangan aman. Berdasarkan pengalaman pribadi nih kebanyakan jajan jadi boros

      Hapus
  2. saya mah selain ga punya anggaran keuangan, saya juga mudah tergoda sama diskon, makanan enak, juga printilan yang ga penting tapi lucu, ceritanya mau menyenangkn diri sendiri tapi sering kebablasan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diskon memang yang paling sukses menghancurkan anggaran keuangan, haha.

      Hapus
  3. Kalau aku sih kebanyakan jajan nih. Apalagi kalo udah liat barang diskon gede, duh pasti ngga kuat dan langsung beli. Bisa dibilang malah 50% uang ku hanya untuk jajan hehe

    etherealpotato

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jajan + Diskon itu lah perusak yang sempurna, tapi sebagai wanita susah mengelak nya yah hihi.

      Hapus
  4. emang susah banget nih hidup hemat tu yaaa, selalu ada godaan nih, apalagi kalo ada diskon dan promo, wuiiih sulit banget bheheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, sulit yah? Hihi tapi coba dulu deh

      Hapus
  5. Keselek ih baca dosa2nya haha. Soalnya pelaku wkwk. Untungnya sekarang nikah sama suami yg hemat, jadi belajar mengendalikan keuangan sama suami haha

    BalasHapus
  6. kenapa rasanya ini poin dosanya kok aku semua ya WKWK.. beli karena diskon atau lucu, terus males bikin anggaran, duh harus lebih rajin nih dalam mengelola keuangan pribadi XD

    BalasHapus
  7. Kayaknya 2 dari 4 dosa di atas ada di saya semua deh, yang ga punya anggaran sama doyan jajan hihihi... kalo diskon sih untungnya masih bisa nahan diri. Tapi emang sih harus punya financial planning buat masa depan ya supaya ga jd sobat misquee 😭. Harus mulai atur keuangan sungguh2 nih! 😤

    BalasHapus
  8. godaan diskon kill me slowly hahahaahaa . bener banget ampun dah udah nabung ya kalau ada diskon suka lupa aja langsung belanjaadeh

    BalasHapus
  9. Aku banget nih suka ga tahan liat diskonan apalagi yang up to 70% plus kalo ada barang lucu juga aku suka kalap wkwk Makasih Teh udah sharing tipsnya

    BalasHapus
  10. Nampol banget nih postinganmu mba Tian wakaka
    ketahuan deh, kalau sering boros wakakak

    BalasHapus
  11. Bocor halus itu ada di jajan minuman kekinian atau makanan kekinian. Kopilah misalnya, 18rb sehari dikali 3 dalam seminggu kali 4 dalam sebulan. Hmmm bocor halus yang bikin ngerembes

    BalasHapus
  12. Bener bener kebanyakan jajan itu paling bikin kantong seret, jajan bobba tea, snack, eh kalo gak diatur udah deh bablas duit

    BalasHapus
  13. Duh ku merasa tertohok dengan blogpost ini. Sekarang, pelan-pelan sudah mulai mengurangi banyak hal yang berkaitan dengan pengeluaran, biar nggak merasa bersalah jelang akhir bulan :)

    BalasHapus
  14. Uwaah...aku banget, teteh..
    kenapa aku juga suka gak tahan godaan terhadap barang atau buku yaa...?
    Pergi kmana-mana uda diniatin cuma jalan doank...endingnya malah lelah bawa kresek.
    Huhuu~

    mesti kelola keuangan dengan lebih teliti lagi niih..

    BalasHapus
  15. Huhuhu, aku banget deh ini mah Tian. Banyak dosa finansial yang bikin susah buat maju. Gak kapok2 pula. :(

    BalasHapus
  16. Aku juga masih kayak gini ni mba, kayaknya kemana - mana kudu bawa uang pas haha otomatis nggak belanja atau ngiler yang macem2

    BalasHapus
  17. Kalau aku bener tuh bagian kebanyakan jajan, apalagi godaan babang gopud haha. Dikit mau ngemil ambil henpon, gak kerasa tapi pas akhir bulan kerasa haha, baeklah kudu dihemat2 lg dan ada anggaran jelas buat jajan ya :D

    BalasHapus
  18. Ini benar-benar tertohok ya karena memang pengeluaran-pengeluaran yang kecil itu tidak terasa akhirnya malah membuat defisit di rekening

    BalasHapus
  19. Bisa jadi tambahan, jadi sekarang di keluargaku, Panda ngajarinnya uang total - kewajiban (listrik, telpon, paket data, tabungan pajak motor, lain-lain yang wajib) - tabungan = uang hidup.

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.