Luangkan Waktu Untuk Sendiri, Untuk Tenaga Dan Pikiran Yang Lebih Baik

14.29.00

Assalamualaikum,

Sebelumnya saya pernah bahas tentang "me time bukanlah sebuah keegoisan" . Tentu saja, buat saya me time bukan egois, me time hanya sebagai apresiasi saja untuk apa yang sudah dilakukan, menurut saya begitu. Entah itu full time mommy atau working mom, sama - sama membutuhkan me time. 

Mungkin, bagi sebagian orang me time itu sepele, dan mungkin merasa tidak perlu. Tapi percayalah kita perempuan, wanita, ibu yang membutuhkan me time. Sebagai wanita bekerja atau ibu rumah tangga yang sama - sama sibuk mengurus ini dan itu dan jujur saja pasti lupa mikirin diri sendiri kan? lupa ngurusin diri sendiri karena sibuk ngurusin dan mikirin anak dan suami. Nah, me time ini adalah waktu dimana ibu bener - bener memberikan waktunya untuk diri sendiri, ya meski adalah beberapa persen kepikiran anak atau suami, ya begitulah namanya juga ibu - ibu. 

Me time adalah media atau sarana membebaskan diri sendiri dari rutinitas harian, untuk apa? untuk mendapatkan semangat dan juga tenaga baru untuk besok, besok dan seterusnya. 

Akan banyak ketidak selarasan jika kita tidak meluangkan sedikit waktu saja untuk me time. Inilah diantaranya hal yang akan terjadi jika tidak meluangkan waktu untuk diri sendiri: 

BOM WAKTU YANG BISA MELEDAK KAPAN SAJA,

Sejak saya menikah, usia saya masih 20 tahun an. Saya melahirkan usia 21 tahun. Dimana usia memang butuh main dan kumpul bareng teman. Rutinitas harian saya tidak jauh dari rumah dan anak, dapur dan kamar mandi. Begitu setiap waktu saja jalani. Saya belum mengenal me time, saya masih ingin memberikan seluruh waktu untuk anak, suami dan pekerjaan rumah. Ya, saat melahirkan neng Marwah saya resign kerja, tujuan saya satu : Menyerahkan seluruh waktu dan hidup untuk keluarga kecil kami, anak dan suami. 


Sebulan, dua bulan, tiga bulan sejak kelahiran neng Marwah semua baik - baik saja. Saya masih bahagia menjalani tugas saya sebagai seorang ibu. Empat bulan, lima bulan saya mulai jenuh. Saya lelah, saya capek, saya ingin sendiri. Mungkin saya depresi, stress dan semuanya saya pendam. Saya tidak berbagi cerita pada siapapun tentang kelelahan dan rasa capek yang saya alami, saya hanya ingin sendirian, jauh dari semuanya. Jauh dari anak dan suami juga. 

Sejak kejadian itu saya paham, bahwa saya butuh sendirian. saya butuh waktu sendiri, memanjakan diri meski hanya beberapa jam saja. Itu cukup untuk membenahi tenaga dan emosi saya. 

Karena memendam lelah, capek, stress sewaktu - waktu bisa meledak tanpa ampun. 

Me time saya hanya dengan baca buku, nonton drama korea atau tidur beberapa jam tanpa gangguan. Jika waktu memungkinkan, luluran atau hair spa juga asik. 

PENYESALAN

Ketika sedang capek, lelah dan stress maka akan merasa tidak adil. Merasa menyesal dengan pernikahan yang sudah terjadi, merasa tidak ada yang memahami. Ah pokoknya semua yang terjadi itu rasanya sangat menyiksa. 

Ya, jangan sampai sepanjang pernikahan diri kita kehilangan jati diri karena ga ada waktu untuk bersenang - senang diri sendiri. 


Menyesali pernikahan itu sebabnya sepele banget, karena kehilangan waktu untuk diri sendiri. Hilang waktu untuk sekedar menyalurkan hasrat atau hobi. 

MARAH DAN EMOSI TAK TERKENDALI

Pernah marah? Emosi meluap seketika? Anak atau suami jadi sasaran? Istirahatlah, luangkan waktu untuk diri sendiri. 

Luangkan waktu meskipun hanya sekedar manikmati semangkuk soto mie bogor misalnya. Lumayan kan bisa rileks dengan semangkuk soto mie bogor, me time itu sederhana kok ga mesti mahal. Yang penting ada waktu untuk diri sendiri dan merasa bahagia. 

Mari luangkan waktu untuk mencharge energi dan semangat baru. 



Cheers,
Wassalam

TIAN LUSTIANA 

You Might Also Like

29 komentar

  1. me time aku mah tidur seharian tanpa diganggu siapapun hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. me time yang bener - bener sendiri wkwkwk

      Hapus
  2. iya bener i feel u teh, butuh waktu sejenak buat refresh dan lepasin segalanya aku cuman butuh tiduran sambil baca buku doang lalu tertidur pulas hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener kan? me time itu bener - bener dibutuhkan

      Hapus
  3. Bener banget nih mba, kadang pengen me time seharian penuh tapi rasanya susah kalo sudah punya anak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak akan susah kok kalau ada dukungan dari suami atau keluarga, happy me time

      Hapus
  4. Kalau daku sekarang ini berusaha menjadikan me time di waktu-waktu aku sendirian. Misalnya setelah nganterin anak sekolah, sendirian di rumah, bisa baca buku, nulis, goler-goler. Di mana ada waktu luang, kujadikan me time :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mak puh, dimana sedang sendiri itulah me time yaa

      Hapus
  5. me time asyiknya tuh kongkow sama temen, gak asyikya datang ke rumah kerjaan rumah numpuk. Jadi kadang ya kadang mah me time tuh semacam menunda pekerjaan, hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya asik ya, kalau me time saya bukan nunda kerjaan tapi emang setelah me time biasanya ga mau ada kerjaan yang numpuk hihi

      Hapus
  6. Sepakat. Gimana pun, kita tetap individu yang butuh waktu sendiri sementara waktu. Me time buat saya adalah waktu ngopi sambil nulis setelah seisi rumah tidur. nyaman sekali ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Me time itu sederhana ya, yang penting nyaman dan bahagia

      Hapus
  7. Me time-ku kayanya cukup dengan nonton video makanan enak hahaha :P

    BalasHapus
  8. aku seneng deh kalau sudah di reminder sama teh tian.. <3

    BalasHapus
  9. Jangankan mbak yang udah jadi ibu dan istri, lha wong saya aja yang masih single kadang suka banget mumetnya kalo udah terlalu stress karena kerjaan. Dan ya. Me time is very important. Penting banget emang ya mbak?

    Btw, TFS ya mbak :)

    BalasHapus
  10. Teteh menikahnya masih muda ya. Dulu impian saya juga bisa menikah waktu usia 22-23. Eh Tapi ternyata belum ketemu jodohnya pas umur segitu. Eh kok malah curhat. hehehe.

    Tapi bener banget, setiap pribadi butuh me time. Bapak-bapak juga butuh me time, gak cuma kita wanita aja. :) Enaknya kalau udah me time, merasa segar lagi. Ketemu keluarga jadi semangat lagi. Kerja jadi enak lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya masih muda hahaa 21 th udah lahiran hehehe. iya me time itu recharge energi yaa

      Hapus
  11. SETUJU BANGET *maap kepslok jebol gak nyante*
    Aku tuh pernah dituding mamak durhaka di salah satu komunitas ibuk2 krn aku cerita msh sering ke bioskop ato sesekali jajan makeup sendiri ke mal/minimarket terdekat, gak bawa anak. katanya kok bisa, kok tega, apa gak kangen ninggalin sekian jam, endebre endebre. hadehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang orang seenaknya ngejudge yaa padahal kan me time itu dibutuhkan setiap manusia

      Hapus
  12. Setuju mba.. Jgn sepelein me time. Ini bukan suatu yg egois sih kalo aku bilang. Justru sangat dibutuhkan demi kenyamanan rumah tangga bersama :D. Suamiku jg bilang, drpd kamu stress, trs kamu marah2, lampiasin ke aku ato anak, mending kamu sesekali jalan sana ama temen biar seger :D. Yg tentu saja slalu aku manfaatin dengan sebaik2nya hahahaha.. Demi kewarasan ibu di rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya demi kenyamanan bersama, me time dibutuhkan

      Hapus
  13. me time enak nya si ke salon, creambath, luluran, spa.. duh badan seger banget deh jadinya. trus abis itu belanja ke mall. wkwkwk..

    BalasHapus
  14. Biasanya Mie time aku lakukan saat segala sesuatu tidak pada tempatnya. ajang tepat untuk melihat segala sesuatu dalam sendiri.

    dan mie time buatku wajib hukumnya hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, dibutuhkan banget ya me time dalam hidup

      Hapus
  15. Ah setuju dengan tulisan ini..Jadi ibu kudu bahagia ya... Kalau ibu bahagia pasti nular ke keluarga hihi..

    BalasHapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Voucher Diskon Sociolla