Itinerary Yogyakarta Part 2

Bismillah, 
"Di Yogyakarta mah enak - enak makanannya loh, suasananya juga rame!" 
Sayang, sekali ketika di Yogyakarta saya gak sempat menikmati makanan - makanan tradisionalnya. Awalnya sih saya ingin sekali menikmati makanan khas nya, jajan di pinggir jalan gitu. Makan - makanan yang engga ada di Bandung, harusnya sih gitu. Namun, namanya juga manusia yah hanya bisa berencana, realisasinya selama disana saya hanya sekali makan gudeg Yogya, sekali makan nasi angkringan dan sisa nya makan di cafe dan resto yang notabene di Bandung juga banyak, alias pabalatak. Karena keterbatasan waktu juga sih, jadi saya ga sempat menyambangi tempat - tempat makan yang ngehits di Yogyakarta.


Baca : Itinerary Yogyakarta 1

Minggu, 18 Agustus 2019 
Hari terakhir kami berada di Yogyakarta. Pagi itu saya, Gina dan neng Marwah ga terlalu ngoyo buat bangun pagi, setelah solat subuh kami leyeh - leyeh. Beda dengan hari kemarin yang serba gesit. Hari ini, kami sarapan pun agak siang, mungkin karena agak siang ini makan tempat makan penuh dan antri, sampai - sampai kami ga ada tempat buat duduk makan. Akhirnya kami minta ijin untuk makan di kamar, ternyata boleh. Alhamdulillah. Jadi kami pun membawa sarapan dan melahapnya di kamar. 

Selesai sarapan, kami pun bergegas ke jalan Malioboro. Tujuan kali ini ingin foto - foto dan shopping ke Mirota (Hamzah Batik), ke Pasar Beringharjo dan sekitaran jalan Malioboro buat makan angkringan gitu. 

♥Jalan Malioboro
Dari Hotel Amaris Jalan Dipenogoro ke jalan Malioboro itu sekitar 5 - 6 menitan gitu. Sesampainya di jalan Malioboro, kami langsung ingin foto - foto sama artis papan atas se Yogyakarta (plang jalan Malioboro), haha.

Artis paling terkenal se Yogyakarta, Plang Jalan Malioboro
Area plang jalan Malioboro lumayan penuh, namun kami tak gentar, saya langsung ajak gengs menghampiri lokasi plangnya dan langsung antri. Setelah didepan saya selesai berfoto dan minta bantuan buat fotoin tiba waktunya saya buat foto - foto juga, eh ada sekelompok anak muda yang terlihat pintar malah mau menyerobot antrian kami dong dan bilang "kita dulu yah, bentar kok ga lama." Saya yang sedang kalem adem ayem tiba - tiba kesel dan bilang "antri dong, kita juga sama ga akan lama, Emang nya kami bakalan semalaman disini!". Dan seketika para anak muda itu langsung melipir ke antrian belakang, huhuhu kasian deh lo. Ya semua yang mau foto - foto disini juga sama gak bakalan lama, dan sama - sama punya kepentingan lain juga. Duh kayaknya dia ga pernah antri deh, kesel saya.

Area Jalan Malioboro dipagi hari
Setelah selesai foto - foto, mood saya kembali baik meski sudah kesel ulah anak muda tadi. Kami pun langsung menyusuri jalanan Malioboro, langsung menuju Pasar Beringharjo buat beli batik. oleh - oleh. Katanya batik - batik di Pasar Beringharjo murah - murah. Mamah dan nenek saya sih pesannya mau dibelikan batik di Mirota aja. Mirota sekarang udah ganti nama jadi Hamzah Batik. Tapi sama aja sih itu - itu juga. Tapi tiba - tiba pemikiran berubah, ya namanya juga manusia ye kan kapan saja bisa berubah pikiran. 

♥Keraton Yogyakarta
Saya dan Gina malah mikir gimana kalau kita ke Keraton dulu, soalnya kalau nanti ke Keratonnya ribet bawa belanjaan. Maka kami pun langsung nyamperin bapak - bapak andong (kalau di Bandung, delman) buat anterin kami ke Keraton . Tawar menawar terjadi dan kami deal seharga 100ribu ke Keraton dan dikembalikan lagi ke Pasar Beringharjo. Seru perjalanan menggunakan andong, neng Marwah seneng sekali.

Naik andong di Yogyakarta
Sampai di Keraton Yogyakarta. Saya langsung ambil foto - foto dan sesekali mendengar guide yang mengantarkan tamu - tamu bule sebelah. Sebenernya saya ingin juga pakai guide namun apa daya waktunya ga bisa lama, soalnya bapak - bapak andong nungguin di Parkiran dan pesen ke kami jangan lama - lama. Jadi maraton deh keliling Keraton Yogyakarta nya. Setelah selesai berkeliling dan ambil foto kami langsung kembali naik andong ke daerah Pasar Beringharjo.

Pose dulu di Keraton Yogyakarta 

Baca : Alasan Harus Ke Yogyakarta

♥Pasar Beringharjo dan Mirota Batik
Masuk ke Beringharjo saya kayak masuk kemana gitu, hehe. Penuh sama batik - batik. Dan beneran dong harganya murah - murah ya tergantung sama kualitas nya, yang mahal ada yang murah juga ada. Setelah puas belanja di Pasar Beringharjo saya langsung nyebrang untuk ke Mirota Batik. Ya tempatnya memang berseberangan. 


Masuk ke Area Mirota dan langsung ceki - ceki kain batik, tunik batik, daster batik. Lucu - lucu banget deh pokoknya. Mirota Batik ini memang sih harganya jauh lebih mahal dibandingkan batik - batik di Pasar Beringharjo tapi mungkin dari segi kualitas lebih bagus. 

Oiya, di Mirota Batik ini kalau bawa anak - anak jangan khawatir anak - anak rewel soalnya anak - anak bisa belajar batik. Jadi selama saya , Gina dan Kak Novi keliling nyari - nyari batik dan daster, anak - anak ( neng Marwah dan Kayyisa) belajar ngebatik di atas tas. Harganya 25ribu perorang, worthed lah yah. Anak - anak senang membatik, ibu - ibu seneng belanja dengan tenang, haha. 


Selesai belanja - belanji di Pasar Beringharjo dan Mirota Batik, waktu menunjukkan sudah hampir pukul 13.00 . Kami kelaparan. Karena di area jalanan Malioboro ini banyak angkringan jadi kami pun makan angkringan saja. Ada pilihan nasi pecel dan nasi gudeg. Saya pilih nasi gudeg, neng Marwah milih nasi ayam dan mie goreng saja. Minumnya ehs teh manis. Saya dan neng Marwah berdua menghabiskan 43ribu. Murah? Banget gengs.

Setelah selesai makan kami mikir lagi nih mau kemana yah? Eh kan ada itinerary? Ya, ada sih namun dalam perjalanan hari terakhir ini saya ga mau terpaku sama itinerary semata, jadi bebas lah mau kemana saja. Tiba - tiba inget bahwa yang nge hits dari Yogyakarta itu ada TEMPO Gelato. Begitu saya bilang ke Tempo Gelato yuk, neng Marwah yang langsung semangat. Ya, namanya juga anak - anak begitu akan makan es krim langsung deh semangat dan heboh. Kami pun berjalan menyusuri jalan Malioboro lagi buat nyari taksi online. Berhubung beberapa waktu lagi akan diadakan acara sepanjang jalan Malioboro, makanya taksi online ga bisa lewat jadi kami harus mau berjalan beberapa meter ke arah ujung jalan Malioboro. Seneng sih sambil berjalan dan sesekali duduk kalau capek. Sepanjang jalan Malioboro banyak yang jualan minuman dari jeruk baby gitu, kayaknya seger tapi kami ga beli, kan mau nge - es krim gelato, hihi.


Alhamdulillah kami pun berhasil mendapatkan taksi online setelah beberapa meter berjalan dan beberapa jam menanti dengan cuaca yang lumayan panas gaes. Kami pun berangkat dari jalan Malioboro ke jalan Prawirotaman, lumayan agak lama kalau gak salah lebih dari 15 menit an lah.

♥TEMPO Gelato
Setelah beberapa lama dalam perjalanan, kami akhirnya sampai ke Tempo Gelato Jalan Prawirotaman. Yogyakarta hari itu lumayan panas, dan memang cocok buat menikmati beberapa scoop Gelato sambil ngobrol. Begitu masuk ke Tempo Gelato, wow penuh sekali. Saya sampe mikir ini nanti duduk dimana. Setelah bayar ke kasir saya pun langsung memesan gelato nya. Saya pilih rasa Stroberi, matcha dan satu lagi saya lupa, haha. Kalau neng Marwah milih rasa Cokelat, oreo dan pistachio apa gitu saya lupa juga. Gina milih rasa stroberi dan lupa lagi, haha. Iya lupa rasa apa soalnya rasa yang dicampur - campur gitu gaes, tar deh saya inget - inget dulu yah dan bakalan saya ulas lengkap di happytummyhappymommy.web.id aja.


Selesai menikmati Tempo Gelato kami pun langsung ke hotel lagi buat ambil - ambil barang karena yakin udah diberesin sama pihak hotel, kami harusnya check in pukul 12.00 namun sekarang aja pukul 15.00 pas mau otw. Jadi tadi sebelum berangkat kami langsung deh pesen sama mas - masa hotel nya buat langsung angkut saja tas - tas kami ke lobby.

Setelah proses check out yang gampang banget dan gak ribet akhirnya selesai sudah nginep di Hotel Amaris dan kami pun order taksi online lagi ke rumah mbak Ita kakaknya kak Novi di daerah Jambon, lumayan deket sih dari Hotel. Sampai deh di rumah mbak Ita kami pun packing oleh - oleh, huhuh namanya perempuan ya gini bebs, datang bawa satu ransel eh pulang tas nya beranak, haha.

Untuk oleh - oleh kami beli Bakpia kukus dan juga kami sambangi outlet bakpia yang kekinian, Bakpia Wong Jogja, lengkapnya nanti aja deh saya ulas di blog HappyTummy HappyMommy yaa gengs.


Kereta Lodaya malam yang akan kami tumpangi itu berangkat pukul 20.08 jadi kami bisa menikmati mie rebus dulu sebelum berangkat dan secangkir wedang jahe. Alhamdulillah makasih ya  mbak Ita dan suami atas kebaikannya selama di Yogyakarta. Barakallah yaaa. Semoga kami bisa ke Yogyakarta lagi, aamiin.


With love,




34 komentar:

  1. belum sepmt jauh eksplore jogya kala lalu.
    Jadi pengen balik lagi kesana XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo back to Jogjakarta. Ngangenin yaaa jogja itu

      Hapus
  2. Hahha, setuju sama caption Mbak di gambar plang jalan Malioboro, aku sendiri pas ke Yogya, juga foto bareng sama dia. Hahha, kalau ke YOgya dan belum foto sama dia, rasanya kayak kurang gitu esensi explore Yogya. Dari beberapa tempat di Yogya yang Mbak sebutin, aku sudah pernah kunjungi semua, alhamdulillah. Ditunggu next itinerary-nya Mbak, seru jalan-jalan bareng keluarga. Aku mah sendirian, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ye kan kalau ga foto sama artis papan atas Yogyakarta berasa ada yang kurang hehe

      Hapus
  3. Wahh baru tahu di Mirota Batik anak-anak bisa belajar membatik, yaa. Beberapa kali ke Jogja belum tahu nih, kalau tahu kan bisa ajakin mereka ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jadi ga bosen nungguin emaknya belanja dan milih - milih hehe.

      Hapus
  4. kalau belum ke malioboro belum ke jogja katanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beberapa kawanku juga bilang begitu.

      Hapus
  5. Sempet ke Jogja sama keluarga pas anak pertama masih umur 4 taun, jadi agak susah kalo diajak jalan jauh, suka capek dan minta gendong hahaa.. Sekarang si anak udah mau 7 taun aja dan mau punya adek, kayaknya waktu yang tepat buat balik jalan-jalan ke Jogja huihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah ga digendong - gendong lagi kan asik tuh bisa jalan bareng

      Hapus
  6. Pasar Beringharjo daku belum sempat ke sana. Padahal udah pernah menjelajahi Yogyakarta, dari Malioboro sampai jalan-jalan ke Borobudur. Hmm, jadwalin lagi nih buat destinasi selanjutnya ke Yogyakarta biar bisa belanja cantik di beringharjo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng loh belanja di Beringharjo hanya saja harus pintar menawar harga.

      Hapus
  7. Halo kak, Tempo Gelato ini jadi salah satu destinasi untuk kuliner yang boleh terlewat kayaknya ya buat yang mau ke Yogya hehehe. Tahun lalu saya juga jalan-jalan ke Yogya dan itinerary nya hampir sama kayak mbak juga. Ditambah sama ke museum Ullen Sentalu. Jadi kangen Yogya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Museum Ullen Sentalu, kemarin ga kesana. bagus yah? Insya allah next ke Yogya lagi deh, aamiin.

      Hapus
  8. Ea krim gelatonya bikin ngiler Mbaaaa. Pengen ke Jogja juga, suami udha janji, hihi. InsyaaAllah semoga bisa akhir bulan ini 😆

    BalasHapus
  9. Aaaah rindu Jogja, Gak pernah bosen ke Kota ini. Banyak Wisata pantainya. Ada juga pabrik coklat Lokal, coklat monggo namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin sempet nyobain makan cokelatnya beli di Mirota dan enak banget, susunya kerasa.

      Hapus
  10. Jogjaaa Gak pernah gagal bikin Aku rindu utk pulang. Banyak pwisata pantai . Ada juga pabrik coklat Lokal,coklat monggo namanya

    BalasHapus
  11. ceritanya komplit banget mbaa. baru tau kalau dimirota bisa belajar ngebatik. thankyou for sharing mbaaa

    BalasHapus
  12. Seru banget cerita travellingnya ke Yogyakarta, aku belum pernah kesana, tapi jadi lebih tahu perjalanan wisata ke jogja itu dimana aja, siapa tahu saat aku dapat kesempatan jalan2 kesana, jadi udah tahu mau kemananya.

    BalasHapus
  13. Mbak, Tempo Gelato kan hits banget ya di Yogyakarta. Rasa dan harganya gimana sih? Apakah emang se-worth it itu untuk dikunjungi?

    BalasHapus
  14. duh teh yg nyerobot buat fofotoan d tiang Malioboro itu emang wajib digituin teh, salutttt sama teteh haha. Aku pun kalo tinggal one day di Yogja itenary nya sangat mirip nih dengan teteh. Ah jd kangen Jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yogya katanya memang ngangenin yah, kayak Bandung.

      Hapus
  15. Berkali-kali ke Jogja, ke Malioboro cuma sekali aja huhu. Alhamdulillah ya sekarang jalan Malioboro sudah lebih tertib dan rapi, dari foto-foto yang mbak Tian bagikan :)

    Dulu belum ada kursi-kursi begitu. Kalau cape duduk ya ngemper kalau ga jongkok wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sih kemarin keliatan lebih rapi, tapi kalau malam ya gitu penuh sesak apalagi kalau pada ada acara, katanya penuh banget.

      Hapus
  16. Teh, sayang banget ngga nyicip pecel sama sate pinggir pasar beringharjo. Itu endeus pisan. Ditambah minumnya es dawet. Hehe.. kuy ah balik lagi yuk ke Jogja sama aku 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh pengen, kuy planning jalan - jalan ke Yogya.

      Hapus
  17. Wuah kangen Yogya banget, moga akhir tahun bisa ke sana.
    Belum ke Yogya kalau belum ke Pasar Bringharjo dna keraton ya mbak :D
    Di Yogya selain kuliner tradisional ada juga kuliner kekinian kyk gelato ya? Mereka lbh update kuliner kekinian krn banyaknya anak muda (mahasiswa) di sana. Tapi kalau aku tetep nyarinya yang khas Yogya dan gak bisa ditemuin di Jkt hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku pun awalnya ingin nyari makanan khasnya, tapi sepertinya waktunya harus lama jadi biasa keliling.

      Hapus
  18. Hyaaa baca ini jadi kangen pulang kampung secara aku orang Jogja.

    Seru banget kn jogja, asyik yaa
    Mudah2an bisa balik lagi ke kota ini yaa

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.