Pengalaman Berobat ke upt Puskesmas Ibrahim Adjie Bandung Tanpa BPJS

Bismillah,

"Daripada cek darah ke lab lain mendingan ke Puskesmas Ibrahim Adjie aja, murah cuman 30ribu!" 
Mamah, menyarankan saya untuk cek lab ke Puskesmas saja daripada ke Lab lain. Murah dan hasilnya mah sama. Naluri perempuan pun keluar, iya sih daripada bayar mahal mendingan ke Puskesmas aja, murah meriah.

Baca : KOJIMA, perpaduan korma, jintan hitam dan madu untuk kesehatan 


Karena ngerasa badan ini gak enak. Daripada saya berprasangka terus akhirnya saya niatkan untuk cek darah, takut sih tapi bismillah aja mudah - mudahan ga ada apa - apa. Pagi - pagi sekali mau mau anter sekolah anak saya pesen ke suami yang kebetulan sedang cuti buat daftarin saya di Puskesmas, biar nanti saya nunggunya gak lama. 

Sekitar jam 9 an saya pun ke Puskesmas buat daftar baru, tadi udah diambilin nomor antriannya saja sama suami. Pas saya datang antrian saya 55 untuk ke dokter umum dan antrian 22 untuk ke lab, tapi yang dipanggil baru 13. Daripada saya nunggu antrian ke dokter umum, saya pikir kenapa ga ke lab aja dulu. Maka saya langsung bergegas ke tempat pendaftaran untuk nanya - nanya, jujur ini kali pertama saya berobat ke Puskesmas. Begitu nanya saya dipersilakan duduk dan ditanya - tanya gitu.


Ibu Anna namanya, lumayan ramah dan detail sekali dalam menjelaskan. Karena saya akan ke dokter umum dan lab maka di pendaftaran saya dikenakan biaya RP. 6000. Ke dokter umum RP. 3000 dan lab RP. 3000. Murah kan? Kalau pakai BPJS gratis malah, tapi sayang sekali faskes 1 saya ga ke Puskesmas ini.


Akhirnya saya ke lab dulu buat ambil darah. Pas ke lab, alhamdulillah ga antri. Jadi saya bisa langsung diambil darahnya. Dalam pemeriksaan lab kali ini saya mau cek Gula darah, Asam urat dan kolesterol. Mudah - mudahan saja hasilnya baik. aamiin.

Baca : Sehatq, asisten kesehatan keluarga


Proses ambil darah ga lama, hanya beberapa menit saja. Petugas lab juga ramah. Sampai sini saya mikir,katanya petugas Puskesmas judes - judes tapi ini engga. Dari pendaftaran sampe petugas Lab semuanya senyum manis dan menjelaskan dengan detail kok. Karena hasil lab baru ada sekitar sejam an lagi dan antrian juga masih lama, maka saya pulang dulu deh nanti siang kesini lagi.


Jam 10.00 an saya pun pulang dulu ke rumah mamah yang jaraknya masih dekat dengan Puskesmas. Males antri disana karena penuh. Habis sholat dzuhur saya kembali ke Puskesmas, hasil lab sudah saya ambil dan kalau saya baca sih hasilnya aman, insya allah. Saya langsung nunggu di tempat antrian dokter umum, dan ternyata nomor masih no 17 dong. Duh apa kabar saya yang masih no 55 antriannya. Banyak sekali ibu - ibu dan bapak - bapak yang masuk kategori Lansia antri, padahal katanya antrian lansia dibedakan dengan umum tapi kok masih menumpuk gini.



Ruang suster

Antrian yang terus bertambah


Bagian pendaftaran, BAIK, RAMAH.
Petugas Lab, BAIK, RAMAH
Suster, JUDES. ✖️
Dokter , AGAK RAMAH, BAIK
Baca : Berobat ke Penang Malaysia aja. Lebih Murah! 

Antrian lama, susternya judes dan jutek. Lengkap sudah saya makin pusing. Saya perhatikan banyak lansia yang bulak balik nanya ke area suster dan mendapatkan jawaban ketus dengan mimik muka jutek. Duh suster, iya saya paham kerjanya capek tapi da semua kerjaan itu capek kok. Ya minimal dengan suster tersenyum kami yang lagi sakit juga sembuh kali. Ini udah mah sakit eh dijutekin ya makinlah jangar, beb.

Ruang suster
Dari abis dzuhur, akhirnya jam 2 kurang saya dipanggil buat diperiksa dokter. Sebelum diperiksa dokter saya diperiksa sama suster buat cek berat badan, tensi darah, lingkar perut dan tinggi badan. Iya lingkar perutnya dicek juga loh, kayak mau jahit baju ye kan?


Setelahnya nunggu lagi kira - kira 20menit kemudian dipanggil deh sama dokternya langsung masuk ke ruang periksa.
Ruang periksa - Upt Puskesmas Ibrahim Adjie

Dokternya masih muda. Lumayan ramah dan lumayan detail jelasinnya. Lumayan loh. Hasil cek lab saya aman, alhamdulillah. Hanya saja saya kurang gerak dari peredaran darahnya ga lancar itu yang menyebabkan sendi - sendi saya kaku dan sering merasakan sakit. Dan saya pun kelebihan berat badan, haha. Susah bo buat nuruninnya hihihi.


Saya pun dikasi resep obat sakit kepala dan vitamin B complex untuk 3 hari. Itu saja obatnya? iya.  Untuk antrian obat ga lama sih, non racikan 15 menit selesai, kalau racikan 45 menit selesai. Alhamdulillah hasilnya bagus yah jadi saya ga was - was lagi, PR besar saya mulai saat ini adalah menurunkan berat badan. BIsmillah mudah2an bisa dan berhasil, eh bukan mudah - mudahan tapi HARUS. AAMIIN.


So far, UPT Puskesmas Ibrahim Adjie ini pelayanannya bagus, hanya saja untuk para suster tolong ya ramah dan banyak senyum. Saya tau sus, kerjaannya capek, saya tau. Semua kerjaan mah capek sus. Kami juga ga mau sih sakit, malah kami doanya mudah2an sehat biar ga ketemu suster yang jutek.

Mudah2an Puskesmas Ibrahim Adjie makin baik lagi yah. Ini termasuk puskesmas yang lengkap loh, dari gigi sampai KIA semua ada disini.


Temen - temen pernah berobat ke Puskesmas? Sharing cerita pengalamannya yuk.



With love,




23 komentar:

  1. Wah keren puskesmasnya bisa check lab. Kalau disini kurang memadai jadi harus ke RS. Tapi di tempat saya pelayanannya ramah. Ada sih yang jutek, paling satu dua aja. Sistemnya juga sudah bagus. Harusnya ada kotak saran ya biar bisa dibaca langsung dengan pihak puskesmasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kemarin saya ga fokus nyari kotak saran, saking lama nya antri hehe.

      Hapus
  2. Aku kalo berobat ke puskesmas waktu sakit aja, dan Alhamdulillah engga pernah dijudesin, akunya yang judes, duh malah kebalik haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, bagus atuh sebelum dijudesin, judes duluan.

      Hapus
  3. Saya belum pernah berobat ke Puskesmas, soalnya kalau saya sakit ya nulis resep sendiri, hihihi.

    Biasanya perawat kalau judes itu karena jenuh dengan aktivitasnya. Dia kepingin cuti sebentar, tapi PNS Puskesmas pasti jatah cutinya terbatas, jadi harus diirit-irit. Dan dia kerja kayak gini semenjak umur 25 tahun, baru bisa berhenti unik pensiun kira-kira umur 55 tahun. Itu rentang waktu yang sangat lama dengan kerjaan yang monoton, jadi cukuplah untuk membuatnya bosan, sehingga menjadi judes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, mungkin itu sebabnya. Masuk akal nih sebabnya

      Hapus
  4. Seingatku, aku belum pernah berobat di Puskesmas, mba. Tapi bberapa kali tuh di Klinik. Sama juga sih pelayanannya. aih susternya kenapa judes :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tapi kayaknya mendingan ke klinik aja deh hehehe

      Hapus
  5. aku juga belum pernah ke puskesmas teh, kalau sakit langsung ke rumah sakit karena biasanya aku ga pernah sakit, sekalinya sakit amit2 parah :( semoga kita sehat selalu ya teh

    BalasHapus
  6. padahal biasanya puskesmas pelayanannya seadanya yah, tapi puskesmas ini oke banget.. atau sekarang puskesmas udah lebih baik dari jaman dulu ya? Udah lama nih gak ke puskesmas XD

    BalasHapus
  7. Wuah bagus deh kalo puskesmas kini lebih baik dlm melayani masyakarat ya.

    BalasHapus
  8. Baru tau klo cek darah bisa dipuskesmas haha, sbnernya layanan di puskesmas ini sudah bgus ya, sayang susternya judes gitu. Bikin males jadinya klo aku haha

    BalasHapus
  9. Seneng deh baca pengalaman di puskesmas, karena kebetulan aku pribadi belum pernah.. Kalau udah ada info gini ga ragu buat nyobain juga :)

    BalasHapus
  10. Saya juga males klo pas dilayanin sama suster judes. Lah kita jg gak mau sakit. Tp ada jg suster baiknya kebangetan. Alhamdulillah klo ketemu begitu :)

    BalasHapus
  11. Saya pernah berobat ke puskesmas, iya mbak kadang ada aja ya kalau berobat ke fasilitas umum seperti puskesmas
    Moga sekarang sudah kembali sehat ya mbak

    BalasHapus
  12. Hahaha iya menurut gosip petugasnya banyak yang judes di sini tuh. Ibu aku yang pernah periksa di sini. Cukup terjangkau ya teh, tapi lumayan itu jangar ngantrinya.

    BalasHapus
  13. Puskesmas sekarang pelayanannya bagus2 ya, Mbak. Aku pernah datang ke Puskesmas di jogja dan ngobrol2 sama orang di biro psikologi yang ternyata juga sudah ada di puskesmas2 lainnya. Salut dengan perkembangan dan pelayanannya.

    BalasHapus
  14. Saya nih udah kayak duta puskesmas aja saking senangnya berobat ke Puskesmas, sejak belum ada BPJS sampai akhirnya punya BPJS. Di Jogja juga Puskesnya nyaman, bersih, leengkap, beberapa juga menyediakan playground.

    BalasHapus
  15. Kalo dah siangan memang suka jutek, abis pasiennya suka maksa juga dan ga paham-paham hehehe. Tapi ya resiko profesi ya senyum harusnya dijaga terus hehehe

    BalasHapus
  16. Aku juga pernah berobat ke puskesmas dan itu nggak pakai BPJS ya dan benar-benar layanannya puskesmas sudah bagus sekarang ya

    BalasHapus
  17. Senin kemarin anakku habis ambil darah juga di Puskesmas poli sore. Biayanya sama Rp 30 ribu juga.

    Memang seperti itu Mbak klo berobat ke puskesmas, antrenya gak nahan pulak. Ke puskesmas itu kemungkinannya dua, bidannya yg judes ato susternya yg judes hehehehe.

    Sehat2 ya Mbak Tian

    BalasHapus
  18. Masih PR banget tuh untuk para susternya, harus dapet pembinaan lagi kalik ya. Mengutamakan kenyamanan pasien sudah merupakan tanggung jawabnya. Namanya kerja pasti capek kan yaa.. Tapi alangkah sayangnya kalau capeknya itu tidak berimbal pahala.

    BalasHapus
  19. Kalau gitu mending pindah faskes 1 kesitu ya kak ?
    Kadang saya juga begitu, lebih baik bayar sendiri karena faskes 1 nya nggak dipuskesmas yang dituju. Tapi untung murah banget ya tarifnya

    Btw, semoga sukses ya kak dietnya ^^

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.