Kualalumpur, I'm Back!

Bismillah, 

Karena tahun lalu pas saya ke Kuala Lumpur gak ajakin neng Marwah jadi tahun ini saya memenuhi janji saya untuk membawa neng Marwah ke Kuala Lumpur. Alhamdulillah janji sudah terpenuhi. Mudah - mudahan ada rezekinya jadi bisa bawa neng Marwah travelling ke berbagai negara lain, aamiin. 



Kuala Lumpur, negara pertama yang saya kunjungi. Padahal ya ke kota - kota di Indonesia saja masih banyak sekali yang belum saya sambangi, namun gapapalah saya injakkan kaki ke Kuala Lumpur aja dulu, siapa tau kan dari sini saya bisa menginjakkan kaki ke kota dan negara lainnya, aamiin. 

Semalam sebelum berangkat, neng Marwah demam. Oh, hati saya campur aduk, sedih dan kesal. Ya saya kesal, kenapa sih harus demam ketika mau berangkat. Namun saya cepet - cepet istighfar, ini ketentuan Allah SWT. Bismillah saja besok neng Marwah sudah sehat kembali. 


Subuh, begitu bangun. Yang saya cek ada suhu tubuh neng Marwah. Masih demam. Saya pun bimbang, berangkat jangan yah. Dan lagi - lagi saya mengandalkan Allah Subhanahuwataala, untuk berangkat dan insya Allah nanti neng Marwah bakalan sehat kok, bismillah. 

Jumat, 01 Maret 2019
Saya, Neng Marwah, mamah, Nesa, Teh Efi dan teh Dydie berangkat barengan dari Bandara Husein, Bandung. Tempat duduk kami dipesawat terpisah gengs. Ini karena kesalahan ketika web check in deh kayaknya. Yang duduk berdampingan hanyalah Mamah, neng Marwah dan Nessa. Saya, teh Dydie dan teh Efi duduk berjauhan, berdampingan dengan orang lain. 


Kami berangkat dari Bandung tuh pukul 08.30, alhamdulillah ga ada delay jadi pesawat kami berangkat sesuai jadwal. Tiba di Bandara KLIA2 sekitar pukul 12 waktu Kuala Lumpur. Begitu sampai KLIA 2, antrian imigrasi seperti biasa lumayan mengular meski tidak terlalu parah, namun tetap kami harus antri. Neng Marwah kondisinya membaik, sedikit. Sudah tidak demam, namun mungkin masih lemes dan pusing. Duh andaikan saya yang ada diposisi nya tentu saya ga akan bakalan bisa senyum manis gitu, pusing bo. Tapi neng Marwah selalu senyum dan kalau saya tanya pusing ga, dia langsung jawab engga. Padahal saya yakin dia pusing. 

Sebelum antrian imigrasi kami hadapi, Teh Efi dan Nesa beli dulu simcard, kalau saya, mamah dan teh Dydie sih tim ga mau riweh alias sudah mengaktifkan XL PASS dari Bandara Husein Bandung, jadi begitu sampai di Bandara KLIA 2 sudah langsung aktif. Dulu pas pertama kali ke Kualalumpur pun saya menggunakan XLPASS dari XL, jadi sekarang ya sudah saya pakai lagi deh XL Pass nya dari XL biar ga ribet lagi. Kan lumayan tuh 3 hari uman 150ribuan saja gaes. Koneksinya pun lancar jaya. Selama di Kualalumpur tetep lancar videocall an sama suami. 


XL PASS ini sangat praktis gengs, terutama buat kita - kita yang memang ga mau ribet nih. XL PASS ini bisa digunakan saat travelling dipuluhan negara lainnya selain Malaysia. Bisa digunakan di LIMA BENUA. Kemudahan yang saya sukai adalah, saya gak perlu repot mengganti SIM card atau harus nyari spot wifi. Saya cukup mengaktifkan XL PASS saja ketika mau berangkat, saya aktifkan sesaat sebelum terbang di Bandara dan ketika sampai di negara tujuan, udah langsung bisa on deh internetnya. Semudah itu gengs!


Buat temen - temen yang mau travelling jangan lupa buat aktifkan XL PASS terlebih dahulu yaaa, caranya gampang banget kok:
Aktifkan paket di *123*747# atau myXL
 Gampang kan? 
Paket XL PASS ini juga sudah tersedia di Online store loh gengs, diantaranya :
  • Traveloka Apps
  • Tokopedia
  • Bukalapak
  • Lazada
  • Blibli
  • Kaskus
  • JD.ID
  • Sepulsa
  • Ayopop Apps 
Syarat penggunaan XL PASS apa sih?
Temen - temen harus sudah memastikan sudah berlangganan paket internet, untuk saat ini XL PASS cuman berlaku untuk Xtra Combo., Xtra Combo VIP, HotRod, Combo Xtra dan paket Xtream 1 tahun. XL PASS juga berlaku untuk pengguna BIZ prabayar. Untuk tarif lengkapnya temen - temen bisa langsung cek ricek aja ya ke https://www.xl.co.id .

Setelah teh Efi dan Nessa selesai membeli SIMcard, kami langsung bergegas hendak ke atas untuk siap - siap antri imigrasi dan ke custom check kemudian keluar deh menuju KL Sentral. Setelah melewati antrian imigrasi dan custom check kami pun langsung bergegas mencari makan. Ya. ini hampir pukul 13.00 dan kami belum makan siang, lapar banget gaes. 

Bingung mau makan apa, alhasil kami sepakat memilih makan di KFC saja. Karena kata Nessa, kentang nya beda, potato wedges di Kualalumpur katanya lebih enak. Baiklah mari kita rasakan. Paket KFC di KualaLumpur memang beda dengan di Bandung, Indonesia. Disini sepaket tuh saya diberikan roti manis, ayam, puding kentang dan kentang wedges plus soda. Melihat roti manis disandingkan dengan ayam KFC dahi nya mengernyit dan sudah ga enak hati aja nih. Ternyata gaes, roti manis ini enak banget, atau mungkin ketika itu saya sedang lapar kali yah jadi semua terasa enak. Kami lahap menghabiskan menu makan siang, kecuali neng Marwah, masih belum stabil nafsu makannya, makannya hanya beberapa suap saja. Duh hati saya koyak kalau anak malas makan, sungguh. 

Setelah makan, kami pun langsung bergegas menuju lower ground untuk ke kaunter bas. Kami langsung membeli tiket bis seharga 12RM yang jurusannya ke KL Sentral. Kira - kira ke KL sentral dari KLIA 2 itu menempuh perjalanan sekitar 45 menit an lah. Tiba di KL Sentral, agak bingung juga gengs, haha sudah setahun ga kesana dan semakin ramai saja KL Sentral. Saya pun langsung mencari counter KTM (Kereta Tanah Malaysia) dengan tujuan arah BatuCaves. Bukan, kami bukan akan ke BatuCaves, kami akan ke Regalia Suites tempat kami  menginap, katanya alat transportasi paling cepat dan hanya sekali naik yang hanya dengan KTM ini, jadi kamipun menggunakan KTM ke stasiun Putra. Dari Stasiun Putra berjalan kaki sedikit ke Regalia Suites. 

Alhamdulillah sampai juga di Regalia Suites. Cerita selanjutnya? Tunggu postingan saya selanjutnya ya gengs!.

Thanks


Baca : 

Cara menuju ke KL Sentral dari KLIA2

Festival Thaipusam di Batu caves, Kualalumpur





With Love,

Tian lustiana
















Posting Komentar

16 Komentar

  1. aku baru tahu XL Pass wkwkwk asa jadi kudet waktu itu ke KL juga cuman aku yg ga beli simcard dan andeli wifi hotel terlalu pelit :D

    alhamdulilah ya teh ga ada drama meski semalam demam emang obat semua sakit itu jalan-jalan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh nanti mah pake XL PASS aja teh lumayan irit dan jaringan mantabs, gak ribet pula

      Hapus
  2. Waaah Marwah udah jalan2 ke KL niiiy, asiiik... Selamat senang2 yaa, jaga kesehatan dan jangan lupa telpon2 orang rumah pake XL :)

    BalasHapus
  3. Wah ada yang lagi travelling nih. Semoga selamat sampai tujuan ya aamiin

    BalasHapus
  4. Wah kalau pakai kartu XL kalau mau ke luar negeri nggak usah bingung lagi ya

    BalasHapus
  5. Wah bakalan seru nih perjalanan neng Marwah ke Kuala Lumpur

    BalasHapus
  6. Wah keren banget nih ya XL. Kalau mau ke luar negeri jadi nggak repot

    BalasHapus
  7. Wah ada yang lagi ke Kuala Lumpur nih ya. Saya pingin banget nih ke sana. Semoga suatu saat nanti bisa ke sana aamiin

    BalasHapus
  8. XL memang Te O Pe bangettt buat jalan-jalan ke luar negeri ya mbak.. Saya juga pernah coba XL di Singapura dan Taiwan, lancar jaya ngga pake ngadat sinyalnya..hihihi

    BalasHapus
  9. Suka deg2an deh klo anak sakit apalagi pas traveling ya teh, alhamdulillah neng Marwah dewasa banget ya jadi kalian bisa enjoy. Btw makasih info XL Pass nya saya juga pake XL buat internetan 🥁

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah Neng Marwah bisa pergi juga ya. Seneng lihatnya bisa jalan-jalan bareng.

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah, neng Marwah makin sehat setelah berangkat travelling.
    Tapi rata-rata gitu yaa, teh...badan makin sehat kalau melihat banyak hal dan merasakan hal baru.

    XL ini keren sekali...
    Bisa digunakan di 5 Benua loo...

    BalasHapus
  12. nyimak teh, sapa tau ada rezeki berkunjung bersama keluarga ke KL..aamiin. Emang sedih ya kalo ajak anak2 jalan pas kondisi anak kurang sehat, rasanya dilema, mo senang2 tapi anak masih belum fit..sehat-sehat selalu ya neng marwah :)

    BalasHapus
  13. Ini ibu dan anak kayak adik kakak hehe. Seru ya traveling bareng anak :)

    BalasHapus
  14. Pas aku ke Malaysia, aku pke XL juga kak tp XL Go IZI, mantabbbbbb hehe

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.