My Covid Story (Part 2) , Alhamdulillah Sembuh

Bismillah, 

Sebelumnya saya menuliskan part 1 nya, buat temen - temen yang mau baca silakan langsung saja ke : My Covid Story (part 1)

Semenjak bapak tidur untuk selamanya, Senin 28 Juni 2021 / 18 Dzulqodah 1442 H . Kondisi kesehatan saya menurun, batuk aktif dengan sesak napas. Saturasinya pun rendah, 78. Meskipun suami, mamah dan adik - adik merayu ke Rumah sakit, saya tetap menolak. Saya bilang kalau ke Rumah Sakit, saya yakin bakalan lebih parah karena kan RS pada penuh, nunggu di IGD bukan solusi dimasa seperti ini. 





Selasa, 29 Juni 2021, hari ke- 9. Masih dengan perasaan luka, ini hari bapak dimakamkan. Nangis sejadi - jadinya melihat prosesi pemakaman bapak, hanya ada kedua adik dan orang - orang pemakaman, tidak ada sanak keluarga. Kenapa harus begini? Tangis saya langsung pecah, yaa Rabb ampuni segala dosa bapak. 

Kondisi kesehatan mamah, suami, adik ipar, keponakan dan anak alhamdulillah baik. Hanya saya yang didera batuk aktif dan sesak napas, apalagi kalau pas nangis, seperti mau "lewat" saja ini napas. Yang saya panjatkan hanya inginkan sembuh kembali dan umur panjang, aamiin. 

Rabu, 30 Juni 2021, hari ke - 10 . Saya menanyakan resep ke salah satu teman yang bekerja di Puskesmas, meminta obat untuk batuk yang disertai sesak napas. Saya diberikan resep dan nasihat, yang utama saya jangan stress, tenang dan ikhlas melepas bapak. 

Bukan, saya bukan tidak ikhlas. Saya hanya terluka atas kepergian bapak. Saya hanya patah hati, sedih dan terluka. Saya ikhlas, karena ini sudah menjadi takdir dari Allah, ini kehendak Allah. Saya rapalkan doa, ikhlaskan hati saya. Ridhokan hati saya yaa Rabb. 

Saya masih belum bisa tidur dengan tenang dan nyenyak. Karena batuknya sangat aktif jadi kalau kena air dingin atau berjalan sedikit langsung ngos - ngosan dan batuk. Sebenarnya ingin saya tahan batuk ini, dan memperlihatkan pada mamah bahwa saya kuat, namun saya enggak kuasa. saya tidak bisa pura - pura kuat lagi, kali ini saya mengaku lemah, kalah dan memang tidak kuat. 



Akhirnya saya dinebu, supaya lebih plong napasnya. Namun tetap saja, saya masih batuk aktif dan sesak napas. Sampai akhirnya mamah kepikiran untuk memberikan saya SERETIDE DISKUS, obat asma mamah. Akhirnya saya menggunakannya, dan alhamdulillah malamnya saya bisa tidur tanpa batuk dan sesak napas. 


Kamis, 01 Juli 2021, hari ke- 11 . Akhirnya saya pamit ke mamah untuk pulang, saya melakukan ini supaya mamah engga kepikiran terus melihat saya yang batuk - batuk terus. Saya bilang, saya sudah baik - baik saja, dengan berat hati mamah mengiyakan. Tapi neng Marwah tetap temani mamah, jangan pulang dulu. 

Mamah, di rumah dengan adik ipar, keponakan dan neng Marwah. Karena kedua adik saya bekerja, jadi mereka kadang pulang ke rumah kadang nginep di kantornya. Alhamdulillah kedua adik saya negatif. 

Akhirnya saya dan suami pulang, plus dibekali obat2an, nebu dan Seretide diskus. 
Sampai di rumah, saya merasa lega. kalau batuk enggak perlu saya tahan. Saya takut mamah kepikiran terus, apalagi dengan kondisi batuk saya persis dengan batuknya bapak, ya Rabb jangan ambil nyawaku sekarang, hanya itu pintaku. Hamba masih ingin melihat mamah, suami, anak dan adik - adik. Saya masih ingin meneruskan kebaikan untuk almarhum bapak. 

Setiap saat saya hanya meminta dipanjangkan umur, disehatkan kembali. Saya enggak bisa bayangkan jika saya harus "lewat" juga, bagaimana perasaan mamah, suami, anak dan keluarga? Duh, saya beneran ingin sehat dan kembali beraktivitas. 



Jumat, 02 Juli 2021, hari ke - 12 . Karena saya rutin menggunakan Seretide diskus, batuk dan sesak napas saya berkurang, alhamdulillah. Terimakasih ya Rabb mendengarkan dan mengabulkan doa - doa saya, terimakasih. Memang Allah maha baik, sangat baik. 

Hari ini saya mandi, ya karena udah beberapa hari gak mandi hehe. Karena merasa sehat dan kuat, saya mandi air dingin. Setelah mandi, saya batuk aktif lagi. Badan kedinginan dan sesak napas lagi. Sampai suami bilang "tadi saya bilang pakai air hangat, duh gimana ini ke dokter aja yuk." Suami mulai khawatir lagi, padahal dua hari ini ia tenang dan sudah bisa tidur nyenyak lagi karena saya mulai terlihat segar. 

Saya bilang gak apa - apa, setelah dibaluran minyak kutus - kutus saya akan baikan lagi, ini karena memang belum kuat kena air dingin. Dan benar saja, setelah dibaju dan dibalur minyak kutus - kutus, badan saya merasa baikan. Batuk sedikit mereda dan hilang sesak napasnya. 

Nafsu makan saya masih belum balik, bahkan berat badan saya turun, hehe. Biasanya mau nurunin berat badan susah, sekarang malah turun hampir 5kg. 


Sabtu, 03 Juli 2021, hari ke - 13 . Alhamdulillah saya berangsur pulih. Saya niat ingin antigen lagi, tapi suami menyarankan besok saja supaya pas 14 hari. Batuk tidak seaktif hari - hari kemarin, tidak ada sesak napas. Saya masih rutin sehari dua kali pakai Seretide Diskus. Obat batuk yang diresepkan teman dari puskesmas sudah 2 hari tidak saya minum lagi, karena saya sudah merasa baikan. 

Suami masih batuk, disarankan tante yang baru sembuh juga untuk minum obat ikadryl. Alhamdulillah cocok, meski rasanya aneh, hehe namanya juga obat yah mana ada yang enak kecuali inzana zaman dulu tuh, enak obatnya. 

Hari ini saya kebayang ingin makan bakso kuah, order via go food. Pas datang, aromanya gak enak, iya karena penciuman saya belum pulih 100%, jadi aroma makanan kurang enak udah kayak orang hamil deh, mual kalau nyium aroma makanan. 

Pas dicobain, duh beneran ga enak banget ini bakso kuah. Entah emang baksonya gak enak, entah memang sayanya yang belum pulih indera perasa dan penciumnya, wallahualam. Yang pasti dipaksain aja makan, biar ada asupan energi kalau kata suami mah. 

Suami juga sama, selera makannya belum balik lagi, masih terlantar entah dimana. Tapi yang bikin hati saya tenang, mamah dan neng Marwah makannya banyak dan semakin sehat, alhamdulillah makasih ya Allah. 

Tidurpun saya sudah mulai nyenyak, meski kadang kebangun karena batuk keselek, mungkin saya tidurnya mangap. 


Ahad, 04 Juli 2021, hari ke - 14 . Ini hari terakhir isolasi mandiri. Pagi - pagi saya sudah sarapan karena mau ke Biofit di Jalan Supratman. Meskipun sarapannya belum enak, tapi harus paksakan.  


Saya dan suami ke Biofit, Supratman. Nunggu gak lama, gak kayak waktu nunggu antigen pertama di Helix, yang sampai 4 jam nunggunya. Makanya ke Biofit Supratman, soalnya trauma di Helix penuh, lebih murah sih memang tapi kalau antriannya banyak jadinya serem. 

Dulu di Helix itu 179rb, di Biofit 225rb per orangnya. Tapi gapapa deh bayar lebih tapi aman dan nyaman. 

Akhirnya saya dipanggil untuk antigen, antigennya lebih sakit dibanding pas di Helix. Kerasa banget sampe jantung, wkwkwkw lebay. Antigen nya tuh di dua lubang hidung. Kata suami juga katanya ini lebih sakit, wkwkw. Tuh kan bener emang lebih sakit. 

Deg - deg an saya dan suami nungguin hasilnya dalam 15 menit. Dan pas hasilnya keluar, sambil jalan ke parkiran saya intip hasilnya, dan jreng jreng hasilnya NEGATIF, alhamdulillah saya bahagia banget. 

Alhamdulillah ya Rabb saya masih diberikan kesempatan untuk sehat kembali, beneran saya dan suami bahagia sekali. Kami akhirnya negatif juga. Marwah dan mamah enggak di antigen lagi, karena memang sebenarnya tidak diperlukan lagi. Saya dan suami butuh untuk pernyataan ke kantor saja, bahwa kami sudah negatif dan siap bekerja kembali. 

Kondisi kesehatan saya alhamdulillah membaik, batuknya sesekali saja kalau kena dingin. Sesak napasnya sudah tidak ada. Hanya indera perasa belum normal, indera penciuman lumayan tapi belum sepenuhnya kembali. 

Alhamdulillah, saya sehat dan besok siap bekerja kembali soalnya sudah gak masuk kerja selama 14 hari, hehe. 

Terimakasih untuk semua teman - teman yang sudah banyak support berupa makanan, buah - buahan dan cemilan, terimakasih semoga Allah selalu memberikan keberkahan, kesehatan dan keselamatan buat temen - temen semuanya yah, aamiin. 


Bismillah, besok saya mulai kerja lagi tanggal 05 Juli 2021. Bismillah, saya sehat, kuat dan bisa hadapi hidup ini dengan baik, semoga ibadah saya makin baik dan selalu baik supaya saya bisa memberikan doa - doa terbaik untuk almarhum bapak. Aamiin. 

Alhamdulillah, begitu tulisan ini saya buat saya sedang dalam keadaan sehat, suami, anak, mamah, adik ipar, keponakan, adik - adik, nenek dan tante yang kemarin terpapar sekarang sudah sembuh, doakan kami selalu sehat dan kuat menjalani ini semua. 

PR besar kami sekarang adalah bilang ke nenek bahwa bapak sudah tidak ada, kami takut nenek (emak) sakit lagi jika mendengar ini, setiap saya berkunjung ke rumah emak, emak pasti menanyakan kabar bapak, gimana bapak sehat? emak inget wae ka bapak. Ya Rabb semoga kami diberikan kekuatan  untuk menyampaikan kabar duka ini pada emak dan emak diberikan kekuatan juga menerima kabar bahwa bapak sudah istirahat dengan tenang di sisi Allah, aamin. 





FYI obat - obat / vitamin  yang saya konsumsi selama sakit : 

👉 Vitamin & mineral Blackmores 
👉  Vitamin C 500 Blackmores 
👉  Vitamin D3 1000 IU Blackmores 
👉  Lian hua ( tapi ini tidak habis, saya enek masa sekali minum 4 kapsul, wkwkkw) 
👉  anti virus oseltamivir phospate 
👉  Obat batuk ibu dan anak
👉  Acetylistein 
👉  Qusthul Hindi 
👉  Ramuan jahe, kunyit, sereh 
👉  Susu beruang, yang iklannya naga dan ternyata susu sapi 
👉  Seretide diskus untuk sesak napas 
👉  Extra Food HNI 

 



With love,


Tian Lustiana 









36 komentar:

  1. Ya Allah, jadi si Emak belom dikasih tahu ya kalo si Bapak udah beristirahat dengan tenang, hiks. Semoga dikuatkan semuanya yaa Tian dan keluarga diberikan kesabaran.

    Pokonya alhamdulillah, bisa melewati semua perjuangan melawan kopit ya, aku yang dikabarin pertama aja udah speechless, belom lagi pas nelpon bapak meninggal, makin speechless, huuuh hanya bisa tarik nafas.
    Sedih boleh, wajar banget patah hati kehilangan orang kita sayangi.

    Semoga ga lama2 yaa, masihada hari esok menanti senyummu dan hidup terus berjalaan dan bapak pun kan tersenyum kalo melihat kita bahagia.
    Salam buat si mamah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh, tapi alhamdulillah kemarin sudah diberitahu emak, bahwa bapak sudah pulang pada pemiliknya.

      Aamiin, makasih banyak supportnya teh Nchie, sehat selalu yah.

      Hapus
  2. Ya Allah saya bisa merasakan luka Mba Tian dengan perginya Ayah. Pastinya covidnya makin jadi karena Mba Tian stress tanpa mba sadari. Saya juga ngalamin stress ketika anak saya meninggal. Alhamdulillah semua sudah berlalu ya, Mba.. tapi bagian paling sedih ketika mba bilang PR memberitahu emak kalau bapak tidak ada.. hiks. ga kebayang deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peluuuk mbak Ade, sedih tak berujung ya ditinggalkan orang yang dicintai.

      Alhamdulillah emak sudah diberitahu mbak, sedih memang.

      Hapus
  3. aalhamdulillah sudah sembuh kembali ya mba.. tapi ngga PCR berarti ya mba? Aku juga baru selesai isoman dan alhamdulillah PCR kedua came back negative dan aku juga gejalanya tidak berat

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYa alhamdulillah sudah sehat kembali, saya gak PCR hanya antigen saja.

      Hapus
  4. Mbaaak..aku bacanya sambil deg-degan..trenyuh.

    Alhamdulillah mb udah sembuh..turut berduka cita y mb untuk ayah mbak..
    Aku nangis pas baca itu..ingat bapak d rumah 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak, iya karena yang paling menyedihkan dan bikin hati luka adalah ketika pisah dengan orang yang kita cintai, semoga bapaknya sehat dan panjang umur.

      Hapus
  5. Mbak Tian, peluuuukkk
    sabar ya mbak, doakan saja semoga Bapak diampuni dosa dosanya dan diberikan tempat terbaik
    Mbak Tian dan semua anggota keluarga bisa segera pulih dan sehat, bisa beraktivitas seperti biasa lagi,

    #bighug

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin yaa Rabb, makasih mbak. insya allah kami sudah sehat dan siap menjalankan hidup lagi dengan lebih baik.

      Hapus
  6. Ya Allah alhamdulillah bisa sehat lagi ya mba.. aku ikut sesak bacanya. Ikhlas yaaa mba insya Allah bapak tercinta husnul khotimah. Masya Allah proses yg panjang banget. Mamah dan si neng sehat selalu jg.
    Obatnya yg isoman ini aku jg baca hampir sama ya. Tapi baru tau yg pakai obat asma noted..sehat2 ya smuanyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin yaa Rabb, makasih. Iya saya kemarin karena sesak nafas parah jadi mamah menyarankan buat pakai obat beliau, alhamdulillah sesak nafasnya sembuh hehe.

      Hapus
  7. Ya Allah rendah banget teh saturasinya, tapi alhamdulilah ya teh bisa pulih tanpa ke rumkit semoga tetep kuat dan sehat ya teh insyaAllah teteh adalah hambaNya yang sudah dipilih untuk menerima ujian ini..keep semangat! semoga keluarga juga sehat2 semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah, pertolongan Allah yang maha baik, saya masih diberikan kesehatan lagi.

      Aamiin, nuhun.

      Hapus
  8. Alhamdulillah, saya baca diary mbak ini dengan dada deg-degan. Semoga makin sehat ya mba, suami dan keluarganya juga sehat.
    Saat ini kita sangat butuh semangat sehat dan jiwa yang kuat. Peluk tuk mba Tian.

    BalasHapus
  9. Syukurlah sekarang sudah sehat kembali ya mbak. Yang bikin panik tuh kalau sudah sesak nafas, ya. Adikku sudah mendingan, tinggal batuknya saja yang masih agak berat.
    Turut berduka dengan kepulangan Ayah, semoga beliau mendapat tempat terbaik di sisiNya.

    BalasHapus
  10. Teh Tiaaaan, peluk jauh yaaa. Alhamdulillah ikutan lega baca kabar Teh Tian sudah jauh membaik. Luka hatiku pun belum pulih sepenuhnya pasca kepergian Uwa, yang sudah seperti Ibu sendiri dan yang bantu momong Anak-anak kurang lebih 7 tahun ini, namun itulah yang terbaik ya Insya Allah.

    Teh Tian semangat sehat ya Teh :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luka ya teh? Tapi memang inilah proses hidup, bismillah mari kita jalani hidup ini dengan lebih baik.

      Hapus
  11. Alhamdulillah turut bahagia dan lega Mbak Tian sudah sehat kembali, turut berdukacita atas meninggalnya bapak semoga Almarhum diberi tempat terbaik di sisi Allah, Mbak Tian sekeluarga tetap kuat aamiin peluuuk...

    BalasHapus
  12. Sedihnya Mba T_T ... Saya terbayang bapak mamak di rumah, cuma berdua di kampung. Semoga selalu dilindungi Allah ya Mba karena virusnya ini nackal banget, jadi imun kita yang harus dikuatkan. Ga bole lengah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga kedua orang tuanya selalu sehat, panjang umur dan sehat.

      Hapus
  13. Baca sharing day by day, saya ikut deg-degan Mbak. Secara baru kmrn di telpon kakak yang di Surabaya kalau mengalami gejala seperti covid. Utk sesaat saya ikut panik dan blank gak tau mau ngasih saran apa.


    Jeda beberapa menit kemudian, agak tenang, ngasih saran2 setahu saya dari sharing-2 teman yg pernah ngalami gejala covid.

    Oia, ijin copas asupan vitamin dan obat yang dikonsumsi ya Mbak.

    Semoga Mbak Tian dan semua anggota keluarga lekas membaik, pulih dan sehat wa afiat, bisa beraktivitas seperti biasa lagi. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya silakan, aamiin semoga kita semua sehat - sehat selalu.

      Hapus
  14. Sehat-sehat selalu, teteh..
    Berat banget pasti yaa..ditinggal oleh cinta pertama anak perempuan. Karena selamanya, kita ini adalah Daddy's girl.

    Turut berduka cita ya, teh..
    Allahumaghfirlahu warhamhu wa’afihi wa’fu’anhu.
    Semoga Ayahanda ditempatkan di tempat yang terbaik, khusnul khotimah.


    Mau tanya, teh..
    Qusthul Hindi itu cara konsumsinya gimana yaa, teh?
    Di rumah tuh ada...tapi bingung mau takarannya seberapa saat dicampurkan ke minuman.

    BalasHapus
  15. Alhamdulillah akhirnya sembuh juga ya Mbak Tian aku baru tahu kalau mbak Tian sakit juga baru baca blog ini dan semoga kita sehat selalu ya

    BalasHapus
  16. selamat sudah alumni covid ya mbak. semoga sehat2 selalu sekeluarga.
    turut berduka cita atas kepergian bapak ya mba Tian

    BalasHapus
  17. Alhadmulillah sudah sehat lagi..semoga selalu sehat ya kak Tian dan keluarga... Semoga ayahanda juga husnul khotimah... Aminnnn

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah sudah sehat ya, Mbak. Bulan lalu kami pun isoman sekeluarga dan konsumsi vitamin yang kurang lebih sama seperti Vit C dan D dari blackmore. Alhamdulillah 5 hari kondisi membaik, lanjut isoman sampai 14 hari. Trus malah lanjut sampai skrg karena pembatasan. Tetep jaga prokes dan imun ya Mbak. Semoga sehat selalu.

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah baik-baik sudah keadaannya Mba, dan semoga bapak amal kebaikan nya diterima oleh sang pencipta.
    Aminn

    BalasHapus
  20. Teh, turut berduka yang paling dalam ya atas berpulangnya almarhum Bapak. Semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah SWT. Aamiin. Sekaligus saya juga ikut senang atas kesembuhan Teh Tian sekeluarga. Semoga tetap sehat seterusnya.

    BalasHapus
  21. Perasaan terluka karena ditinggal oleh orang tercinta untuk selama-lamanya, itu perasaan yang sangat wajar, Mak... Ngga apa-apa, Mak, memang kita butuh waktu kan? Apalagi Bapak diambil begitu cepat di situasi yang seperti ini. Saya yang ditinggal ibu setelah beliau sakit berbulan-bulan aja, perlu waktu untuk "sembuh", Mak... Jadi take your time, Mak... Insya Allah tiap saat pasti didoakan kan..

    Sekarang yang penting semua sehat ya, Mak.. Peluuuk..

    BalasHapus
  22. Setpa membaca kisah yang mengalami covid bacanya selalu tegang sekli dan setiap proses kesembuhannya ikut merasa lega. Alhamdullilah negatif ya mba akhirnya, sehat terus ya mba dan keluarga

    BalasHapus
  23. alhamdulilah sudah baikan ya mbak
    aku juga konsumsi lianhua, ga sanggup juga, banyak bener sekali minumnya

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.