Masihkah Sibuk Memikirkan Penilaian Orang Lain?

Bismillah, 

Masihkah sibuk mikirin penilaian orang lain tentang kita?

MASIH ?

Buat apa?

Buat nyakitin diri sendiri


Oke, fine. 


Bodoh. 


Iya bodoh aja masih mikirin penilaian orang lain. Buat apa sih? Buat bikin sakit hati aja kan? Ga ada untung lain?  

Ya, saya pernah berada dalam fase BODOH itu. Saya terpaku sama penilaian orang lain tentang diri saya. Saya terlalu memikirkan penilaian orang lain terhadap saya. Padahal ga guna sama sekali, hanya bikin sakit hati saja. 

Eits, tenang. Kebodohan itu perlahan sudah saya skip. Udah saya buang jauh - jauh, sirna semuanya. Kini bismillah saya udah ga peduli lagi sama penilaian manusia, yang saya pedulikan adalah gimana caranya saya menjadi manusia yang lebih baik dan memiliki manfaat untuk semua, termasuk yang membenci saya. 

Sebagai manusia, saya ga bisa loh maksain orang buat SUKA sama saya, sebaliknya saya pun ga bisa maksain orang buat BENCI sama saya. Semua mengalir apa adanya, bebaskeun weh beb! 
Karena setiap otak, setiap kepala, setiap manusia itu dikaruniai pikiran masing - masing. Setiap kepala tuh punya sudut pandang yang berbeda dalam menilai sesuatu hal, paham kan akan itu? Nah kalau paham, kenapa masih rudet dan sibuk mikirin penilaian orang lain sih? Itu salah satu alasan yang bikin hidup ga tenang dan ga bahagia. 

Sekarang. 

Saya sudah ga mau pusingin komentar - komentar orang lain, biarin saja. Karena saya marah pun, saya nangis pun, saya bentak pun, saya jambak sekali pun, MULUT mereka ga akan pernah diam. Jadi selama saya melakukan hal yang benar, tidak ambil hak orang lain dan sudah berbuat baik ya sudah tutup kuping saja dan tekan emosi jangan sampai meledak saja, kalaupun komentar ya percuma yang ada nanti jadi bahan tuduhan baru, ingatlah yang benci akan tetap benci, noted.

Saya sekarang tuh mikirnya  gini, para nabi saja dulu sempurna dan ga ada dosa, cacat sama sekali banyak yang tuduh, banyak yang mencibir dan banyak yang benci. Lah sementara saya, hanya manusia yang ga jauh dari dosa, wajar aja kalau ada yang engga suka, ye kan?

Namun para Nabi tak mempedulikan penilaian manusia, yang terpenting adalah bagaimana penilaian Allah swt atas diri mereka. Seperti kutipan doa Rasulullah saw ketika dilempari di Thoif, sambil membersihkan darah di kakinya, beliau bersabda: 
“Jika Engkau (Allah) tidak marah kepadaku, maka aku tidak peduli dengan apapun”
Ya, jangan terlalu sibuk mikirin penilaian orang lain. Sebaik apapun saya, sesolehah apapun saya, seputih apapun saya maka tetap akan tampak hitam dimata mereka yang membenci. Jadi biarlah yang benci tetap dengan kebenciannya dan yang cinta tetap mencinta nya, saya hanya peduli mencari penilaian Allah Subhanahuwataala yang insya allah sangat bermanfaat untuk hidup saya sekarang dan kelak.

Menurut temen - temen gimana, pantaskah kita memikirkan penilaian orang lain??? Sharing yuk!



With love,





Posting Komentar

10 Komentar

  1. terlalu mikirin penilaian orang lain terhadap diri kita mah malah jadi penyakit hati. Sing bener ya itu, bebaskeuuuunn haha.. orang mau bilang A B C D sampe Z pun gak peduli, yg penting tetep memperbaiki diri dan berusaha semaksimal mungkin buat jadi yg lebih baik dari sebelumnya. semangaaattt !!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener itu kisanak, hahaha. Jadi yang terbaik adalah memperbaiki diri sendiri yaaa, aamiin. Semangat juga.

      Hapus
  2. penilaian orang lain penting kalau sifatnya membangun mbak, hahah,,, kalau cuma judge kita dari satu sisi buat apa, haha, saya ga mau juga deh berhubungan sama orang toxic begitu.

    yang terbaik memang jadi diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, menjadi diri sendiri yang terbaik. Thanks yah sudah mampir ke blog saya.

      Hapus
  3. Wah iya nih Mbak, sebaiknya jangan terlalu memikirkan orang lain deh. Bikin diri sendiri yang susah nih

    BalasHapus
  4. Namanya juga orang nggak punya kerjaan kali Mbak, bisanya cuma ngomongin orang lain hihi

    BalasHapus
  5. Wah iya nih Mbak jangan sampai sakit hati nih ya gara gara omongan orang lain

    BalasHapus
  6. Terlalu mikirin orang lain itu menghambat diri sendiri.

    Seperti aku, yang malu kalau posting posting content beauty. pasti dikantor di cengin.
    Tapi lama lama kupikir lagi, kalau aku mikirin perkataan orang lain kapan mau maju.

    Akhirnya bismillah, bodoamat sama kata orang lain.

    BalasHapus
  7. Ada kalanya tetap kepikiran, sih.... soalnya kadang kalau kita menilai diri sendiri itu bisa enggak objektif, ya. Pengetahuan dan pengalaman kita juga terbatas. Misalnya kalau ada teman yang mengingatkan kok sekarang jarang ikut sholat jamaah di masjid, atau ada teman yang DM mengingatkan kalau ada hal yang kurang pas secara agama di postingan. Memang, tidak semua perlu dimasukkan hati, sih, ya. Capek sendiri kalau seluruhnya dipikirin hehehe.

    BalasHapus
  8. Duh bener banget mom. People tuh judge a book by its cover jadinya suka2 aja mereka asal ngomong gak mikirin perasaan orang. Kalo aku udah dari dulu masa bodoh sama nyinyiran orang. Mereka kan ga tau yang sebenernya jadi enjoy aja 😉

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.