Pengalaman Saya Menggunakan BPJS

by - 11:45:00 AM

Assalamualaikum,


Pernah ada pengalaman dengan BPJS? 

Well, saya ingin menceritakan ini sebenernya dari dulu loh, dari pas saya bener - bener merasakan menggunakan BPJS, tepatnya anak saya Marwah. Setahun yang lalu Marwah dirawat inap di RS Muhammadiyah, Bandung menggunakan BPJS selama 5 hari di kelas 1 . 

Pelayanan rawat inap nya sih tidak mengecewakan dan terbilang mudah, namun drama sebelum dirawat nya itu loh yang membuat saya sedikit emosi, untung saja masih sedikit kebayang kalau banyak haha. 



Jadi gini, cerita ini berawal dari Marwah yang sakit panas dan sekitar mulutnya itu muncul bintik merah, semakin hari semakin banyak. Dan panasnya pun tidak turun, kemudian karena memiliki kartu BPJS saya bawa Marwah ke Klinik Kiara Husada yang mana menjadi faskes tingkat 1 yang tertera dalam kartu BPJS Marwah. Entahlah gimana ceritanya kok Marwah bisa sampai berobat kesana, padahal biasanya Marwah selalu saya bawa ke dokter anak loh, dan ini adalah kali pertama Marwah saya bawa ke klinik yang notabene dokternya adalah dokter umum, jujur saya lupa kenapa juga saya harus bawa Marwah ke klinik umum yah, duh lupa nih. 


Oke, akhirnya Marwah diperiksa sama dokter umum, perempuan. Dia agak sedikit judes, maklum mungkin karena emang gratisan kali ya, eh ga gratis keleus saya bayar premi BPJS tiap bulan loh. Marwah didiagnosa terkena herpes, wah saya kaget dong. 


Tanpa menjelaskan banyak dia memberikan resep dan harus diberikan pada Marwah, u know what? Marwah dikasi obat banyak dan semuanya tablet, helooo anak kecil dikasi obat tablet, duh. Dan akhirnya Marwah saya berikan obat itu, lagi - lagi saya lupa kenapa bisa saya memberikan obat yang saya ragukan, ya saya ragu karena biasanya saya sangat cerewet jika diberikan obat oleh dokter anak Marwah, dosis dan efek sampingnya selalu saya tanyakan, dan entah mengapa pada dokter umum itu kok bibir saya terasa kelu gitu, hingga akhirnya saya manut saja. 


3 hari berlalu, panas Marwah semakin tinggi, dan saya pun kembali ke Klinik Kiara Husada untuk meminta rujukan ke Rumah Sakit. Disana kembali terjadi drama, dokter umum itu tidak mau memberikan rujukan, katanya lihat sampai 3 hari lagi dan dia memberikan kembali resep. Emosi saya yang awalnya sedikit, sekarang udah banyak dan sampai meluap - luap. Saya katakan pada dokter umum itu jika memang dia tidak mau memberikan rujukan, baik saya akan langsung ke RS saja dan bayar sendiri, namun jika nanti di RS ada apa - apa dengan anak saya, dokter umum ini harus bertanggung jawab karena sangat tidak perhatian akan pasiennya, apalagi pasiennya adalah anak kecil berusia 7 tahun. Padahal saya ga sampai gebrak meja loh, tapi dokter itu langsung menyuruh saya tenang dan akhirnya dia memberikan rujukan untuk melakukan tes darah, dan saya memilih RS Muhammadiyah karena emang yang dekat dengan rumah. 


Ah, dokter coba aja dari awal kasi rujukan, kan saya ga akan marah gitu. Saya pun berlalu dari hadapan dokter umum itu. 

Dari situ saya berjanji, ga akan lagi menggunakan BPJS untuk berobat jalan, TIDAK AKAN. 


Akhirnya Harus Dirawat

Seteleh melakukan tes di RS Muhammadiyah, akhirnya Marwah dinyatakan harus dirawat, karena Marwah mengalami thypus. Dan saya kaget, sekaget - kagetnya bahwa Marwah tidak mengalami herpes, bintik di area mulutnya itu bukan lah herpes, dokter Linda seorang dokter anak di RS Muhammadiyah menjelaskan dengan sangat detail bahwa bekas yang katanya herpes itu sungguh bukan herpes, itu hanyalah virus biasa. Duh saya pengen banget balik lagi ke dokter umum tadi dan bilang "dok, sekolah lagi aja gih". 

Marwah langsung dirujuk untuk rawat inap sama dokter Linda, dan saya langsung ke loket administrasi. Hanya butuh fc kartu BPJS saja, prosesnya pun tidak ribet. Hanya menunggu beberapa jam saja untuk mendapatkan ruangan, beberapa jam saja *baca: dari jam 12, dapet ruangan jam 18.00* . 

Dan drama bodor menuju ruang rawat adalah, negosiasi Marwah dengan suster yang akan menyuntikkan infusan, haha. Marwah bertanya pada susternya sakit apa tidak, dan suster menjawab tidak sakit. Kemudian Marwah bilang, suster tidak boleh berbohong, bilang aja sakit karena itu jarum kan? Dan suster tertawa. Kemudian negosiasi berhasil, penyuntikan infus Marwah setelah sholat Maghrib dan setelah Marwah minum susu, hihih. 


Hingga 5 hari Marwah dirawat, dan proses pulang ke rumah pun tidak ribet sama sekali, saya ke ruang administrasi dan mnyerahkan surat dari suster kemudian memperlihatkan kartu BPJS saja dan boleh pulang tanpa membayar sepeser pun, terimakasih BPJS. 

Alhamdulillah Marwah pulang dengan senyuman, dan ketika suster bilang sampai ketemu lagi Marwah, dia menjawab iya suster tapi aku gak mau ketemu suster di RS ini lagi yah, kalau di mall boleh, hahah. 


Selain untuk BPJS, ucapan terimakasih saya haturkan untuk ummi Bindya dan bang Aswi, terimakasih banyak. Sampai kapan pun saya akan selalu ingat kebaikan Ummi yang mendorong saya di kursi roda karena Marwah gak mau duduk sendirian, makasih banyak ummi untuk jus dan makan siangnya, makasih ummi sudah menitipkan kami selama dirawat pada suster yang jaga, terimakasih banyak ummi atas perhatian ummi yang sangat banyak pada Marwah, semoga Ummi dan keluarga selalu diberikan perlindungan dan rezeki yang melimpah, aamiin. 




Wassalam,



Tian Lustiana













You May Also Like

18 komentar

  1. Marwah lagi sakit tapi masih bisa bercanda ya. Sehat terus ya Marwah.
    Btw, make BPJS ini memang agak tricky sih, kadang-kadang antara 1 faskes dan faskes lainnya prosedurnya gak sama dan bikin gemes :D

    ReplyDelete
  2. Mba Tian, syukurlah skarangs udah baik2 ya mba. Kadang jadi emosi karna kuatir kesehatan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kadang emosi emang karena khawatir ya mbak

      Delete
  3. Alhamdulilah kalau Marwah sudah tertangani dengan baik, peraturan BPJS masalah rujukan ke RS memang seperti itu. Sebisa mungkin pasien ditangani di Faskes 1, kalau faskes 1 tidak mampu baru ke RS. Biasanya faskes 1 bakal observasi dulu, nggak langsung kasih rujukan ke RS, kalau ketahuan pasien seharusnya bisa ditangani di faskes 1 tapi malah dirujuk ke RS, Faskes 1-nya bisa kena semprit BPJS. Kalau masalah kurang ramah terhadap pasien BPJS itu bukan karena pasien BPJS nggak mbayar. Mungkin karena orangnya memang kayak gitu, Pasien BPJS kan bayar, tapi bayarnya belakangan. Saya bukan pegawai BPJS lho CMIIW.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang faskes 1 itu menyepelekan sih menurut saya, kmrn saja anak saya panasnya udah 39 malah terus diobservasi 3 hari kedepan, hiks. sedih saya sama pelayanan BPJS *oknum yang judes*

      Delete
  4. sehat trus ya marwah, amiinn,
    iya, aku jg prnh dpet pelayanan yg gk ramah mbk, tp sejauh ini alhamdulillah,
    bpjs sgt amat mmbantu, apakagi kalau dlm 1 klwrga ada yg 2 org yg harus dioperasi, sesar n operasi tumor di payu dara, sprti yg dialami kelwrga aku bbrpa waktu yg lalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin makasih, semoga keluarga mbak Inda juga sehat selalu ya

      Delete
  5. Sampai saat ini saya masih jadi pasien BPJS, Tian. Tiap bulan kontrol ke dokter spesialis jantung. Karena pengalaman saya pribadi, belum pernah satupun ketemu dokter yang jutek atau tidak menyenangkan. Semua dokter yang saya temui malah membantu saya memudahkan penggunaan fasilitas BPJS. Dari dokter umum di faskes 1 - dokter spesialis di faskes 2 juga faskes 3 sampai ruang operasi.
    BUkan tanpa drama juga sih, ada, tapi dari petugas BPJS/petugas klinik/RS yang kadang ngebingungin. Suka ngga sama antara petugas yang satu dengan petugas yang lain. Jadi ngebingungin pasiennya.

    Coba pindah klinik faskes 1 -nya, cari referensi dokter yang membantu pasien. Proses pindah faskes 1 juga gampang kok, bisa online.

    Sehat selalu ya Marwah, jangan sakit lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teh Dey, mau pindah faskes 1 ah. makasih sharingnya

      Delete
  6. cerita yang seperti ini yang membuat saya urung mendaftar BPJS mba.. waktu 2 tahun lalu saya hamil, saya sempat berpikir untuk mendaftar, supaya lebih ringan biayanya. Tapi suami saya keukeuh untuk menggunakan biaya sendiri. Bukan kenapa-kenapa, saya punya riwayat caesar sebelumnya, jadi kalau dirawat "seadanya", malah bikin khawatir keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga sehat selalu ya mbak Arinta

      Delete
  7. sehat2...
    mamaku cuci darah pake askes seh..dah pengalihan ke bpjs kan..alhamdulillah cuci darah e gratis

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya mak, sehat2 terus ya mak echa dan keluarga

      Delete
  8. Pas Rayyaan sakit krn sdh pingsam aku pakai umum aja ga pakai bpjs. Smntr asuransi kami ga kerjasama dgn RS itu yg plg dkt dgn rumah. Agak deg2an soal mau lhiran pakai bpjs, smg lancar2 aja. Agak ga rela kalau dianggap gratisan. Sedari jaman askes kan udh bayar iuran jg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lancar ya mbak lahirannya

      Delete
  9. Aku pernah pakai BPJS waktu masih namanya Askes.. Waktu itu aku pakai karena operasi pasang pen dan operasi lepas pen (karena kecelakaan kotor dan tulang selangka patah).. Trus pernah dua kali pakai untuk beli kacamata plus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ternyata BPJS banyak yang menikmati manfaatnya ya, meski petugasnya kadang kurang ramah

      Delete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Instagram

Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D
IBX581FF3C79ED84