21 Hari Tanpa Bapak, Ikhlas

Bismillah, 

Bapak, 21 hari sudah bapak meninggalkan kita semua. Sepi, pak. Di rumah tidak ada lagi canda tawa bapak bersama cucu - cucu bapak. Biasanya, setelah shalat magrib, bapak bercanda dengan kedua cucu bapak, neng Marwah dan Akbar. Yang membuat rumah menjadi ramai. Namun sekarang sepi pak. 


Neng Marwah menangis sejadi - jadinya ketika menerima kabar bapak sudah berpulang, begitupun Iyang pak. Iyang menangis sejadi - jadinya juga, karena merasa tidak percaya bapak sudah meninggalkan kita semua. 





Pak, semua ini terasa mimpi. Namun ternyata ini adalah kenyataan yang harus Iyang terima. Kenyataan yang memang sulit Iyang terima, namun Iyang tetap ikhlas pak, Insya Allah bapak sudah tenang dan sudah berada di taman taman Surga menantikan kami semua. Aamiin. 


Pak, mungkin inilah yang orang sebut sebagai titik terendah dalam hidup. Mungkin ini rasanya patah hati yang sepatah - patahnya dalam hidup. Mungkin rasanya kehilangan separuh hidup, perih, luka, sakit hati ini. Biarkanlah waktu yang bisa menyembuhkan semua ini. 


Pak, disana bapak udah ketemu sama aki ya pak? Ketemu sama adik Iyang juga kah? Ah, mereka pasti senang bisa bertemu bapak yah, kalian pasti saling melepas rindu. 




Pak, sekarang setiap malam mamah ditemani neng Marwah. Karena mamah belum terbiasa sendiri. Mamah juga masih takut jika ada orang lain datang ke rumah, mamah masih trauma katanya pak. Kadang Iyang lihat mamah suka menangis sendiri sambil melihat foto bapak, mamah juga kangen sama bapak. Ya, kita semua kangen sama bapak. 


Pak, kemarin Akbar nanyain bapak. Katanya bapak di Surga makan apa? Akbar bilang juga bahwa bapak gimana minumnya disana, ah Akbar juga sangat merindukan bapak. Dia rindu sepedaan bareng bapak, rindu digendong bapak. Akbar juga akan selalu temani mamah, Akbar gak akan kemana - mana lagi seperti pesan bapak kok. 


Pak, neng Marwah juga sering Iyang lihat suka keluar air matanya kalau ingat bapak. Beruntung neng Marwah punya kakek sehebat bapak, yang sangat sayang sama neng Marwah. Kasih sayang bapak itu lebih besar dibandingkan kasih sayang Iyang ke neng Marwah, iya bapak kadang suka marah kalau Iyang marahin neng Marwah, katanya bapak suka sakit hati kalau Iyang marahin neng Marwah. 


Pak, Idul Adha ini keluarga kita kurban pak. Pakai uang bapak yang bapak tinggalkan. Semoga pahalanya sampai ke bapak ya pak. Hari ini tidak ada ketupat, opor ayam dan hidangan khas lebaran lainnya, karena yang paling suka makanan itu adalah bapak. Beda banget pokoknya lebaran idul adha tanpa bapak. Biasanya abis shalat isya kita suka bakar sate yah pak, terus bapak ngeluh aduh kok satenya keras, tapi sambil tetap dimakan. Ah kangen sekali melihat bapak makan dengan lahap. 


Pak, oiya Iyang lupa bilang kalau sekarang emak udah tahu bapak sudah gak ada , emak nangis pak sampai sesegukan. Emak ikhlas juga kok melepas bapak ke pangkuan Allah, hanya saja emak tidak menyangka secepat ini. Jangankan emak, Iyang dan semuanya pun gak pernah nyangka bakalan ditinggalin bapak secepat ini. Tapi kami ikhlas dan ridho kok pak, karena bapak pulang pada pemilik bapak, pada keabadian. 


Udah dulu yah pak, Iyang hanya ingin bilang Iyang sangat kangen bapak. Iyang kangen bapak video call dan chat minta dibeliin kepala ayam, usus ayam, sate dan makanan favorite bapak lainnya. Ah, Iyang hanya bisa sampaikan rindu dalam doa saja, semoga bisa sampai ke bapak ya pak, bapak disana yang tenang yah pak, Insya Allah Iyang akan selalu kirimkan doa untuk bapak. 


Iyang udah sehat pak, mamah juga sehat, neng Marwah, Akbar dan kami semua udah sehat dan siap menjalani hidup seperti biasa walau agak berat tapi kami pasti bisa. Tenang pak, Iyang akan selalu menjaga mamah dan berusaha selalu membahagiakan mamah, semoga Allah mudahkan. 

Sampai bertemu di Surga kelak yah pak, insya Allah kita akan berkumpul kembali. 


7 Hari Tanpa Bapak 

14 Hari Tanpa Bapak  



Dengan segenap rindu dan cinta untuk bapak,



Iyang

3 komentar:

  1. Turut berduka cita, semoga tenang di sana, kuat-kuat, ya Mbak.

    BalasHapus
  2. Dear Tian, bapakmu kedengarannya orang yang sangat penyayang pada keluarga. Semoga Allah menyayangi bapakmu seperti bapakmu menyayangi seluruh keluargamu ya. Dan semoga Tian dan ibunda bisa melewati suasana duka ini dengan tabah.

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.