Ibu Adalah Kunci Kebahagiaan Keluarga, Jaga Kewarasannya.

April 10, 2020

Bismillah, 

Ibu Adalah Kunci Kebahagiaan Keluarga, Jaga Kewarasannya. Bukan hanya saya, bukan hanya temen - temen yang selalu menginginkan kebahagiaan dalam keluarganya, saya yakin deh semua orang juga menginginkan hal serupa, betul? Saya sering sekali mendengar pernyataan sejak kecil, bahwa dalam keluarga itu nyawa nya adalah seorang ibu. Jadi jika seorang ibu bahagia, secara langsung keluarga akan merasakan aura serupa, kebahagiaan. Dan jika seorang ibu sedih, maka keluarganya begitu, atmosfernya akan berbeda manakala ibu bahagia atau tidak. Jujur, menurut saya ini benar sekali. Dulu, ketika saya kecil jika mamah sedih, maka di rumah tuh serasa hening , beda sekali ketika mamah bahagia, aura positif nya langsung terpancar, kebahagiaan menyeruak dimana - mana, ah bahagianya. 


Itu pun mungkin dirasakan neng Marwah sekarang, ketika saya bahagia maka seisi rumah ikut bahagia. Sehebat itu pengaruh seorang ibu yah gengs? Makanya ibu harus selalu menjaga kewarasannya, supaya tetap happy. 

Ketika perasaan saya bahagia, maka dengan riang gembira semua pekerjaan rumah akan saya selesaikan, tanpa rasa lelah. Beneran, rasa happy itu menghilangkan lelah. Semua pekerjaan diselesaikan dengan perasaan bahagia itu memang terasa indah ya bu ibu? Urusan anak, rumah, kerjaan dan apapun juga jika dikerjakan dengan perasaan bahagia ya jadinya cepet selesai dan gak kerasa capek. Ketika bahagia, semua juga akan dihadapi dengan positif. Anak rewel aja tetap senyum, cucian numpuk aja tetap diselesaikan dengan bahagia, senyuman dan cinta. Betul apa benar nih? 

Tapi, sebaliknya jika sedang tidak bahagia. Apa yang akan terjadi? Jreng - jreng. Dampak nya ketika ibu tidak bahagia atau sedang badmood ya seisi keluarga, seisi rumah merasakan aura negatif. Seketika atmosfer rumah gelap deh kayaknya kalau divisualisasikan. Kalau hati lagi ga bahagia, nyuci piring dikit aja saya ngomel, haha. Rumah berantakan aja saya emosi, ah gitu deh semua dipandang negatif, karena hatinya sedang huru hara, not happy. Lelah, capek, emosi hati dan hal negatif itu bikin ga bahagia. 

Beneran kan? Kalau kunci kebahagiaan keluarga itu adalah ibu yang bahagia? Makanya, jaga kewarasannya! 

Eh, maksudnya gimana nih? Apa sih menjaga kewarasan itu? 

Salah satu cara jitu menjaga ibu tetap bahagia adalah dengan menjaga selalu kewarasannya. Yup, KEWARASAN. Yang artinya itu ibu kudu tetap sehat, secara jasmani dan rohani. Sehat badannya dan sehat batinnya. Bukan hanya sehat badan saja namun hati & pikiran ibu harus lah sehat pula. 

Well, menjaga kewarasan badan alias kesehatan badan itu lebih gampang loh dibandingkan harus menjaga kewarasan batin atau hati. Untuk kesehatan badan bisa senam atau olahraga rutin, jaga pola makan dan jangan banyak makan bakso namun untuk menjaga kewarasan batin? Gimana coba gengs? Kebayang gak, lagi capek, anak rewel, kerjaan numpuk terus masalah lainnya? Masih bisa tetap waras?

Lantas gimana dong supaya tetap bisa menjaga kewarasan ibu? 
Here's the tips saya selama ini saya terapkan dalam menjaga kewarasan saya sebagai seorang ibu, mudah - mudahan bisa memberikan manfaat buat temen - temen semua yah. 
Selalu berusaha berpikir positif & tingkatkan kesabaran
Berpikir positif dan sabar. Basi banget ya gaes? Dan terkesan ah memang gampang apa berpikir positif dan sabar? Hadeuh susah keleus. 
Yess. Sebelum memulai memang sulit, sangat sulit. Susah, sangat susah. Tapi jika dilatih terus menerus dan minta pertolongan sama Allah serta minta kerjasamanya dengan anggota keuarga lainnya insya allah bisa kok. Yang penting niat dan doa ya gengs. Saya setiap hari memberikan sugesti dan afirmasi pada diri saya sendiri bahwa hari ini saya akan bahagia, bahagia dan bahagia atas izin Allah Subhanahuwata'ala sambil dzikir setiap saat. Dan diusahakan juga dekati orang - orang yang jarang ngeluh, kalau masih ada teman yang suka ngeluh dan uring - uringan perlahan saya jauhi saja deh, termasuk dalam bersosial media. Yang statusnya suka menebar kesal dan emosi, saya skip saja. Demi menjaga kewarasan saya. 
Terus menggali keikhlasan dan belajar ikhlas 
Ikhlas memang gampang diucapkan, namun susah dilaksanakan. Bukan sekedar ikhlas menerima takdir atau suatu keadaan namun juga tentang keikhlasan dalam memberi dan ikhlas dalam melakukan sesuatu, sekalipun melakukan yang tidak disukai. Ikhlas memang berat namun lebih berat badan saya, huhuhu. Ups. Menggali ikhlas dan belajar ikhlas itu memang harus dibiasakan gak cukup waktu sebentar kok, saya pun sampai sekarang masih terus berusaha upgrade ilmu ikhlas ini terutama dalam ikhlas melakukan pekerjaan dan hal - hal yang kurang saya sukai, bismillah ikhlas karena Allah ada berrsama kita semua membantu kita semua dan selalu memberikan keberkahannya, aamiin. 

Selalu memaafkan
Lebaran kali, Tian! 
Memaafkan bukan cuman lebaran keleus. 
Pernah ga sih merasa dalam hati ada ganjalan, dan nyangka wah jangan - jangan saya kena sirosis nih, naudzubillah
Gengs, gini yah. Ternyata ganjalan dalam hati, Ga enak hati itu ya dari hati kita sendiri. Rasa kecewa karena ga sesuai dengan kenyataan, terlalu berharap lebih sama diri sendiri atau sama orang lain, kenyataan ga sesuai ya jadinya kecewa. Saya pun sedang belajar memaafkan, bukan hanya memaafkan orang lain, namun juga memaafkan diri sendiri. Memaafkan kesalahan sendiri dan orang lain insya allah akan membuat hati ringan dan bahagia. Susah? BANGET. Yang penting berusaha dan berusaha. Gagal ? Usaha lagi gaes! 
Wajib meluangkan me time
Berikan sejenak waktu untuk diri sendiri, bukan egois tapi supaya tetap waras. Rehat sejenak dari segala aktivitas yang biasa dilakukan. Lakukan aktivitas yang bisa bikin bahagia. Kalau saya biasanya nyalon, bodyspa atau sekedar nulis, dengerin musik dan baca buku di kamar sendirian, itu sudah cukup. Ngopi bareng temen atau shopping bareng temen tanpa anak, itu juga me time.
Quality time bareng suami 
Saya dan suami sesekali suka nonton berdua. Karena saya kurang suka nonton jadi ya ke bioskop sesekali saja itupun kalau ada film favorite saya. Tapi luangkan waktu berdua lumayan sering. Kadang hanya belanja aja ke mini market aja udah seneng berduaan. Dulu waktu neng Marwah kecil susah banget luangin waktu gini, tapi sekarang neng Marwah udah besar jadi agak sering. Quality time bukan sekedar jalan aja kok. saya masak dan suami cuci piring itu pun quality time banget, sambil kerja sambil ngobrol kan asik. ga capek masak banyak pun soalnya suami siap membantu cuci piring, hehe. Alhamdulillah. Yang penting ada kerjasama. Quality timebareng suami jangan sampai kendor yah, meskipun usia pernikahan terus bertambah. 
Quality time bareng anak & keluarga 
Saya selalu ada quality time masing - masing. Bareng anak ya sama anak saja, bareng suami ya sama suami saja. Dan ada waktunya bareng semuanya, alias bertiga. Karena hati saya akan berbeda setiap quality time bareng neng Marwah atau suami. Apalagi barengan, happy nya membuncah. Quality time bareng ini ga perlu mahal atau harus keluar jauh kok, cukup bikin menyenangkan dan nyaman saja. Dan harus rutin dilakukan.  
Itu lah yang biasa saya lakukan untuk tetap bahagia dan menjaga kewarasan saya. Yang pentin harus percaya bahwa kita bisa melakukannya, tentu dengan bantuan Allah ya. Jangan putus berdoa saja ya minta semua ini bisa dilakukan dengan rasa bahagia supaya bisa membahagiakan orang lain juga. 

With love,
Tian lustiana


You Might Also Like

2 Comments

  1. Ibuuuuuk, sosok yang selalu luar biasa :')

    BalasHapus
  2. waahhh tips yang luar biasa, saya jadi merasa banyak salah karena sering tidak memperhatikan kondisi mama :(

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Total Tayangan Halaman

Pengikut