Perempuan Harus Bisa Masak, Yay or Nay?

Januari 30, 2020

Bismillah, 

"Tian rajin ih, tiap pagi masakin buat bekalnya neng Marwah, pasti pinter masak yah."
Padahal, bukan pinter masak loh. Kepaksa aja, haha. Iyalah kepaksa, kalau bukan karena anak kadang suka mikir, males masak apalagi saya harus masak pagi - pagi banget sebelum ke kantor, kalau lagi capek ya males. Tapi pas inget buat anak, ya semangat lagi. Jadi buat saya pribadi masak itu butuh motivasi loh.


Saya yakin, yang merasa dirinya gak pintar masak, yang merasa dirinya gak bisa masak itu tuh sebenernya bukan tidak pintar dan gak bisa, hanya malas saja dan belum menemukan motivasi klik. Gitu sih kalau menurut saya. Karena saya pun dulu gitu, sebelum punya anak saya males pake banget. Masak telur ceplok aja males, apalagi harus masak yang berat - berat. Tapi setelah menikah dan punya anak, entah kenapa saya kok jadi bisa masak. Apalagi sekarang tuh mau masak apa aja gampang, banyak sekali resep online yang bisa dicontek kapan saja, ya kan? Kayak saya nih, dulu awal nikah kan suami suka banget makan sayur asem, saya kan belum pernah masak sayur asem, daripada gagal langsung deh saya searching resep sayur asem dan langsung eksekusi deh, alhamdulillah berhasil. Pokoknya kemajuan teknologi ini bikin gampang, termasuk masak. jadi kalau mau masak search aja langsung resepnya, ini nih salah satu website andalan saya nyari resep, selerasa. Temen - temen bisa intip disana deh.



Jadi, masak itu adalah skill yang harus dimiliki, setuju gak? Kalau saya pribadi sih setuju, entah ya kalau menurut temen - temen.

Dan inilah alasan kenapa menurut saya wanita harus memiliki skill memasak, diantaranya adalah :

Karena memasak itu menyenangkan, untuk saya pribadi masak itu menyenangkan dan asik loh. Yah, memang sih kalau awal - awal saya pun menilai masak itu adalah kegiatan yang merepotkan, tapi setelah dilaksanakan sih saya malah seneng.


Dalam kegiatan memasak, saya bisa mengeksplorasi banyak hal loh, saya bisa mencampur bahan makanan sesuka hati dan menghasilkan rasa yang enak. Apalagi sekarang kan banyak sekali resep - resep yang ada di online, kita tinggal nyari saja dan baca dengan baik, betul? Dalam memasak yang harus diperhatikan adalah langkah - langkahnya dan cara memasak yang benar.


Memasak sendiri, makanan lebih higienis. Udah pada paham dong masalah ini. Kalau masak sendiri kan jadinya tau apa saja yang dimasak, bahan masakan juga dicuci sampe bersih. Jadi ga asal - asalan, betul?

Memasak itu melatih kesabaran. Buat saya pribadi, memasak itu melatih kesabaran, semacam terapi kesabaran sih kalau saya bilang. Jadi pas saya masak, kadang kan ada masakan yang harus diproses dengan api besar dan ada juga masakan yang harus diproses dengan api sedang, jadi disini kesabaran saya dilatih untuk bermain api, hehe. Besarin atau kecilin api nya kan kadang kesel tuh, wkwk. Jadi lumayan melatih kesabaran saya.

Ngiris bawang - bawang an juga butuh kesabaran, biar cantik ngirisnya harus tipis dan sama, iya kan? Gak mungkin ngiris asal - asalan. Merebus daging untuk rendang juga beda dengan masak daging buat steak, ya kan? Jadi bener - bener harus sabar kan? Iya makanya setiap masak saya jadikan terapi melatih kesabaran, insya allah.


Itu lah beberapa alasan menurut saya kenapa kita harus punya skill masak, masih banyak sih alasan - alasan lainnya, insya allah bakalan saya tuliskan dilain postingan. Kalau menurut temen - temen gimana nih, apakah perempuan itu harus bisa masak? Sharing yuk.



With Love,
















You Might Also Like

1 Comments

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.