Reaching To The Worlds With The Word

Selasa, 16 Juli 2019

Saya Pernah Kerja di Jhonny Andrean Salon

Bismillah, 

"Tian, pertama kerja dimana?"

"Jhonny Andrean"

"Salon?"

"iya"

Dan kebanyakan pada gak percaya kalau saya pernah kerja di Jhonny Andrean Salon. Iya, saya pernah kerja di Jhonny Andrean Salon pas awal - awal keluar SMK. Jadi dulu tuh saya gak mau kuliah, entah kenapa saya gak mau kuliah. Saya ingin langsung kerja, TITIK. Padahal sebenernya mamah dan bapak inginnya saya kuliah, tapi entah saya lupa persisnya kenapa saya ga mau kuliah.



Alhasil saya pun melamar ke Jhonny Andrean, ditemenin sama suami nya bibi. Awal keterima di Sultan Plaza (orang Bandung pasti tau, hehe) setelah dari Sultan Plaza saya dimutasi ke Buah Batu. Gak lama dibuah batu dimutasi lagi ke Bandung SuperMall. Gak lama di BSM juga saya langsung resign. Jadi kerja di Jhonny Andrean ga sampe 2 tahun sih, setahun setengah apa yah. Lupa soalnya udah lama banget gaes, 2003.

Kerja sebagai kasir di Jhonny Andrean Salon, bisalah dikatakan sebagai batu loncatan. Alhamdulillah dari situ saya bisa terus meniti karir dari perusahaan ke perusahaan lain, dari perusahaan kain, tas ternama sampai sekarang saya kerja di salah satu perusahaan air mineral kemasan yang brand nya cukup terkenal, alhamdulillah.


Kerja sebagai batu loncatan buat apa? Buat memiliki pijakan agar kaki bisa melangkah lebih jauh lagi. Jadi buat temen - temen yang sekarang merasa bukan sedang bekerja sesuai harapan, nikmati saja, jalani saja. Yang namanya jenuh dan bosan dalam setiap pekerjaan itu wajar, jangankan yang baru kerja yang udah lama kerja juga kadang bosan dan jenuh, suka ingin resign. Nah kalau itu sedang melanda, jalan terbaik dan paling jitu adalah liburan, hehe.

So, nikmati saja kerjaan yang sekarang sedang dijalani, insya allah akan ada pekerjaan yang lebih baik dan lebih menyenangkan. Yang penting bersyukur dan bikin diri sendiri bahagia ketika bekerja, its work.


Sekian curhat singkat saya seputar pekerjaan pertama yang saya anggap sebagai batu loncatan, kalau temen - temen pernah gak punya pekerjaan pertama yang dianggap batu loncatan juga? Sharing yuk.



With love,

Tian lustiana


1 komentar:

  1. Seru juga ya kerja di salon, dulu saya sempat berpikir mau kerja di salon biar bisa dibantu oleh teman pasang pewarna kuku soalnya saya nggak bisa warnai kuku sendiri :D terus saya memang hobi ke salon, jadi senang saja dengan suasana salon, apalagi kalau orang-orang di salonnya mengobrol satu sama lain, hihi seru dengarnya :D dan betul seperti yang mba bilang, kerja sebagai batu loncatan itu penting untuk meraih jenjang yang lebih tinggi hehe~

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.