Menyimpan Siger dan Perhiasan Pengantin Supaya Tidak Berdebu Dengan Plastik Wayang

Bismillah, 

Selepas bulan Ramadan kan bulan Syawal. Nah biasanya tuh kalau bulan Syawal suka banyak yang nikah. Alhamdulillah nih yang booking ke Cahaya Rias Pengantin saja sudah ada beberapa pasangan yang akan menikah di Bulan Syawal tahun ini.


Ngomongin masalah pernikahan nih, pernikahan yang syakral ini tentu saja inginnya dilakukan sekali saja seumur hidup, ya kan? Apalagi nih kalau menggunakan perhiasan - perhiasan pengantin yang suka bikin sakit kepala calon pengantin wanita nya. Misalnya dalam adat atau tradisi sunda nih yang selalu menggunakan Siger pas acara akad, eh tapi pas resepsi juga banyak loh yang ingin menggunakan Siger, ih kebayang pusing kan Siger itu berat.

Siger itu adalah sejenis mahkota yang disematkan pada kepala pengantin wanita ketika akad nikah atau resepsi. 

Siger Sunda memiliki beberapa ornamen yang mana setiap ornamen nya itu memiliki makna tersendiri loh dan ternyata makna dari setiap ornamen Siger itu ada hubungannya sama kesetiaan dan pengabdian seorang isteri pada suaminya. Hmmm menarik yah gaes buat dibahas lebih lanjut.


Selama saya bantuin mama ngurusin pernikahan, banyak sekali yang ingin mengenakan Siger ketika pernikahannya, kebanyakan memang orang Sunda namun banyak juga kok yang bukan orang Sunda ingin menggunakan Siger, mungkin karena trend juga. Kan kebanyakan Artis pada menggunakan Siger juga kan? Raisa, Syahnaz dan lainnya, jadi mungkin karena terlihat bagus makanya suka banyak yang request ingin menggunakan Siger juga, tanpa tau makna dibalik Siger itu apa.

Makna Siger Sunda dan ornamen - ornamennya 
Mahkotanya pengantin sunda ini berbahan dasar logam yang diberi tambahan ornamen sebagai pelengkap. Siger Sunda ini khusus digunakan untuk pengantin wanita. Beratnya lumayan loh, ada kali ya 1,5 kg atau sampai 2kg an lah, lumayan bikin pusing dan sakit sih kalau menurut saya. Belum lagi sanggulannya atau jilbab untuk menopang Siger ini, penuh perjuangan deh menggunakan Siger.




Siger yang digunakan pada kepala pengantin wanita ini memiliki makna tersendiri, yaitu memiliki makna harapan terhadap rasa hormat, kearifan dan juga kebijaksanaan dalam suatu pernikahan. Nah di belakang sanggulnya itu ada enam buah perhiasan yang disebut kembang tanjung. Kembang Tanjung itu punya makna juga loh yakni bermakna akan kesetiaan seorang isteri terhadap suaminya yang menjadi imam dalam bahtera rumah tangganya. Saya pun kurang paham sih dari keenam Kembang Tanjung ini apa hubungannya sama kesetiaan pada suami, namun menurut para pakar pengantin tradisional ya gitu (ini saya dapet pas saya sekolah Make up pengantin tradisional di LPK dulu).


Terus ada lagi hiasan yang sepaket dengan Siger Sunda ini adalah hiasan untuk sanggulnya juga dikenal dengan nama Kembang Goyang yang disematkan pada puncak kepala / puncak sanggul. Kembang Goyang ini dipasangnya menghadap depan dan belakang, perbedaan ini yang memiliki maknanya yakni bermakna bahwa isteri akan selalu tampil cantik di depan atau di belakang suami.



Sentuhan terakhir adalah rangkaian bunga melati yang akan menambah kecantikan riasan pengantin wanita juga memiliki makna yakni kesucian dan kemurnian seorang isteri.

Itulah gengs, makna dibalik sebuah Siger dan ornamen pendukungnya.

Menyimpan Siger dan Perhiasan Pengantin Supaya Tidak Berdebu Dengan Plastik Wayang 


Di rumah tuh perhiasan pengantin selain Siger juga banyak, Siger juga ada beberapa loh makanya kadang kalau mau dipakai suka bingung bawanya dan yang paling bikin saya males adalah setiap mau ada pengantin saya yang kebagian untuk membersihkan Siger - Siger dan perhiasan lainnya dan debu, hiks. Padahal Siger dan perhiasan pengantin ini tuh saya simpen didalam etalase namun aneh masih saja berdebu, huhuh.


Makanya saya jadi kepikiran buat plastik in semua Siger dan Perhiasan Pengantin ini biar tar pas ada pengantin saya gak riweh lap in satu persatu. Soalnya ya lap in satu - persatu itu Peer banget huhuhu.



Nah saya jadi kepikiran buat pake plastik yang biasa saya pakai buat bungkus makanan di rumah. Saya punya plastik yang selalu dipakai buat makanan, tapi kira - kira bisa ga yah saya pakai buat Siger dan perhiasan ini? Hmm apalagi kan ukuran buat makanan mah kecil. Eh ternyata ada ukuran besarnya loh. Ya karena produk Plastik Wayang yang suka saya pakai ini engga hanya buat makanan jadi bisa juga untuk membantu pengemasan produk untuk usaha juga, misalnya buat ngebungkus hasil baju - baju yang sudah dilaundry, membungkus kue jajanan pasar biar lebih higienis, buat ngebungkus kerupuk bahkan untuk ngebungkus aksesoris pun oke banget.



Kantong plastik yang selalu jadi andalan saya buat bungkus makanan itu adalah produk kantong plastik yang jenis PP (polypropylene). Kantong plastik yang transparan, bening dan mengkilap permukaanya ini tuh ternyata bukan hanya bisa digunakan untuk bungkus makanan namun juga bisa untuk aksesoris nih termasuk perhiasan pengantin.

Meskipun dibungkus plastik namun masih tetap terlihat jelas keindahan dari perhiasan - perhiasan pengantinnya loh. Bukan hanya untuk perhiasan pengantinnya saja, packing baju pengantinnya pun saya pakai plastik Wayang ini loh, karena kan bening dan jernih jadi masih terlihat jelas baju pengantinnya.

Kenapa saya pilih plastik Wayang? 

Karena plastik Wayang ini sudah ada sertifikasinya dan yang paling utama dan paling penting adalah sudah ada sertifikasi halal dari MUI. Terus sudah ada sertifikasi ISO 9001 dalam hal manajemen produksi dan penjaminan mutu produk, sudah mengantongi penghargaan Indonesia Best Brand Award (2011-2018) sebagai produk pilihan masyarakat juga loh. Tuh kan artinya banyak banget yang percaya dan menggunakan produk plastik Wayang ini. 

Selain itu, plastik PP Wayang ini pun terbuat dari biji plastik murni grade A yang kuat gak mudah jebol loh gengs karena ada double sealnya. Kebayang kan kalau plastiknya ga kuat, mungkin saya harus sering ganti tuh buat plastik Siger dan perhiasan pengantinnya. 

Selain untuk perhiasan ini, saya pun menggunakan plastik PP Wayang ini untuk bungkus makanan dan bekal neng Marwah ke sekolah. Kalau untuk bekal makanan ada ukurannya juga beda dengan yang saya pakai untuk nyimpan perhiasan ini. Nah kalau untuk makanan plastiknya tuh jenis warna putih yang bening dan cerah, plastiknya memang diperuntukkan khusus membungkus makanan. Plastiknya bening dan higienis jadi aman banget membungkus makanan untuk bekal ke sekolah atau ke kantor, dijamin halal dan insya allah aman. 


Plastik PP Wayang aman untuk makanan? Tenang, Plastik PP Wayang food grade kok!

Satu hal yang membuat saya memilih plastik PP Wayang untuk makanan juga adalah karena memang plastik PP wayang ini aman untuk digunakan membungkus makanan. Karena setau saya gak semua plastik itu aman untuk digunakan membungkus makanan. 

Ciri - ciri plastik yang food grade alias aman untuk dipakai membungkus makanan salah satunya adalah lebih tebal plastiknya, jadi pas memasukkan makanan yang masih panas tekstur plastik akan tetap ga akan berubah menjadi kisut kena panas. 

Plastik PP Wayang ini dibuatnya dari bahan standar food grade, sudah tentu dong plastik PP Wayang ini ga ada kandungan biji plastik yang bisa didaur ulang. Bukan cuman itu, seal 2 lapisnya yang bikin plastik PP wayang ini lebih kuat. 

Untuk membungkus makanan, rekomendasi banget nih menggunakan plastik PP Wayang karena udah dibekali sertifikasi ISO 9001 dalam management produksi dan penjamin mutu produk plus sudah ada label Halal MUI pula.

So, buat yang lagi bingung juga mencari plastik untuk bungkus makanan saya rekomendasikan menggunakan plastik PP Wayang ini, halal dan foodgrade pula. 



Kemasan Baru Plastik PP Wayang 

Buat temen - temen yang sejak dulu sudah menggunakan plastik PP Wayang ini pasti heran kok kemasannya beda. Yap, karena ini Plastik PP Wayang mengubah tampilan kemasannya dengan kemasan baru. Kemasan yang baru ini lebih bagus dan pada kemasan utamanya ada ukuran dan juga info yang berupa icon yang mewakili kualitas kantong plastik PP Wayang ini. Logonya pun baru saja diganti loh, jadi logo baru nya itu Indonesia banget, ya kan?







BIJAK MENGGUNAKAN KANTONG PLASTIK 

Bukan saya ga go green loh karena suka menggunakan kantong plastik. Saya pakai kantong plastiknya ga sekali pakai kok gengs, jadi masih biasa saya gunakan untuk yang lainnya. Untuk kantong plastik yang saya pakai untuk menyimpan perhiasan pengantin atau baju pengantin ini kan engga saya pakai sekali saja, satu kantong plastik itu cukup kepake lama kok. Kira - kira sampe 4 bulan. Dan selama 4 bulan itu warna bening plastiknya ga berubah, ya lecek karena kan sering dipegang dan dibuka tutup aja pas ambil perhiasannya.

Kantong plastik yang sudah tidak terpakai bisa digunakan buat tanaman atau sampah jadi masih bisa berfungsi gaes.


Dimana beli Kantong plastik PP Wayang? 


Kantong plastik PP wayang ini gampang banget ditemukan kok, sudah tersedia di toko plastik tradisional di Pasar atau toko deket - deket rumah.

Kalau temen - temen menggunakan kantong plastik PP Wayang untuk membungkus apa nih? Sharing yuk! 


With Love, 


























85 komentar:

  1. Waktu aku nikahan juga make siger teh rasanya ingin menonjolkan ini loh aku urang sunda asli wkwkwk kalau sekarang kan lagi musim yah yang modern gitu aku mah ga terlalu syuka :p

    btw aku juga udah pake plastik wayang loh tebal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener teh, saya juga dulu pas nikahan pake Siger tuh ingin memperlihatkan bahwa ini loh urang sunda hehehe.


      Plastiknya tebel kan yaaa? Jadi reuseable kan ga sekali buang

      Hapus
    2. Wah, aku gak pake Siger waktu nikahan. Jadinya kurang Sunda euy. :))))

      Hapus
  2. Loooh plastik wayang ini banyak fungsinya, tak kirain hanya buat makanan saja dna mainan. Duuh duuh jadi tertarik buat kalung kalung aku nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYa bisa buat laundry juga loh, buat pakaian juga bisa hehe. Multifungsi memang.

      Hapus
  3. aaah aku jadi inget waktu jadi pengantin dulu... tapi pakai paes Jogja Putri, bukan pakai siger hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paes juga keren kok, Jogja banget jadinya yah.

      Hapus
  4. Wha iyayah PR banget bersihin tiap lekuk siger dari debu, emang enaknya diplastikin kalo gt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, makanya paling malesin kalau harus bersihin setiap lekuk2 ornamen Siger nya huhuh

      Hapus
  5. Pas nikah enggak pakai siger, simpel aja make upnya. Pas lihat orang lain kok bagus, ya. Sayang enggak mungkin diulang kan, ya? Hehe. Baru tahu ada plastik wayang nih, saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diulang buat foto - foto doang kayaknya bisa deh hehehe, Plastik PP WAyang ini bisa digunakan macem2 loh termasuk bisa juga untuk membungkus makanan.

      Hapus
  6. Aku baru tahu ternyata siger itu banyak maknanya, makin bangga ya kalo nikahan pakai siger gitu.
    Btw, plastik wayang memang multifungsi sekali ya mbak, bisa untuk bekal makan atau untuk menaru barang agar tidak kotor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bukan sekedar menggunakan saja, ada makna disetiap ornamen Siger itu.

      Iya multifungsi banget bisa untuk apa saja sesuai dengan kebutuhan

      Hapus
  7. dahsyatnya plastik wayang, baru tahu nih khasiatnya. terima kasih tulisannya semoga bermanfaat bagi orang banyak

    BalasHapus
  8. Saya suka deh lihat pengantin yang pakai siger. Ingat adik dan sepupu yang menikah kepengen banget pakai siger. Plastik wayang ini multifungsi banget, ya. Bisa untuk makanan dan menyimpan benda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siger tuh kayak identitas pas pernikahan kali ya hehe, selain keren banyak makna pula.

      Hapus
  9. Meski berat Siger dikenakan di kepala, tapi untuk sekali seumur hidup pasti akan diperjuangkan Teh memakainya 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali, meski berat namun masih banyak sekali yang memakainya ketika nikah

      Hapus
  10. Wah berguna banget sepertinya ya ini plastik. Sayang aku di Kalimantan nih mbak. Plastik ini masih jarang sih. Mungkin ada kalau bener-bener dicari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bisa beli online aja mbak heheh

      Hapus
    2. Oh iya ya bener bisa beli secara online. Aku coba nanti deh pas ada keperluan banyak. Jadi belinya sekalian banyak. Kayaknya ini useful banget soalnya.

      Hapus
  11. Cantiknyaa...
    Akutu melambungkan doa dan harapan, teh...nanti kalau anakku menikah, pakai adat sunda aja apa yaa...?
    Hehhee....secara pakai siger ini, wanitanya terlihat anggun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Plastik PP wayang andalan banget yaa, teh...
      Aku di rumah selalu sedia, paling engga...untuk bekelin anak-anak saat sekolah.

      Hapus
    2. Ngebayangin rumah mamahnya teh Tian..
      Pasti penuh dengan asesoris adat Sunda yaa...
      Menyediakan untuk anak-anak juga ga teh?
      Misal, untuk acara tujuh belasan...atau foto adat akhir tahun.

      Hapus
  12. Nah terjawab sudah, mamanya Mbak Tian yang merias manten kah?
    Iya ya kudu disimpan yang bener supaya awet sigernya, Selalu kagum sama busana adat pengantin daerah2 kyk gtu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mamaku yang merias manten nya mbak April hehhe, saya hanya make up in keluarga dan pagar ayu nya hahahha. Iya harus disimpan supaya awet

      Hapus
  13. wah teh Tian koleksi Siger ya? aku kalau lihat pengantin adat begini suka pangling teh :) cantik banget keliatannya hehehee

    BalasHapus
  14. Ide bagus ini mba simpan siger di plastik. Selain biar nggak kotor juga masih bagus dan tak lecet ya mba. Atau plastik lain juga bisa di simpan pakai plastik ini ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biar ga cepet debuan yah heheh kalau udah debuan males saya bersihinnya.

      Hapus
  15. Kalau simpen di dalam plastik jadi rapih dan tidak berdebu yaa mba

    BalasHapus
  16. Ku baru ngeh plastik Wayang ini, padahal Bude di rumah sering pakai plastik ini kalau ada acara arisan, buat bungkus makanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada buat bungkus makanan juga, buat laundry juga ada

      Hapus
  17. Aku biasanya kantong plastik buat bungkus buah potong mbak, buat dibekukan krn besok pagi saya biasa bkn juice. Kl pakai plastik wayang lbh aman buat makanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada juga buat makanan, jadi tergantung kebutuhan ada berbagai macam varian kok.

      Hapus
  18. Aku waktu ngunduh waktu juga pake siger. Tapi siger lampung, mba.

    BalasHapus
  19. Pengantin Sunda siger ini cantik banget ya mbaaakk. Makin bersinar dan terpancar aura bahagianya. Bentuk siger yang seperti crown pun serasa kayak jadi ratu beneran deh. Hihihii..
    Ternyata menyimpan siger ini harus cermat ya mbak biar bebas debu. Cari plastiknya pun harus yang berkualitas supaya nggak merusak sigernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul sekali, auranya makin terpancar yah.

      Iya dong, plastiknya harus yang berkualitas biar siger ga rusak

      Hapus
  20. Baru tau nih arti dari kata siger itu apa, gampanng gampang susah jg ya ngerawat printilan perhiasan pernikahan. Yg pnting disimpan di tmpt yg aman/ diplastik

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, perintilian gini yang susah sekali buat disimpen, hrus bener2 dirawat

      Hapus
  21. Waaah ini siger yg dibungkus plastik wayang dan saya liat sekilas di IG yak. Jadi begitu toh, siger bermakna khusus. Pantesan Syr pas nikah juga pakai siger

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Siger itu kan simbol tersendiri hehehe jadi SYR juga ingin menonjolkan ke sunda an nya wkwkkw

      Hapus
  22. Kebayang di aku tuh saat membersihkan Sigernya jika memang tidak disimpan dengan baik ya mbak, apalagi kalau ada debu-debu kecil. Enaknya nih emang kalau disimpan dalam kantong plastik gitu selain gampang lihatnya, jadi gak kotor juga jika nanti ada yang mau lihat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersihinnya riweh aja hehehe

      Hapus
    2. Kebayang sih emang kalau gak dikasih plastik gini ya bersihinnya, hahahahaaa

      Hapus
  23. Bayangin ribetnya bersihin sela-sela siger yang berdebu, pasti butuh waktu lama ya mbak?

    Kalau dibungkus plastik gini kan selain bebas debu, nyarinya juga lebih mudah karena kemasannya bening.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya paling males kalau pas berdebu gitu huhuhu

      Hapus
  24. Kalo siger dan perhiasan disimpen ditempat yang gak sesuai warnanya bisa pudar gak sih mba?

    BalasHapus
  25. simpan simpan perhiasan macam siger gini kalau tidak hati-hati bisa rusak dan setuju banget deh mbak ini taruhnya di dalam plastik wayang karena tebal kan plastiknya jadi lebih aman dan pasti kalau diplastikin gini gak berdebu dan lebih mudah pas nyari-nyari karena kan transparan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jadi peluang berdebu nya minim sekali jadinya.

      Hapus
  26. Kalau ada Sunda pakai siger ini ya? Aku karena adat Yogya gak pake ini hehe.. Tapi kalau plastik wayang aku pake di rumah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, kalau plastik wayang sudah tentu dipakai semua orang yah.

      Hapus
  27. Plastik Wayang ini selalu dipake sama mama aku untuk bungkus perkakas rumah tangga dan makanan. Aku jg pakai plastik wayang mba untuk bumbu dan sambal usaha kuliner aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya plastik wayang ini banyak sekali jenisnya dan beda - beda kegunaannya.

      Hapus
  28. siger itu cantik banget ya teeeh, btw aku juga mau stock plastik wayang ini ah dirumah, buat spen makanan juga sepertinya aman ini mah ya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tapi buat makanan beda lagi bukan yang jenis ini dem

      Hapus
  29. Wah Siger Sunda. Bikin keingetan waktu kecil kepengen banget nikah pake ini. Kayak putri keraton. Tapinya gak terwujud da pake jilbab. Buat perias pengantin, kudu banget ya nyimpen dengan baik perhiasan kayak Siger ini. Biar gak cepet rusak.

    BalasHapus
  30. Pengantin perempuan makin cantik dan anggun ya menggunakan siger, dan ternyata ada maknanya yang dalam ya, bagus juga ya disimpen di plastik wayang jadi nggak berdebu jadi kepikiran nyimpen koleksi pernak-pernik pakai plastik wayang

    BalasHapus
  31. Aku seneng dan sebahagia itu waktu nikahan pake siger karena papahku asli Bdg jd merasa anggun dan cantik. Jd kangeeeen pake siger huhu, dan plastik pp wayang ini ber seal jd aman yaaaa.

    BalasHapus
  32. Penganten Sunda siger cantik banget ,pengen nikah pake Adat itu deh. Harus telaten nih taruh nya biar gak berdebu Dan kotor , plastik nya ukuran nya pas ya buat naruh siger nya

    BalasHapus
  33. Aku kyknya blm pernah h mendatangi resepsi yang pakai banu adat sunda. Selama ini kalau resepsian di sini undangannya ya dr org jawa lagi haha.Jd pengen ke kondangan teman yg org Sunda eui biar liat siger langsung

    BalasHapus
  34. Aku belum pernah dtg ke acara nikahan adat sunda. Jadi baru tau singer 😁
    Btw, kalau disimpan pakai plastik jadi nggak debu ya teh 😊

    BalasHapus
  35. Hiasan kepala pengantin beratnya hampir 2kg? Ngebayangin aja udah bikin kepalaku pusing duluan. Kemarin waktu nikahan adikku kan pas resepsi kakak-kakaknya diminta seragam pakai mahkota kecil, itu aja udah bikin aku sakit kepala.

    BalasHapus
  36. aku juga suka banget liat orang pakai siger, terlihat cantik.
    senang deh aku dapat ilmu baru mengenai sejarah siger

    BalasHapus
  37. Aku orang Sunda, tapi pas nikah nggak pake siger karena pake jilbab hehehe...

    BalasHapus
  38. Rapi banget jadinya kalau disusun pakai plastik wayang gini ya mbak. Cantik juga kalau married pakai siger untuk adat sunda ya mbak?

    BalasHapus
  39. Rapi juga ya mbak kalau pakai plastik wayang gini. Apalagi untuk menghindarkan debu. Siger ini untuk adat Sunda dan juga bukan Sunda ya? Kalau bukan Sunda belum pernah lihat mbak.

    BalasHapus
  40. Plastik wayang ini tebal ya, cocok banget buat nyimpan benda kayak siger ini, btw saya baru tahu namanya siger.
    Btw tante saya buka penyewaan baju adat nih, kayaknya bagus juga kalau perintilannya di simpan dalam plastik wayang gini

    BalasHapus
  41. wah hiasan pengantin beratnya hampir 2 kg berat sekali. Dan ternyata plastik wayang ini banyak fungsinya ya .... info yang menarik para pembaca

    BalasHapus
  42. Sigernya bagus2 banget, aku juga baru tau kalau siger ada maknanya. Sampe ke tusuk tonde juga ada maknanya. Untuk plastik belum coba yang wayang ini. Kalau beli plastik asal aja aku kira sama aja. Ternyata ada sertifikat dan foodgrade juga ya.

    BalasHapus
  43. Ah iya sampe ha kepikiran sampe sini segitu manfaatkan plastik wayang ya mom. Melindungi dari debu membandel, bahkan karat yaa.

    BalasHapus
  44. Maknanya dalam banget ya Siger ini. Iya kyknya banyak yang makai tanpa tau maknanya. Kalau udah tau filosofinya kyknya bakalan lbh berhati2 menjaga pernikahannya. Kalau udah selesai emang sebaiknya disimpan dalam wadah yang tepat ya mbak kyk plastik ini

    BalasHapus
  45. Saya juga pernah mba, kerja di wedding.. Alhamdulillah jadi sedikit banyak tau.. Hehe

    BalasHapus
  46. Oh beda ya dengan plastik pada umumnya?
    Baru tahu nih ada plastik wayang buat penyimpanan siger dan perhiasan.
    Ntar coba cari dan beli.

    BalasHapus
  47. Plastik wayang memang kualitasnya jempolan ya mba, bisa menyimpan barang-barang seperti perhiasan dengan awet

    BalasHapus
  48. Kangen aku tuh teh pake siger, udah mau menjelang setaun pernikahan jd kangeeen banget ahahaha. Dan plastik wayang ini cocok bgy ya buat storage siger2 ini biar makin awet

    BalasHapus
  49. wah baru tau loh kalo di siger itu, si kembangnya itu, namanya kembang tanjung. Asalnya dari pohon tanjung itu kan? wuih wangi kembangnya enak banget. di keranda pas anter jenazah ke pemakaman juga pakenya bunga tanjung. Menarik ini bunga dipake di pernikahan, juga pas kematian.

    BalasHapus
  50. Cahaya Rias Pengantin itu apa? Bisnis wedding organizer?

    BalasHapus
  51. Aih aih, meni gareulis gitu ya pengantin pada pake siger...

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.