Jangan Menilai Orang Lain Dari Omongan Orang

16.09.00

Bismillah, 

" Si ini mah gini"
" Oh dia mah emang gitu"
"Dia mah emang gitu"

Dan penilaian lainnya. 




Yah, itulah. Hidup. Kita yang jalani, orang yang komentarin. Udah biasa kayak gitu. Meskipun bukan artis tapi kayaknya semua mahluk hidup bernama manusia pernah merasakan hal serupa, betul? 

Orang lain mau komentarin hidup kita? 
Boleh?
Nyak bebas, sok weh mangga lah, penilaian apapun silakan judge, silakan koar - koar, bodo teuing. 
Palingan jawab gitu kan gaes? Meski dalam hati perih. 

Naon wae sih nu sok dikomentaran teh? 

BANYAK!!!!

Dari cara bicara kita, cara berjalan, cara pake baju, cara mikir, cara memperlakukan orang lain, cara makan bahkan mungkin cara kentut kalau kedengeran bakalan dikasi komentar, "oke kentut kamu kurang keras!". 

Apapun itu, pasti bakalan menarik untuk dikomentari dan dinilai orang lain. Gitu aja terus. Namanya juga manusia, ya kan? Gak luput dari salah. Salah benar juga sama - sama kena komentar.

Kadang saya cuman bisa ketawa,
kadang saya sedih,
marah dan kecewa. Kok bisa orang lain nilai saya gitu, kok bisa orang lain nilai saya gini padahal kan jarang interaksi, heran sih mereka nilai itu dari mana.

Ya itulah, kalau lagi sadar saya cuman mikir "ya namanya juga manusia"
Mikir gitu kalau lagi sadar, kalau lagi ga sadar, ya emosi. Huh.

Kadang, manusia itu menilai orang gampang banget ya gaes, sekali ketemu aja udah pada jago menilai, padahal itu baru pertama bertemu loh. Belum banyak interaksi, tapi hebat ya udah bisa menilai. Bahkan dengan seenaknya langsung menilai orang ini pemarah, kasar, baperan dan label lainnya yang negatif, ga asik kan kalau gitu?

Dan parahnya lagi gaes, asumsi mereka itu diceritain lagi ke orang lain, sedih. Orang lain yang ga kenal kita aja pas liat wujud kita langsung deh punya pikiran aneh, pikirannya itu sesuai yang orang bilang. Menilai orang dari kata orang.

Kok bisa ya orang - orang bisa dengan mudahnya percaya akan perkataan orang lain tanpa mencari tau kebenarannya. Padahal kan dalam agama Islam pun dianjurkan buat tabayyun.

Ini terjadi sama saya. Saya difitnah. Saya diomongin dong! 

Jadi, saya tuh dibicarakan oleh orang yang sama sekali gak kenal siapa Tian. Dia kenal hanya dari penilaian dia sendiri, parah. Dia menceritakan pada orang lain dong, dan si orang ini konfirmasi balik ke saya, bener saya gini, bener saya gitu. Saya serasa dihantam palu dong, kaget. Hah, saya yang selama ini ga banyak ngobrol sama orang (sekitaran kantor) bisa juga dikasi penilaian gitu yah, apa karena settingan muka saya yang jutek? Da kumaha atuh ieu mah udah dari sana nya, udah Allah Subhanahuwataala yang kasih, ga bisa saya rubah. kalau diijinkan dirubah,saya juga mau oplas ke Korea biar cantik kayak jang Nara.

Saya perih, saya terluka dong difitnah sedemikian rupa itu. Akhirnya dengan rasa sedih, murka, emosi, terluka dan rasa - rasa lainnya saya memberanikan diri buat langsung ngobrol sama orang yang memiliki prasangka ini. Ternyata dia mendengar saya dari omongan orang, bukan karena sering interaksi. Setelah ngobrol, curhat dan saling tukar pikiran ternyata dia berbalik dong, dia gak nyangka kalau saya ini jauh dari apa yang diomongkan orang lain, nah kan?

Jangan pernah menilai orang lain dari omongan orang, cari tau dulu yang sebenarnya, buktikan oleh diri sendiri, coba deh ngobrol sama orang itu, dekati dan berteman dengan orang itu, dari situ bisa menyimpulkan kebenarannya. Itu saja !!!

Mulai sekarang saya pun belajar untuk tidak menilai orang dari cerita orang, karena ternyata diginiin tuh gak enak sama sekali gengs. Jadi sebelum mukul orang, pukullah dirimu sendiri dulu. Sakit? Ya jangan pukul orang.



Sekian curhat saya. Terimakasih! 



               With Love,


          Tian lustiana




You Might Also Like

21 komentar

  1. Langsung baca dong hahaha..
    Sabar bu, akan selalu ada aja orang yang nggak suka sama kita. Awal mulanya dari sirik sih.

    Biar jadi pahala buat teteh, dia yang nanggung dosanya. Nasib mah ga ada yang tau da, semua yang fitnah akan difitnah pada waktunya. Hati-hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih Nessa, haha. Semoga kita selalu dijaga hatinya untuk gak julid ka batur nyak

      Hapus
  2. Bener banget tuh kak. Kita memang tidak boleh menilai orang dari omongan orang lain

    BalasHapus
  3. Setuju banget sama mbaknya. Sebaiknya kita jangan mudah percaya dengan omongan orang lain yang belum pasti

    BalasHapus
  4. Menilai orang dari omongan orang lain? Nggak boleh tuh

    BalasHapus
  5. Betul banget tuh Bunda menilai orang lain harus berdasarkan fakta jangan dari omongan orang lain

    BalasHapus
  6. Terkadang memang benar kok mbak kalau menilai orang lain itu lebih mudah daripada menilai orang lain

    BalasHapus
  7. Sedeket-deketnya sama temen juga kadang belum bisa 100% menilai. Apalagi kalau nilainya dari omongan orang lain ya, Teh...

    BalasHapus
  8. Meski daku belum pernah ketemu langsung kak Tian, paling cuma pernah speak aja tulisan blog nya lucu-lucu 😂

    BalasHapus
  9. Setuju. Saya malah nggak peduli lho tentang misal si a cerita si b. Nah kalau aku kenal si b baik ya aku abaikan omongan a. Karena buatku ghibah itu intinya adalah iri, dengki. Jadi yang bicara ttg abcd, ya itu asli dirinya. Waspadalah hahaha

    BalasHapus
  10. Aku lebih baik nilai diri sendirilalau buat pr.. Kerajinan pakai nilai orang lain apa lagi baru kenal

    BalasHapus
  11. Menilai orang dari omongan orang itu, kalo ga bener omongannya sama saja kayak hoax....

    BalasHapus
  12. Hihi iya ya jd pengalaman berharga banget apa yg terjadi pd kita itu. Tapi tenang Allah SWT tidak tidur semua yg kita lakukan lambat laun kembali pd kita. Org yg menfitnah jg kelak akan merasakan akibatnya kok :)

    BalasHapus
  13. Aku sebisa mungkin juga githu Teh, nggak mau menilai orang dari omongan orang lain. Biasanyaa ya aku cari tahu sendiri dulu orang itu seperti apa.

    BalasHapus
  14. saya sering dapat omongan kalau si A begini, si B begitu, ya udah asal tau aja, ga usah saya ikutan sebarin.., biasanya suka beda sama aslinya kalau ketemu. ada juga sih kayak punya feeling gitu, kadang saya bisa nilai sendiri seseorang, pernah dideketin, mulutnya manis banget, banyak yg suka, tapi saya asa aneh gitu..milih jaga jarak feeling aja, eh bener aja ternyata orangnya tukang tipu, banyak temen yang ketipu krn 'mulut manis'nya
    ini. salam kenal ya teh:)

    BalasHapus
  15. Gak enak banget rasanya emang kalau diomongin orang, ikut sebel. Apalagi kalau sampai jatuhnya fitnah gitu Teh. Kalau aku biasanya cuek Teh, pernah sih dimasukin ke hati, tapi gak berani buat nanyain langsung.

    BalasHapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Part Of



Get Discount At Sociolla

Part of

Part of