Attitude Dalam Dunia Kerja, Teruntukk Para Karyawan Baru

14.27.00

Bismillah, 

"Attitude is a little thing that makes a big difference"

Iya sih, berlaku baik / bersikap baik itu memang hal mendasar banget ya dalam kehidupan manusia itu, yang harus diingat tuh adalah bahwa manusia mahluk sosial, butuh bantuan orang lain dalam menjalani kehidupan ini, ye kan gaes? 


Setelah saya mengamati, menelaah dan juga masuk langsung ke beberapa ruang lingkup pekerjaan, komunitas dan lingkungan lainnya saya banyak belajar dengan beberapa karakter manusia, dan itu beda - beda banget. So, kalau saya dulu egois ingin selalu dimengerti dan dipahami orang lain, saya bego. Ya, bego aja, begitu banyak karakter dan sifat manusia di dunia ini, dan saya minta dimengerti? Hello. Kadang kita perlu untuk menjadi bego dulu sebelum akhirnya bisa menjadi pintar, dengan apa? Dengan belajar, belajar dan terus belajar. Ya, belajar memahami karakter orang lain, implementasikan ke diri sendiri. Begitulah cara saya belajar untuk mengerti dan memahami karakter orang lain. Mungkin dengan bertambahnya usia juga ngaruh yah. Dulu ketika usia ini masih muda belia, mungkin saya ga pernah mikirin kayak gini, tapi sekarag saya selalu mikirin gimana kalau hal itu terjadi sama diri saya, dan selalu gitu. Mungkin beberapa orang mikirnya saya baper, padahal bukan. Saya hanya ingin belajar memahami orang lain, supaya orang lain pun bisa paham akan diri saya ini, ga minta lebih sih dikit aja udah alhamdulillah. 

Salah satu ruang lingkup itu adalah dunia kerja. Saya memasuki dunia kerja dari usia 18 apa 19 tahun, lupa. Pokoknya dulu saya gak mau kuliah, saya mau kerja. Jadi kalau dihitung - hitung saya masuk dunia kerja itu udah hampir 15 tahun an kali yah. Waw, selama itu gengs? Saya pindah dari satu perusahaan ke perusahaan lain, dari kantor A ke kantor B, ke kantor C dan sampai akhirnya ke kantor yang sekarang. Saya lupa berapa kali pindah, haha. Yang pasti saya sering pindah - pindah, dulu. Saya pernah kerja di berbagai lingkungan, dari yang berhadapan dengan konsumen langsung sampai yang berhadapan dengan benda mati terus juga pernah, banyak hal lah yang bisa saya pelajari. 

Kepanjangan euy pembukanya, maafkan saya jadinya curhat. Tapi memang niat saya nulis ini mau curhat, curhat seputar attitude di ruang lingkup dunia kerja yang sudah diabaikan. Banyak sekali para karyawan baru yang mengabaikan attitude ini, terutama mereka yang mengaku sebagai generasi Millenial, generasi gadget, generasi keren, generasi muda masa kini.

Karakter orang beda - beda kan ya gaes? Setuju?
Dalam dunia kerja pun gitu, teman kerja dengan karakter yang berbeda. Okelah gak masalah karakter, its your choice silakan aja mau egois mau apa kek mau judes, mau caper, mau carmuk, mau manja, bebaskanlah sis yang penting ada hal yang perlu diketahui untuk memasuki dunia kerja / lingkungan baru. ADALAH ATTITUDE! 


Attitude dalam dunia kerja

Jujur, saya suka gemas, kesel dan pengen marah kalau liat beberapa orang staff / karyawan baru yang gak punya sopan santun, ga ada respect atau etika sama orang lama. Duh, sebal aja liatnya. Sepele sih, namun buat saya ini tuh besar pengaruhnya. Coba deh temen - temen perhatiin seberapa penting attitude dalam dunia kerja. Mulai dari rekrutmen, pake psikotes dan tes lainnya kan? Kayak wartegg tes, tes logika dan tes lainnya. Buat apa sih? Pastinya sebagai acuan biar terlihat kemampuan EQ (emotional quotioent) dan IQ (intellligent Quotient) nya, ya kan? Sok coba mana nih para HRD, iya kan?

Coba perhatiin lagi deh.

Misalnya nih yah, ada karyawan baru di kantor nih. Normalnya itu karyawan mengadakan pendekatan dong sama karyawan lama, terkait urusan kerjaanlah pastinya. Ya basa - basi lah nanya nama, rumah dan membuka obrolan ringan lainnya, biar apa sih basa - basi atau kenalan sama karyawan lama? BIAR KERJA NYAMAN.

Ya, biar kerja nyaman. Emang enak gitu kalau kerja gak saling sapa? Gak saling tanya, emang bisa kerja kayak gitu?

Saya sih engga. Kerja tuh enaknya ada kenyamanan antar karyawan, jangan sampai deh karyawan baru ketus, judes, manja, nyebelin dan parahnya lagi jangan sampai karyawan baru itu ngerasa ga mau kenal sama karyawan lama. Jadi, attitude itu erat sekali kaitannya sama hubungan kerja dan hubungan pertemanan di kantor loh. Jangan sampai anda ya para karyawan baru ga betah hanya karena merasa karyawan lama judes, tanya lagi sama diri sendiri, sudah baik kah attitude terhadap karyawan senior?

Hal penting tentang attitude :

Attitude mengalahkan hard skill 
Skill sih bisa dipelajari, pasti semua orang bisa. Namun kalau attitude bakalan sulit diubah / diperbaiki. Misalnya gini gaes, seseorang dengan sifat dan karakter tertentu biasanya sih ga bakalan alami perubahan signifikasn, bisa dilihat ketika psikotes yang sudah dilakukan. Bisa ke cek apakah karyawan ini oke apa engga buat direkrut, kurang lebih gitu kali yah.

Biasanya, HRD dan pihak perusahaan tuh bakalan memilih orang yang pribadinya mudah beradaptasi , terbuka dan juga rendah hati. Ingat gengs, rendah hati bukan rendah diri apalagi merendahkan orang lain.

Attitude, bikin suasana kerja antar karyawan lebih kompak 
Saya sih percaya banget sama ini. Karena pastinya semua orang tuh paling senang kalau dihargai, ya kan? Bahkan kalau atasan sukanya marah - marah namun ada kenyamanan diantara para bawahan, ya gak masalah sih.

Memang sih, pasti ada aja teman kantor yang type hard people atau susah diajak kerjasama tapi tenang saja selama punya attitude baik pasti bakalan bisa bekerjasama dengan baik dan akan menjadi teman yang kooperatif. Dan masalah atau kerjaan seberat apapun pasti akan selesai dengan ketenangan dan kenyamanan, beneran deh.

Gimana? kalau menurut temen - temen? Setuju kan kalau attitude itu penting dalam dunia kerja?



           With Love,
          Tian lustiana





You Might Also Like

24 komentar

  1. Bener banget mbak, attitude emang mengalahkan segalanya. Aku juga dulu kalau jadi karyawan baru selalu coba untuk deket sama karyawan lama biar ada kenalan dan lebih paham sama keadaan kantor. Walaupun kadang kenalannnya sama orang yang salah *ups 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nah itu, kenalan sama orang yang salah suka bikin kesal kwkwkwkkw

      Hapus
  2. Rasanya bukan cuma di dunia kerja, tapi dalam setiap aspek kehidupan kita memang harus menjaga attitude. Karena kan kita gak hidup sendirian ya. Contoh attitude mengalahkan hard skill tuh kejadian bgt sama orang yg aku kenal. Pinter banget, mumpuni deh skillnya. Tapi attitutenya kurang oke. Sukanya cari ribut gitu, akhirnya susah stay di 1 perusahaan. Dan berhentinya pasti ninggalin cerita kurang baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu duh jangan sampai ah kayak gitu, makasih sharingnya mak Sary

      Hapus
  3. Kadang ada kok karyawan baru yang bak mau mendekatkan diri atau berbaur mungkin karena malu. Tapi sebaiknya kan bisa menjaga ya supaya suasana kerja bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kadang malu itu bikin masalah, hehe jadinya salah sangka deh

      Hapus
  4. setuju, mba...attitude itu penting banget. aku juga prefer sama orang yang biasa aja tapi attitude nya asik, daripada orangnya pinter sih tapi attitude jelek bin nyebelin

    BalasHapus
  5. Dulu sih sempet dinyinyirin bahkan diketawain sama salah satu senior kantor dan dia geus ibu-ibu pula, aku pake pensil alis aja diomongin. Maklum yang ngomongna tara dandan. Gitu aja dia heboh apalagi urusan lain. Hamdalah nggak pernah mau deket sama yang gitu. 🤣

    Sekarang aku bersyukur punya kerjaan yang emang aku banget. Temen-temen kantornya, selow, nggak baperan, tara nyinyir bahkan kelakuannya sama 'gilak'nya 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seneng dan bahagia ya kalau udah nemu tempat kerja yang nyaman nes

      Hapus
  6. Setuju banget lah mak.. bukan hanya di dunia kerja kantoran.. di dunia perbloggeran juga penting banget.. apalagi kita berhubungan dengan brand/agensi ya kan. . hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dalam setiap aspek kehidupan ya penting kan attitude itu

      Hapus
  7. Penting banget mba. Yah, aku bisa merasakan lah ya. Walaupun karakter orang berbeda, tapi setiap karyawan memang harus memiliki atitude yang baik. Dapat menempatkan posisi siapa kita, siapa kamu. saling menghargai tugas masing-masing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, pintar2 lah saling menghargai yah

      Hapus
  8. Pas masih jadi karyawan baru, saya juga cari cara biar nyaman. Apalagi saya bukan tipe yg mudah beradaptasi. Buat nyapa ajah susah. Walay saya kerja keras malah kesansa individualis. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya masa sih buat nyapa aja susah huhuhuh

      Hapus
  9. Kalau aku bayanginnya sih orang baru itu justru bawaannya tegang. Mau nyapa kawatir dianggap sksd atau menjilat, atau ga profesional. Jadi mending buktikan dgn kerja nyata dulu aja. Apalagi kalo baru biasanya lbh idealis ya soal etos kerja. Jadi ada baiknya jg kalo org lama nyapa duluan biar yg baru ngerasa nyaman. Karena kalo dia ga disapa dikira emang situasi kerjanya harus begitu. Imho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya intinya harus saling memahami kali yah

      Hapus
  10. Iya mbak attitude udah mulai banyak hilang nih. Kebanyakan mentingin diri sendiri padahal di dunia kerja kudu kompak ya.

    BalasHapus
  11. Setujulah, attitude mendukung profesionalisme kerja. Pastinya bakal banyak yang mau kerjasama dengan kita kalau attitude kita baik.

    BalasHapus
  12. Menanamkan attitude itu dari kecil menurutku. Sama membiasakan diri di lingkungan yang baik. Sekarang kayalnya gampang banget org mengumpat. Hiks

    BalasHapus
  13. Pinter menempatkan diri ini penting banget yaa, teh..
    Aku dulu kalo becandaan sama temen "Iihh...jilat bos..."

    Padahal maksudnya hanya bercanda.
    Tapi kan gak pada tempatnya yaa...

    BalasHapus
  14. Setuju banget attitude memang perlu dijaga ya, tidak hanya di dunia kerja, tetapi juga di dunia pergaulan, dll. Terutama yang baru masuk ke dunia tersebut

    BalasHapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Part Of



Get Discount At Sociolla

Part of

Part of