Keluarga Cemara, Kembali Pada Keluarga

11.35.00

Assalamualaikum, 

"Bu, nanti nonton keluarga Cemara yuk!" Ajak neng Marwah setiap kali mendengar lagunya BCL "Selamat pagi abah, selamat pagi emak mentari pagi ini berseri indah...". Neng Marwah penasaran banget sama filmnya ini, apalagi ibu juga suka cerita kalau dulu pulang sekolah ibu suka nonton serial Keluarga Cemara ini. Ada teh Euis, Ara, Agil, Emak dan Abah. Mungkin neng Marwah makin penasaran. 


Akhirnya, jumat 04 Januari 2019 saya dan suami mengajak neng Marwah buat nonton film Keluarga Cemara ini di CGV BEC. Karena takut antri ketika beli tiketnya, saya pesan tiket via Go Tix dan bayar via Go PAY aja biar simple, jadi nanti sampe bioskop ga mesti antri lagi. Jadi mau nonton pukul 15.00 kami datang pukul 14.00 jadi agak santai bisa main dulu di Game Master bentar sambil nunggu pukul 15.00 teng. 

Saya ga pernah nyangka kalau neng Marwah bakalan langsung jatuh cinta sama film Keluarga Cemara ini hanya dengan mendengar soundtracknya. Beberapa kali dia liat trailernya juga sangat antusias, oke fix berarti neng emang niat mau nonton. Saya ga mau ya maksain anak buat nonton, jadi kalau kami nonton bioskop itu karena memang kami mau, hehe. Karena jujur, saya kurang suka nonton juga sih kecuali film favorite.


Film keluarga Cemara ini jujur, saya juga menantikannya. Saya kayak pengen flashback memory gitu gaes sama kenangan masa lalu. Yap, karena kan Keluarga Cemara ini tuh tontonan saya pas kecil dulu. And here's my review about Keluarga Cemara 2019. Tenang, ga spoiler kok!

Film Keluarga Cemara 2019 


Film Keluarga Cemara 2019 ini disajikan dengan sederhana. Ada kehangatan dan kekuatan sampai mampu bikin emosi saya naik turun, jujur menyelesaikan film ini saya beberapa kali meneteskan air mata, haru, sedih dan perasaan campur aduk lainnya. Keren! Jujur, jarang banget saya mengalami perasaan emosi yang mengharu biru gitu, apa mungkin karena ini tentang keluarga kali yah jadi saya baper. Ya, saya mah memang gitu, cemen. Suka baperan kalau tentang yang ada kaitannya sama keluarga dan anak, entah mungkin karena saya sudah jadi ibu - ibu kali yah. Haha, jadi gampang terenyuh sama hal ginian.

Menonton film ini tuh saya rasa pasti semua yang nonton langsung merindukan keluarganya, ingin segera kembali pada keluarga. Apalagi untuk yang sedang berjauhan, pasti merindu berlebihan. Saya aja nonton film ini barengan suami dan anak tapi rasanya haru banget gitu. Ah kisah keluarga Cemara masih tetap sama, dalam kehangatan cinta dan kasih sayang.

Meskipun Film Keluarga Cemara tahun 2019 ini dibuat dengan nuansa kekinian namun tidak meninggalkan bagian terpenting dalam film ini sebelumnya, keluarga masih tetap kokoh dan hangat. 



Saya gak pandai menilai sebuah film, selain dari hati. Karena saya bukanlah pakar yang profesional mereview sebuah film. Namun saya merasakan hal lain dalam setiap narasi dan dialog sepanjang film, terasa sangat kuat dan mungkin saja seakan menampar - nampar, saya pun tak paham apa karena saya sudah berkeluarga jadi agak baperan. Belum lagi penataan musiknya pun ikut memainkan emosi saya ketika nonton, superb!

Selain air mata, saya pun sempat beberapa kali terkekeh geli sama kelakuannya Asri welas sebagai ceu Salmah dan Romi sahabatnya Abah, haha. Nama - nama dalam film masih sama meski berbeda karakter, untuk tanten Pressier yang diperankan Maudy juga masih ada meski beda banget karakternya, so far masih menolong lah mengingat nama - nama pemeran yang dulu.

Karakter yang memainkan pun keren, sudah ga ragu lagi kalau Nirina yang bermain kan? Ditemani Ringgo yang seakan saling mendukung akting nya dengan Nirina. Zara JKT48 dan Widuri (saya baru ngeh kalau Widuri ini anaknya widi, hehe pantesan mirip) pun meskipun terhitung baru namun menurut saya akting mereka natural dan keren. Karakternya itu seakan saling menguatkan satu sama lain gitu. 


Buat saya, film keluarga cemara ini tuh menjelaskan bahwa keluarga bisa melewati masalah apapun, keadaaan apapun asalkan selalu bersama dan percaya. 

Buat yang belum nonton, yuk ajak keluarga untuk menontonnya, kembali pada keluarga, kembali pada kerinduan dan kehangatan yang membuncah.

Saya beri nilai film Keluarga Cemara ini 10/10. 




               Wassalam,



             Tian lustiana 




You Might Also Like

28 komentar

  1. Aih... manis banget... Ringgo itu selalu pas buat peran2 lucu sekaligus bikin sedih begini... *jadi ikut mbrebes mili

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Ringgo emang keren untuk urusan akting gini, hihi.

      Hapus
  2. Wow ratingnya perfect jadi makin penasaran cz pas mba BCL nyanyi sendu gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya BCL suaranya halus, cocok nyanyi lagu sendu

      Hapus
  3. bagus filmnya, jadi mau nonton setelah baca review film ini.
    kemarin ngajakin anak-anak tapi ga mau nonton :(

    BalasHapus
  4. Saya nangis terus selama nonton hihihi...

    BalasHapus
  5. 10/10 itu bikin penasaran banget jadinya..btw pas dulu saya kok ga sempet ngikutin cerita keluarga cemara ini..saya pas lg kemana ya? Hehe

    BalasHapus
  6. Pengen nontooooon, tapi blom ada kesempatanya, euy. Takut keburu ga ada :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cus teh cepetan, lebih asyik nonton di bioskop, ajakin anak dan suami.

      Hapus
  7. Seriuuuss ratingnya perfectooo, teh?
    Duduudu~ jadi penasaran pingin nonton.

    Karena sejak Desember, iklannya uda wara-wiri mulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat saya iya, haha suka sama detail cerita dan akting sepanjang film.

      Hapus
  8. Wah jadi pengen nonton nih... hehe.

    BalasHapus
  9. Temen-temenku ngerekomendasiin pisan nonton ini teh, keren banget katanya sampai yang cowok-cowok pada nonton aja mewek. Duh mau nonton ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sedih dan haru nyanpur gitu jadi air mata langsung rebas

      Hapus
  10. wah kayaknya bagus ya teh sekaligus nostalgia.
    tp belum sempat ke bioskop nih... huuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu buruan nanti keburu turun filmnya hehe

      Hapus
  11. Jadi pengen nonton, anakku yg umur 3,5 tahun sampai hapal soundtrack ini. Berkali-kali diajak suami tapi belum bisa ke bioskop soalnya gak ada yg nungguin orok hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya susah kalau masih ada orok ya heheh

      Hapus
  12. Aku nunggu-nungu Tante Pressier muncul dan ternyata cuma muncul bentaran aja. Kurang jueds menurutku Maudy jadi tante, tapi karena maennya bentaran aja sih ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bentar banget mainnya, beda sama karakter tanten Pressier dulu ya jutek banget yah

      Hapus
  13. Penasaran banget sama film ini. Baca ulasannya bagus semua. Tampaknya memang filmnya sekeren itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYa memang keren teh film ini, mengajak kita semua untuk selalu kembali pada keluarga

      Hapus
  14. Aku mau nonton ini, Teh. Selasa depan paling.

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Blog Archive