Perempuan Itu Harus Mandiri

Assalamualaikum, 

"perempuan itu harus mandiri, mandiri dalam segala hal" 

Obrolan grup kami pagi ini. 

Chat grup temen - temen itu selalu random, berbagai hal dan problem dibahas bersama. Solid, saya suka.

Bahkan ketika ada teman yang curhat seputar rumah tangganya, tentang perselingkuhan suaminya dan dia sekarang bingung karena tidak mampu menghasilkan uang sendiri. Disitu saya merasakan bahwa perempuan itu harus mandiri secara finansial juga, ga melulu tergantung sama suami, ga melulu tergantung sama orang lain. Karena apa yang tidak kita tidak harapkan bisa saja terjadi, ya kan? 

Perempuan yang memilih sebagai ibu rumah tangga itu sungguh mulia, saya suka salut sama perempuan seperti ini. Melepaskan pekerjaan demi keluarga. Mengerjakan pekerjaan yang engga pernah beres, kerja di kantor sih ada beresnya. Tapi beneran kalau kerjaan rumah itu ga pernah ada beresnya, saya ngerasain kalau pas libur kerja, huhuh. Makanya saya acungin empat jempol buat full time mom, you're the best

Oke back to perempuan yang harus mandiri dalam segala hal, terutama dalam bahasan saya kali ini tuh mandiri dalam finansial. Meskipun ibu rumah tangga yang diberikan kecukupan materi oleh suami, ga ada salahnya kan kalau kreatif. Kreatif menghasilkan uang meskipun di rumah, ya kan? Toh memang banyak kan para ibu rumah tangga yang mampu menghasilkan uang? Reseller MarwahStyle aja banyak kok yang ibu - ibu rumah tangga saja, dan omzet mereka lumayan bo, hehe. Apalagi ya zaman sekarang itu gadget dan internet bisa banget menjadi ladang untuk memancing penghasilan.

Menurut saya nih, ibu rumah tangga yang mandiri secara finansial bukan harus ngantor, namun mereka yang pandai mengelola waktu untuk hal yang produktif. Ya kan ga selamanya riweh sama urusan kerjaan, adalah waktu senggangnya.

Memang kenapa sih perempuan itu harus mandiri secara finansial?

Oke, baca nih ada beberapa alasan yang sudah saya telaah (ciyeh telaah bahasa), saya pelajari maksudnya, hihih. Alasan  - alasan yang mengharuskan perempuan itu mandiri secara finansial.

Memanfaatkan waktu
Kebanyakn reseller MarwahStyle itu daftar jadi reseller buat ngisi waktu, gitu katanya. Manfaatin waktu dapet duit. Jadi kalau anak - anak nya sekolah, mereka suka ke warehouse nya MarwahStyle buat ambil barang. Jadi emang iya sih, memanfaatkan waktu dengan hal yang produktif dan menghasilkan, kenapa tidak. Apalagi kan zaman sekarang ada gadget dan internet yang bisa dimanfaatkan, betul? 

Kalau mau beli apa - apa bisa beli sendiri 
Beda rasanya beli barang atau beliin mainan anak dari hasil uang sendiri, bukan uang suami. Ada rasa bangga tersendiri gitu dalam hati, ada yang pernah merasakan ini? Beda kan ya rasanya. Membeli sesuatu tanpa minta suami itu kan bikin bahagia.


Antisipasi jika berpisah dengan suami
Semua juga berharap rumah tangga langgeng, abadi selamanya sampai akhir hayat, ye kan bu ibu? Ga ada yang mau perpisahan dalam rumah tangga. Ya namanya juga manusia, keinginan kadang tak sesuai dengan kenyataan, jika takdir bilang harus berpisah, mau apa? Kalau misalnya (amit - amit) pasangan meninggal dunia, gimana? Dengan menjadi perempuan yang mandiri secara finansial, seenggaknya kita masih bisa melanjutkan hidup meski tanpa sandaran lagi, ea ea. Anak masih bisa kita biayai kan, tapi mudah - mudahan sih rumah tangga kita selalu bahagia dan sakinah mawadah warahmah yaa, aamiin.

Dan masih banyak alasan lainnya, kenapa perempuan itu harus mandiri secara finansial. Misalnya mau kasi orang tua, adik atau saudara juga kan bebas kalau uang sendiri mah, ya kan?


Menurut temen - temen gimana nih, bener ga sih perempuan itu harus mandiri secara finansial? sharing yuk!



Wassalam,


Tian lustiana 



32 komentar:

  1. Kalau aku sih bener banget, Mbak. Kalau punya uang sendiri itu mau beli apa-apa gak merasa bersalah. Beda kalau pakai uang Suami, merasa gak enak kalau tiba-tiba habis, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan, lebih enak belanja ya hehehe

      Hapus
  2. Benar banget, mba. Saya juga banyak menyaksikan kisah perempuan yang terseok-seok ketika berpisah dengan suami baik karena cerai atau maut. Makanya penting bagi kita punya skill yang menghasilkan agar mandiri secara finansial.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya perempuan juga harus mengasah skill meskipun menjadi ibu rumah tangga yah mbak, zaman now teknologi bisa dimanfaatin kan.

      Hapus
  3. Bener Teh, buat ngisi waktu. Soalnya aku suka bosenan kalau cuma ngerjain kerjaan domestik aja. Butuh penyegaran dengan bekerja, walau tidak harus ngantor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya meski ga melulu ngantor yang penting produktif

      Hapus
  4. pastinya seneng banget suaminya :)
    apalagi mandiri, pinter, baik hati dan tidak sombong,
    kalaupun maut memisahkan kehidupan di dunia, ntar dilanjutkan di surga-Nya

    BalasHapus
  5. Setuju, karena hidup mah up and down. Jadi inget salah satu temen yang tau suaminya selingkuh tapi nggak berani cerai karena dia full time mom dan takut nggak ada lagi penghasilan. Gemes akutu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu akupun suka gemes sama yang kayak gitu, udah diselingkuhin tapi bingung mau pisah juga masalah rezeki, padahal rezeki mah Allah subhanahuwata'ala yang atur yess bukan suaminya, suaminya hanyalah perantara.

      Hapus
  6. Setuju teh makanya aku masi kerja, ini itu juga ga pengen cuman gantungin hidup ke org lain apalagi sampe minta ke ortu duh ga banget krn masi ada org dekat aku yg idealisme tinggi hrs jd ibu RT tp ga mau usaha apa2 srimulat banget kan?giliran susah minta ke ortu pdhl dah nikah n punya anak. Mau jd IrT mau kerja yg ptg pny skill n kemauan untuk bisa pny penghasilan sendiri drpd minta2 gitu *kok ngegass banget nih komen wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya itulah alasan saya pun masih kerja, biar bisa punya penghasilan sendiri ga susahin orang lain hehehe, ibu bekerja juga tetep sayang keluarga yaaa kita.

      Hapus
  7. Saya setuju teh makanya saya minta transferan buat tabungan saya dan cash untuk sehari-hari😗 klo saya ga mau ngomongin yg ga dipengenin sih, bagus banget Marwah Style bantu ibu2 bisnis nih semoga sukses selalu ya❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah bisa membantu ibu2 bisnis dari rumah heheh.

      Hapus
  8. Bener banget,Tian. Aku merasakan sekali perbedaan sebelum dan sesudah punya penghasilan sendiri .mau mau beli apa2 tuh kayaknya enak aja kalau pake duit sendiri. 😁 Ya walopun masih ngarep dikasih sama suami😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha gapapa sih ngarep dikasi suami, emang kewajiban suami mengasihi isteri hihih, tapi emang beda aja rasanya punya penghasilan sendiri ya teh, bebas lah mau jajan apa juga terserah guwwwwe wkwkw

      Hapus
  9. Setuju... harus mandiri

    BalasHapus
  10. Setuju. Perempuan harus mandiri. Dulu pas sebelum nikah udah diwanti wanti sama seorang teteh. Tapi pas udah nikah, malah jadi pengen resign kantor. Skrg pengen coba punya usaha sendiri. Jatohnya happy kalau perempuan mandiri itu, lebih dihargai sama orang orang dan keluarga 🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget kan, ada kebanggaan tersendiri.

      Hapus
  11. hanyut banget sama ceritanya, setuju mommy2 jaman now harus kreatif dan mandiri secara finansial amit2 ya bisi ada hal yang tidak terduga di depannya kan bahaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harus siap - siap karena semua ga seindah yang diinginkan,

      Hapus
  12. Setuju, Teh. Selagi dibiayai suami juga bisa sekalian bantu dikit2 scr finansial utk kebutuhan atau buat tabungan masa depan.
    Dan kalau udh bisa produktif dari rumah, ketika terjadi sesuatu yg tdk diinginkan seperti yg Teteh bahas, nggak terlalu panik or hopeless. Lbh cpt bisa move on ngelanjutin hidup

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener kan, produktif is a must

      Hapus
  13. Setuju pake banget... kagum sama Teh TIan mah udah kerja aktif ngeblog masih bisnis juga... kebayang deh uangnya banyaak..hihihi.. (aamiin ya teh...)

    BalasHapus
  14. perempuan mandiri juga enggak gampang stres karena ada kesibukan di luar kerjaan domestik

    BalasHapus
  15. Setuju mbk, perempuan mmg kudu mandiri, jd meskipun jd irt, menurutq, tetep harus nggali skill yg nantinya bisa dimanfaatkan utk mengumpulkan pundi pundi atau berbagi ilmu ke perempuan lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul sekali, smoga makin produktif makin menambah kebahagiaan dunia dan akhirat, aamiin.

      Hapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.