Jalan - Jalan di Kuala Lumpur, Hari Kedua - Diary Pink Tian

Friday, February 9, 2018

Jalan - Jalan di Kuala Lumpur, Hari Kedua

Assalamualaikum, 

Jalan - jalan di Kuala Lumpur itu bikin rindu, meski lelah. Berjalan kaki, menyusuri stasiun dan mall, peluh dan lelah sudah menjadi satu namun bahagia. Ah, seandainya saja Marwah turut serta, pasti akan lebih terasa kebahagiaan ini.



Saya jarang sekali jalan - jalan, jangankan keluar negeri, dalam kota aja jarang. Malahan saya gak pernah deh kepikiran bisa jalan - jalan keluar negeri. Niat saya keluar negeri cuman pengen umroh atau naik haji jika mampu saja ke Mekkah & Madinah, belum pernah deh saya kepikiran keluar negeri lain, apalagi hanya untuk jalan - jalan. 

Beruntung sekali, suami menyuruh saya ikut serta dengan teman - teman untuk ke Kuala Lumpur, padahal awalnya saya hanya cerita ke suami bahwa teman - teman mau pada liburan ke KL, dan saya hanya mau nitip freeman dan st ives saja. Suami malah nyuruh saya ikut dan beli tiket, hmmm saya sempat mikir lantas siapa yang akan menyiapkan keperluan Marwah sekolah hari senin? Suami senyum dan bilang " saya aja, tenang saja. Kamu sana liburan dulu sama temen - temen, kan kamu juga butuh liburan, butuh temen - temen"

Oh, yaa Rabb bagaimana saya harus berterimakasih, terimakasih sudah memberikan suami terbaik, suami pengertian untuk saya. Alhamdulillah! 


Makasih juga buat Marwah yang udah mau kasi izin ibunya jalan - jalan, insya allah nanti ibu pasti akan ajak neng jalan - jalan ke Kuala Lumpur lagi ya nak, liat orang India. Beli ladoo, beli gengge lagi, pasti kamu senang. 

Ya, semua pikiran merasa sedih karena Marwah gak ikut serta itu hadir pada hari kedua saya di Kuala Lumpur, kok rasanya saya tega ya gak bawa anak. Padahal ya, di Bandung anak saya lagi happy sama neneknya (mamah saya) jalan - jalan ke pasar Baru, makan steak dan jajan, mungkin saya yang terlalu baper jadi malah sedih. 

Hari kedua di Kuala Lumpur, ...

"Besok ke Batu Caves, pagi - pagi ya biar bisa ke tempat lainnya juga". Mega mengingatkan bahwa waktu terbaik ke Batu Caves enaknya emang pagi hari, biar masih fresh dan udaranya juga masih oke, terus biar kita bisa jalan - jalan ke banyak tempat.

Saya dan Uci bangun pagi sekali, sekitaran jam 05.00 kami sudah bangun, malahan saya langsung ngeloyor ke toilet, mandi. Kalau di Indonesia itu baru jam 04.00 loh, ckckck niat banget ya kita.



Setelah rapi, kami semua bersiap. Kami pun meluncur kembali dengan berjalan kaki ke Stasiun Imbi (stesen Imbi) untuk naik Monorail menuju ke KL sentral, tiket seharga 3,1 RM. Di KL Sentral sarapan dulu deh biar gak panik dan gak lieur. Kemudian kami pun melanjutkan naik KTM langsung ke Batu Caves, tiket KTM nya 5RM itu udah pulang pergi. 

Ketika sampai Batu Caves, wah ramai sekali. Banyak sekali orang disana, padahal kata Mega dan Lia biasanya disana sepi loh. Kemudian Su memberi tahu bahwa sekarang itu di Batu Caves sedang ada perayaan keagamaan, Thaipusam namanya. 


Untuk perayaan Thaipusam ini nanti bakalan saya share deh dipostingan berbeda, lengkap apa itu Thaipusam, wait ya gengs! 

Naik tangga di Batu Caves

Oiya, di Batu Caves ini ada patung yang kokoh berdiri, patung dewa murugan. Di belakang patung ini ada anak tangga yang harus dilalui jika ingin sampai ke gua atas, sebanyak kurang lebih 272 anak tangga. Saya, Citra dan Fitri dengan percaya diri ingin naik ke atas. Mungkin baru puluhan anak tangga saya tapaki, ketika saya melihat kebelakang, masya Allah itu kenapa tinggi sekali. Seketika lutut saya mendadak tremor, saya lemas. Tanpa pikir panjang, saya minta ijin ke Citra dan Fitri untuk kembali turun, saya tidak sanggup lagi jika harus meneruskan naik ke atas, saya bisa - bisa jatuh deh, haha. Saya pun langsung lawan arus turun kebawah, ya saya lawan arus karena tangga itu hanya untuk arah naik ke atas, bodo amat deh yang penting saya bisa turun lagi kebawah, itu saja. 


Kadang saya suka pengen senyum sendiri ketika saya buru - buru turun "melawan arus" sendirian, haha mungkin mereka bisa memahami saya yang mukanya sudah pucat karena takut, ya saya benar - benar takut sama ketinggian. 

Sesampainya di bawah, saya lega. Legaa sekali. Biarin deh saya nungguin mereka dibawah saja, daripada saya ke atas terus malah nyusahin mereka nantinya. Untung saja Mega, Vivi dan suaminya juga Su tidak ke atas, jadi dibawah saya masih bisa bersama mereka, jajan minuman dingin, mantabs. 

Cemen banget ya saya ga berani naik ke atas? haha! 

Setelah puas dengan keindahan Batu Caves, saya pun sudah beli Ladoo buat Marwah dan gengge ( gelang kaki) untuk Marwah, Marwah pasti senang nih dibeliin oleh - oleh dari Batu Caves ini. 

Menuju Mesjid Negara (National Mosque) 

Setelah merasa puas menikmati suasana Batu Caves, kami pun langsung kembali ke stasium KTM Batu Caves dan menuju ke stasiun Kuala Lumpur. 


Sesampainya di stasiun Kuala Lumpur kami berjalan sekitar 800M, menyusuri jembatan penyebarangan gitu, hmm ini semacam masuk ke gua - gua gitu didalam tanah, khusus untuk berjalan kaki. Jadi ga seliweran dengan kendaraan, teduh dan gak panas. Hanya sesekali saja melewati jalan yang menurut saya sih spooky,hiiih. Karena kami jalan kaki banyakan, jadi ga terasa capeknya, meski kadang saya suka ngeluh capek haha. 





Sampai di Mesjid Negara kami pun langsung berswafoto, buat kenang - kenangan. Memasuki Mesjid negara ini tidak boleh mengumbar aurat, jadi untuk yang berpakaian minim ada peminjaman jubah gitu yang warnanya ungu. 


Selesai eksplor masjid negara, saya langsung istirahat, dan waktunya sholat dzuhur, kebetulan saya sedang berhalangan sholat jadi nunggu aja sambil ngemil es kitkat, enak loh. 

Menuju Merdeka Square, dataran merdeka 

Dari masjid negara kami sebenernya bisa jalan sih ke dataran merdeka, tapi karena sudah lelah, letih dan lesu jadilah naik GO KL, gratisan kan lumayan yah. Deket banget bo, baru duduk aja udah turun lagi. 


Sesampainya di Dataran Merdeka, langsung deh saya dan yang lainnya antri untuk foto di i Love KL. Dan kemudian masuk ke KL City Gallery, terus ke sekitaran dataran merdeka, Sultan Abdul Samad dan juga sekitaran Mesjid Jamek tapi gak masuk kedalam nya sih, udah capek dan udah pengen buru - buru belanja oleh - oleh ke Pasar Seni, haha. 




Central Market

Inilah yang ditunggu - tunggu, belanjaaaaa. 

Saya, Uci dan Lia bersatu memasuki kedai demi kedai untuk mendapatkan harga terbaik, haha. Dan kami berpisah dengan yang lainnya. Saya belanja ini dan itu, mulai dari milo cube sampai makanan lain pun dibeli. Milo cubenya murah - murah, jauh banget harganya sama jastip ( ya eyalah cuy).


Setelah wareg belanja, saya lelah, teman - teman lelah dan kami pun lapar. Makan di kopitiam kalau gak salah, saya pesan nasgor pedas sekali. Dan lumayan pedas plus enak. Setelah perut selesai kami isi bensinnya, shopping pun kembali dimulai. Haha, namanya juga perempuan cuy, sukanya shopping. 

Setelah shopping sampe mual, dan bosan kami pun kemudian kembali ke hotel, eits tunggu dulu yang kembali ke hotel hanya Mega dan adik - adiknya, sementara saya, Hera, lia dan Uci melanjutkan perjalanan kami, shopping kembali ke Bukit Bintang. 

Bukit Bintang, 

Kami belanja Vincci sampe kalap, iya beneran. Beli jam tangan saja sampe banyak banget, terus kami semua mendapatkan hadiah tas untuk setiap pembelanjaan senilai 200RM. Tas, jam tangan semua sudah ada dalam tangan kami, hati bahagia meski kaki pegalnya minta ampun. 

Berjalan kaki dari dari stasiun Bukit Bintang ke stasiun Imbi dan beredar kembali di Berjaya TimeSquare, masuk dari satu Watson ke Watson lain demi mencari St Ives green tea, yang memang susah didapatkan, katanya sih tak ada stok. 

Kembali ke Hotel dengan perasaan senang dan capek, bersatu padu menjadi satu. Kami pun ngobrol haha hihi sampai larut malam, haha. Banyak kisah yang kami ceritakan, dan malam ini saya mandi, saya mandi, Hera pun tidur nyenyak.

Hari ketiga, sekaligus hari terakhir kami di Kuala Lumpur lebih seru lagi looh, tunggu saja ceritanya yaaa. 



Wassalam,


Tian Lustiana 









38 comments:

  1. Seru banget sih jalan2 hari kedua.
    Ditunggu cerita jalan2 hari ketiganya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank Megooool, my guide muaaach.

      Delete
  2. Teh, saya kalo ama suami ke Borma atau kencan suka mikirin anak padahal dia anteng heheu pengen deh suatu saat jalan bareng ama sahabat kayak gt✊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya kencan deket mah suka keingetan, coba deh kencan jauh wkwkwkw

      Delete
  3. Seru banget acara jalan-jalannya, apalagi di Kuala Lumpur ^^ Aku pingin ke sana :(

    ReplyDelete
  4. Enak banget bisa jalan-jalan ke Kuala lumpur, seru yaa ^^

    ReplyDelete
  5. Uwwwwaku mesti nunggu cerita selanjutnya nih.. Btw temnku juga ada yg takut ketinggian, dia ke mall lantai dua aja tangannya udah panas dingin kak.. Emg kl pobia nggak bisa diajak kompromi ya, hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soon ya, haha makasih sudah baca. Bener pobia gak bisa kompromi

      Delete
  6. Jalan2 ama temen itu memang asyiik bgt ya.. Makanya aku rutin traveling bareng temenku setahun sekali mba. Walopun traveling bareng suami nomor 1 serunya, tp terkadang ada hal2 yg memang lbh asyik dilakuin ama sahabat :). Kangen ih ama KL. Bulan depan aku mau ksana lagi ama suami. Mau cobain makan dinner in the sky di bukit bintang, yg digantung pake crane 50 meter di atas itu mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya insya allah kalau ada rezeki saya juga pengen jadwalin travelling bareng sahabat setahun sekali, hehe. Duh ngeri ngeri sedep ya dinner digantung crane gitu

      Delete
  7. Ditunggu part 3 nya..

    ReplyDelete
  8. Kapan ya Ima bisa ke Kuala Lumpur, kayanya bersih dan asik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo teh kita kesana, soon. Iya bersih dan bikin betah disana

      Delete
  9. Asik sekali. Waktu otu pernah diajak ke Malaysia. Tapi kaya ih emang disana ada apa sih. Jadinya gamau. Padahal banyak tempat wisata juga ternyata yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malaysia asik buat tempat jalan - jalan

      Delete
  10. Teh dapet St. Ives di KL brpan? Aku dapet kmrn di SG yang gede 3.8 SGD terus yang bahagianya dapet di Watsons 5 SGD 3 BIJIK! Hahahaha

    Ini komennya apa banget deh mau bandingin harga doang 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku dpt berapa ya lupa, 65 apa 70 an gitu lupa wkwkwkwm wih lebih murah di Singapur ya Nes

      Delete
  11. Mesjid negaranya megah pisaaannn.. kapan ajak aku ke KL ? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. embeer, megaaaah. yuk kita kesana

      Delete
  12. Seruu pisan yaa,kalo jalan2 sendiri teh berasa pura2 ga inget anak, padahal mah dalam hati duuh kerasa..
    Kalo aku sok janji ke diri sendiri, ke setiap tempat yang dikunjungi, pasti besok2nya suka ngajak anak, insyaallah pengen ke sini juga bawa Olive, semoga waktu dan kesempatan plus kantong bersahabat n klop hahaaa

    ReplyDelete
  13. seru banget deh teh, semoga ada ya kesempatan kesana bareng2

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, next kita jadwalin ke KL yuuk bareng bloggerBDG kan seru

      Delete
  14. Naha gak buka jasa titip euy? Lumayan yeuh saya mau nitip freeman kalo tau tian ke sana mah XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ga kepikiran haha padahal lumayan yaaa wwkwk tahun hareup lah buka jastip

      Delete
  15. Iya ya teh klo uda emak2 kemana2 mikirin anak. Padahal anak enjoy aja ditinggalin hehe... emg sih kdg nangis. Katanya sih emg terkadang kita hrus bikin jarak sama suami dn anak mgkn slahsatunya dg jalan2 gini. Jd saat jauh itu saling bs merasakan betapa berharganya kehadiran masing2...

    ReplyDelete
  16. Ku sama kaya Umi...
    Menunggu part 3 nyaa..

    Seru banget baca diary teteh jalan-jalan bareng sahabats tercinta..
    Awww~~
    Ku juga ingiiin...

    ReplyDelete
  17. Salfok sama Vincci aih tau gitu nitip ke teh Tian :/ jadi geregetan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya ya saya lupa ga buka jastip

      Delete
  18. Aaah seru. Jadi pengen jalan-jalan ke Malaysia juga. Beruntung banget ya, pas maen ke Batu Caves pasada acara. Aku lebih suka liburan yang pas lagi banyak orang,tapi ga padat gitu. Soalnya kalo sepi malah kayak ga lagi liburan. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jangan terlalu padat, riweh mun padat mah haha

      Delete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.