Baca Review Saya Fahri, Saya Mohon

13.59.00

Assalamualaikum,

Alhamdulillah sudah tahun 2018 lagi. Semoga resolusi 2018 ini terealisasi dengan sempurna ya gengs. Sebagai penutup akhir tahun 2017, saya menjadi saksi kisah cintanya Fahri Bin Abdillah. Nonton ayat – ayat cinta 2 bikin saya baper sebaper – bapernya apalagi nontonnya sama aa Fedi Nuril KW yang membuat kadar kebaperan makin meningkat drastis, makasih yaa suamiku tersayang yang sudah mau nemenin nonton meski dia ga pernah suka nonton film yang genre nya seperti AAC2 ini, tapi buat nyenengin hati isterinya mau juga nonton, I love you so much.



Sebelum nonton saya sempat baca artikel yang hampir spoiler abis itu dan beberapa review yang bilang Ayat – ayat cinta 2 ini gak bagus. Hmm seriously?

Mata sembab karena ikut merasakan sakitnya hati Aisha 
Dengan baca review yang spoiler abis itu saya tetap ingin menonton, demi apa coba? Demi liat FEDI NURIL dan DEWI SANDRA, itu aja alasannya. Sumpeh loooh!  


Biasanya sebelum nonton filmnya, saya pasti sudah melahap sampai selesai novelnya. Ya seperti ayat – ayat cinta  1 dulu, setelah dirasa novelnya oke barulah saya meyakinkan hati untuk menonton filmnya. Dan pada ayat – ayat cinta 2 ini, saya belum baca novelnya tapi sudah menonton filmnya. Dan setelah nonton filmnya saya masih akan baca novelnya, noted ya gengs. Nanti setelah selesai baca nya saya bakalan review deh, janji.
Untuk review filmnya ini ala kadarnya ya gengs, karena jujur saya ga biasa review film hehe, karena saya kurang suka nonton juga sih. Semoga 2018 ini saya jadi suka nonton film ya, aamiin jadi biar terbiasa review film.

And here’s my review about Ayat – Ayat Cinta 2

Tentang Fahri yang “katanya” terlalu sempurna
Diawali dengan Fahri yang sholat depan kelas itu kan jadi perdebatan sengit ya gengs, ada yang bilang ga banget dan bla – bla gitu lah. 


Menurut saya sih Fahri sholat depan kelas itu mungkin waktu sholat udah mepet banget gengs dan kalau Fahri ke mushola mungkin akan terlambat sholat dan terlambat juga ngajar, secara doi kan baru sebagai dosen pengganti pada saat itu. Hemat waktu kali yah dan berusaha biar gak korupsi waktu.


Perubahan Fahri keliatan banget, yang pertama sih dari rambut, wkwk. Dulu rambut Fahri nya masih lebat dan sekarang rambut Fahri udah agak tipis, ya mungkin faktor usia kali yah. Fahri yang sekarang tajir melintir (katanya sih hartanya Aisha), selain tajir melintir Fahri juga dermawan tanpa batas dan ramah kebangetan. Baiknya banget, banyak yang bilang Fahri menyerupai malaikat, gitu katanya. Fahri katanya bukan manusia, terlalu sempurna. Kalau Fahri dermawan itu mah wajar lah, itung – itung Fahri zakat harta kali.

Siapa bilang Fahri terlalu sempurna? Hayoooh siapa yang bilang?
In my humble opinion sih ya, Fahri ada kekurangannya. Dia ga peka sama isteri, duh. Masa iya sih isterinya lama serumah tapi masih ga peka. Bukannya dari dulu Aisha pake cadar, Ri? Masa sih ga kenal? Terus ga kenal juga suara isterinya? Ah Fahri apa yang kamu lakukan sama Aisha itu, JAHAT!!!
Jadi masih bilang Fahri manusia yang terlalu sempurna???

Bahasa yang digunakan
Review spoiler yang saya baca bilang kalau bahasa yang digunakan ga mendukung, karena masa iya bule ngemengnya bahasa Indonesia. Ya eyalah cuy namanya juga film. Anggap aja deh mereka itu lagi berdialog bahasa negaranya aja, gitu aja rempong. Kalau buat saya sih ini ga ganggu, biasa aja. Mungkin kebanyakan pakai bahasa Indonesia itu karena kan ga semua pinter bahasa inggris (termasuk saya) , jadi kan kalau pakai bahasa Indonesia kentara banget wah ini film Indonesia, gitu cuy. Kadang drama Negara lain pun gitu loh, ada orang asing tapi tetep aja ngomongnya pakai bahasa negaranya.

Usaha Fahri mencari Aisha
Disini gak jelas banget gimana gigihnya Fahri mencari Aisha ke Palestine, penonton tau hanya dari cerita Fahri ke Misbah aja bahwa Fahri sudah mencari namun gagal karena serangan Gaza, gitu aja. Gak diceritain banyak sih bagaimana usaha Fahri mencari sang isteri. Atau mungkin Fahri sudah lelah mencari Aisha? Entahlah.  

Sepertinya film Ayat – ayat cinta ini akan semakin seru jika diceritakan detail usaha Fahri dalam mencari isterinya. Hanya diceritakan saja bahwa Fahri selalu mendoakan Aisha dalam setiap sujudnya, itu juga sudah memperlihatkan besarnya cinta Fahri kali yah. Cuman ya namanya juga manusia, suka pengen lebih hehe.

Saya menjadi saksi cinta Fahri,
Well, ternyata menaklukkan hati Fahri mah gampang, gorengin aja tempe mendoan. Haha. Enggak deng. Meski akhirnya Fahri menikah dengan Hulya karena beberapa pertimbangan dan salah satu diantara sekian pertimbangannya mungkin karena sudah lama kesepian, jadi ya wajar pengen nikah lagi. Dengan harapan lain, punya anak. Mungkin itu juga, ini mah hanya analisa saya saja sebagai penonton. Jujur, ketika Fahri menikah Hulya dan Aisha berlari karena ga nahan haru dan sedih menahan air mata, saya pun demikian. Ingin rasanya saya juga lari dan ngejar Aisha untuk menenangkannya, hohohoh tapi itu cuman film Tian, jadi nikmati saja. Ah wae, saya boro – boro bisa menikmati, yang ada saya nangis juga, serasa saya yang menjadi Aisha, nangis sesegukan. Sedih jenderal perih rasanya.

Dulu waktu Ayat – ayat cinta 1 juga ketika Fahri ijab Kabul sama Maria dan Aisha berlari (lagi) dan menangis, saya juga ikut menangis. Duh cemen amat yah. Tapi atuhlah say amah hanya kasian dan ikut merasakan penderitaannya Aisha. Depan mata cuy suaminya nikah lagi, hellloooo gimana kagak koyak tuh hati dan perasaan Aisha. Terus oma Catarina juga bukannya nenangin Aisha, panan dia tau itu Aisha ya. Suka aneh emang kalau film bikin gemes – gemes gimana gitu. Penonton suka merasa lebih pintar dari sutradara sih kalau nonton jadi wajar aja banyak opini ini dan itu, hehehe.


Selain Fahri, Aisha dan Hulya
Kocaknya Misbah dan Hulusi ikut meramaikan. Katanya sih Hulusi yang katanya mantan preman Turki itu ga pas diperankan oleh Pandji karena mukanya Indonesia pisan, buat saya sih ga masalah. oma Catarina juga mukanya Indonesia abis, ya gak masalah lah. Jason dan Keira yang katanya anak bule, mukanya juga blasteran, ini juga gak jadi masalah buat saya. Asik - asik aja, karena tujuan utama saya liat Fahri. 


So far saya suka sama akting para aktris dan aktor Indonesia dalam film AAC2 ini, keren semua. Apalagi aa Fedi Nuril yang tampan rupawan mempesona dan keren sekali itu, aaah juara deh. Dewi Sandra juga keren banget. 



Yang saya tidak suka itu ending cerita, kenapa coba Aisha harus face off mukanya Hulya? Kalau alasannya biar Umar ga lupa sama ibu kandungnya, ya kali anak bayi udah ngeh sama muka ibu kandung. Padahal Aisha operasi plastik aja ya jangan pake mukanya Hulya, duh kan jadi Fahri serasa masih bersama Hulya, sakit hati lagi deh Aisha nya. Sabar yaa Aisha. Kenapaaa? Jelaskan padaku Fahri kenapa kamu tidak melarang Aisha face off mukanya Hulya, jelaskan Fahri aku mohon! 

Padahal Hulya kan udah meninggal, kalau mukanya Aisha jadi muka Hulya itu artinya Hulya akan masih tetap hidup dengan Fahri meski raganya Aisha, ah ga terima nih saya. Maria dan Hulya meninggal, mereka isteri keduanya Fahri yah? Berarti jangan nikah lagi ya Ri, kasian mereka nanti meninggal lagi hehhe. Tetaplah bersama Aisha dan Umar, hidup bahagia dan saling menjaga. 

Oiya, soundtrack Ayat - Ayat Cinta nya juga easy listening, apalagi menggandeng penyanyi papan atas semua. 

Jika seandainya ada Ayat - Ayat cinta 3, saya akan masih setia menontonmu Fahri, aku janji!!!!



Jadi, tolong baca review aku ini Fahri, Aku mohon!!!! 




Wassalam,

Tian Lustiana 
( Yang selalu ikut menangis jika Aisha menangis) 




You Might Also Like

46 komentar

  1. Setelah baca beberapa review neh film, akhirnya tau juga babang satu ini nikahin siapa...bagus review nya mbak...thanks for sharing

    BalasHapus
  2. Senang bisa baca reviewnya mba Tian. Jadi si Fahri nggak sempurna juga yak. TFS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Fahri masih manusia biasa kok wkwkwkw,

      Hapus
  3. Banyak yang review film ini dan aku jadi punya sudut pandang yang berbeda. Bagi saya, film ini patut diapresiasi karena mempopulerkan nilai islam dalam keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul sekali, banyak nilai - nilai islami dan nasionalis yang patut ditiru dalam kehidupan nyata

      Hapus
  4. Hal yg paling aku heran dalam film ini yaitu , kenapa si babang fahri ngga bisa ngenalin istri sendiri. Heran aku heran.
    Btw nice review mbak :)


    Salam kenal
    Diah
    www.diahestika.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang Fahri kurang peka wkwkwkw.


      Makasih mbak salam kenal kembali

      Hapus
  5. Duh judulnya, inget zaman sma baca novel n nonton di Bip nangis juga haha sekarang belum baca n nonton lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah dan yang kedua ini juga bakalan bikin nangis baper lagi wkwkkww

      Hapus
  6. Saya ngga nonton filmnya, tapi udah lama punya novelnya. Dan itupun ngga selesai bacanya karena di tengah2 udah ketebak kalo Sabina itu sama dengan Aisha. Tapi masih pengen nonton filmnya sih. Pengen ikutan nangis kayak Tian .. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah pengen baca novelnya hehehe, mari menangis bersama teh!

      Hapus
  7. Katanya sih di novel, suara Sabina itu rusak pita suaranya, Mbak. Jadi suaranya berubah gitu. Kalau di film enggak ya. Masih merdu ala Dewi Sandra suaranya. Hehehe... Saya juga menikmati film ini walau tidak sampai menangis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di film sih suara Sabina masih bagus, sebenernya kalau dibuat suara Sabina rusak di film lebih bagus, ya jadi Fahri ga disalahin banget kl ga kenal suaranya wkwkwkw

      Hapus
  8. Jadi ini toh ceritanya, nggak dibaca penasaran, dibaca ntar pas liat film nya jadi kurang greget.

    Anw, saya penggemar novel-novel islami, apalagi latar cerita timur tengah, this one is one of them...thx for sharing mbk 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihih saya beberapa kali baca review yang spoiler abis loh, tapi pas nonton filmnya biasa aja, punya penilaian sendiri tentang filmnya, sudut pandang setiap orang kan berbeda .

      Hapus
  9. aku fokus sama model rambut fahri aku suka model rambut pas AAC 1 wkwkwk cute pisan ai kamu bang Fedi hahaha *elus2 perut beh gantengna nular ka utun*

    aku belum baca dan belum nontn nungguin novelnya diskon heula teh wkwkwk *emak kudu hemat ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuuus nonton aja dl filmnya nanti baru beli novel diskon wkwkwk

      Hapus
  10. berharap sih ada aya2 cinta 3, bercerita ttg keluarga fahri yg sudah punya anak hehe...
    saya mulai nangis ketika granny catarina tahu bahwa sabina adalah aisha.
    walaupun sepertinya ada beberapa bagian yg kayaknya 'bolong' tapi menurut saya, kesemuanya OKE. Love it :) kalau kata suami saya, twist2 nya keren :)

    BalasHapus
  11. Kalo aku review ttg film ya jelek kagak, bagus juga gak. Yagitu deh. Tapi ya emang Fahri itu its too perfect buatku walaupun emang ada istrinya di rumah itu. Tapi ga ada sih org yg mau bayarin rumah tetangganya sampai full gitu. Kalopun ada jg itung2an :)))
    Terlepas dia emang ingin nikah lagi itu sama Hulya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus dibiasakan kali ya review film hahaha

      Hapus
  12. wah...reviewnya mantap. kemarin baru baca di berita ttg 8 kejanggalan aac2. tp it's okelah setelah baca review teteh, namanya jg film😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya itulah namanya juga film ya ga senyata kehidupan

      Hapus
  13. Pro kontra pasti ada yaa, jd diambil positifnya aja. Trus.. Iyalah, jangan nikah lagi. Cukup, Fahri. Hihihi....

    BalasHapus
  14. Agak kesel baca review sebelumnya yang jelek jelekin AAC 2. Tapi setelah baca ini, berasa lupa dan ngga baca review sebelumnya

    BalasHapus
  15. Aku juga, mata sembab karena nangis ikut merasakan kesedihan Aisya. Udah keluar studio pun masih meleleh.

    BalasHapus
  16. Jadi penasaran pengen nonton, deh. Saya mah suka penasaran orangnya, kalo ada yang jelekin/bagusin film, makanan (lho!), atau apapun lah, suka pengen liat atau punya pengalaman langsung.

    BalasHapus
  17. Kalau ostnya aku suka yang dinyanyiin sama Isyana.
    Pas Fahri sama Hulya makan mendoan itu,aku malah pengen kasih mereka kursi wkwkwk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha kasi kursi sambil elusin fahri

      Hapus
  18. Fachri bukan manusia setengah dewa, karena akhirnya menikahi Hulya. Manusiawi banget.
    Dan endingnya saya setuju banget. Jangan face off wajah Hulya atuh laaa 😁😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa jangan face off wajah hulya harusnya

      Hapus
  19. Hahahaaa...hahaaa wkwkkww..
    Nah emang ga masuk akal, Kata siapa Fahri Sempurna. Masa iya ga kenal Sabina sebagai istrinya, setidaknya tatapan mata dan body languange taulah. hihii..
    TApi over all aku seneng sama pelem AAC2 ini, apalai waktu itu nonton Gala Premiernya di Jkt, nobar bareng pemain2nya, seneeng..

    BalasHapus
  20. Malah seruan baca review AAC2, dibanding nonton filmnya. Dari berbagai sudut pandang tea...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, karena sudut pandang orang itu beda - beda jadi bisa baca dari berbagai sudut

      Hapus
  21. Aku blum nonton AAC2 sih, tapi aku suka baca review teh Tian yang berimbang hehe.. Btw, aku seneng sih sama lagu-lagunya AAC2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang lagu - lagunya enak, syahdu gimana gitu dengernya

      Hapus
  22. Aku juga sedih kenapa muka Aisha jadi Hulya.
    Plis, cukup hanya cintai Aisha, Fahri 😭😭😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Fahri jahat harusnya larang Aisha face off ya, huhuhuh

      Hapus
  23. Aku blm nonton mba..
    Tapi sepakat kok, klo fahri cakep.
    Klo aisha..kayaknya lebih asyik dimainin sama rianti yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fahri emang menawan, hihi. Saya justru seneng Aisha diperanin sama Dewi Sandra heheeh

      Hapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Voucher Diskon Sociolla