Tentang Budget / Anggaran Keuangan Keluarga

07.00.00


Assalamualaikum,

Mumpung masih awal tahun  nih, yuk perbaiki sistem keuangan keluarga. Saya juga masih harus belajar lebih banyak nih. Dan saya pun yakin sekali bahwa teman – teman sudah paham betul tentang budget atau anggaran dalam keuangan keluarga, sudah paham yah?
Nah, baiklah kalau sudah paham. Sekarang ada yang tau tentang bedanya budget dan cash flow dalam sebuah perencanaan keuangan keluarga? 

Tentang Budget / Anggaran Keuangan Keluarga


Budget dan cash flow ini sebenarnya identik, namun cash flow biasanya itu digunakan untuk mengartikan aliran kas yang sedang terjadi, iya yang sedang terjadi setiap bulannya. Sedangkan budget atau anggaran itu yakni yang digunakan untuk menyusun suatu rencana pemakaian uang suatu saat nanti, atau dimasa depan. Oke, udah paham kan sekarang.


Saya pribadi, ketika saya menyusun cash flow keuangan rumah tangga saya, pertama saya mencari tahu dulu nih detail arus dana rutin keuangan saya yang masuk dan saya juga harus paham betul arus dana keluar yang setiap bulan rutin dan yang tidak rutin, dengan begitu saya akan tahu dong segimana sehat sih keuangan keluarga saya ini. Oke, kondisi cash flow sudah bisa saya baca, jadi saya bisa dengan leluasa masuk ke penyusunan budget atau anggaran untuk menyesuaikan keuangan keluarga saya dan tujuan yang ingin kami capai dimasa depan.

Pernah, ada teman yang menanyakan “penting yah anggaran itu?”. Buat saya, budget ini penting loh disusun, adalah untuk mengetahui kemampuan keuangan keluarga saya dan juga bisa saya jadikan semacam panduan untuk mencapai tujuan saya *kami* di masa depan. Untuk perusahaan aja budget ini penting loh agar perusahaan bisa tau bagaimana operasionalnya dan berapa keuntungan serta bagaimana aktivitas investasi dan pendanaannya. Perusahaan   saja kalau tidak ada budget seakan kehilangan arah, ya saya sih memposisikan keluarga itu seperti perusahaan yang harus jelas identifikasi pos – pos cash flownya mana yang harus saya kurangi dan mungkin ada yang harus saya hilangkan.
Hehe, tenang jangan mengernyitkan dahi dulu, gampang kok untuk menyusun budget atau anggaran keuangan rumah tangga ini, ga ribet. 

Yang pertama harus dilakukan adalah susunlah personal cash flow yang jujur, isinya pendapatan yang selalu rutin setiap bulan. Ingat yah, harus jujur.  
Kemudian susun rencana pengeluaran keuangan, catat semua pengeluaran rutin dan non rutin sesuai dengan yang direncanakan. Pencatatan dimulai dari biaya rutin bulanan seperti cicilan, asuransi, tagihan – tagihan dan semua pengeluaran lainnya, catat hingga yang terkecil. 

Kemudian susun rencana investasi yang rutin seperti dana pensiun, dana pendidikan anak dan investas lainnya yang mendukung tujuan masa depan. 

Nah, setelah itu marilah sekarang kita susun biaya yang bersifat variabel seperti groceries, biaya jajan, biaya makan dan biaya entertaint lainnya. Jangan lupa, harus pastikan biaya yang sifatnya tahunan juga sudah tercover dengan baik oleh pendapatan yang disisihkan perbulan. 

Dan yang terakhir adalah pastikan saldo akhir dari budget ini menunjukkan angka yang positif. Jangan pernah bosan untuk terus menyusun budget ini yah, memang agak ribet tapi lumayan sih mampu membuat disiplin dalam keuangan, hehe. 

Tujuan saya sih membuat cash flow yang sehat ini adalah demi kelangsungan masa depan yang baik. Selamat membuat anggaran untuk keuangan keluarganya. 


Wassalam,
Cikaso Selatan, Bandung 


Tian Lustiana 

You Might Also Like

41 komentar

  1. Pas banget Mbak Tian. Saya kemaren baru aja publish postingan tentang financial check up di blog dan ada alat buat checkupnya itu buat di download. Hihihi. Memang penting budgeting dan perencanaan ya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, langsung ke blognya mas Dani ah, hehe iya penting banget merencanakan keuangan yah

      Hapus
    2. Tipsnya menarik banget, Mbak.. Mau saya coba praktikkan.

      Habis ini lanjut ke blognya Mas @danirachmat juga :D

      Hapus
    3. Tipsnya menarik banget, Mbak.. Mau saya coba praktikkan.

      Habis ini lanjut ke blognya Mas @danirachmat juga :D

      Hapus
  2. Perlu buku baru nih buat nyusun keuangan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi saya juga perlu mbak, kemarin bukunya abis hehehe :D

      Hapus
  3. aku dulu rajin banget nyatetin,tapi sekarang udah nggak lagi..makasih mak dah diingetin,penting banget ini^^

    BalasHapus
  4. Aku suka nyatetin pengeluaran gitu mak.. tapi mungkin belum rapih. Mau ngikutin yang ini aja deh :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihih ayo mbak biar rapi catatan keuangannya

      Hapus
  5. Aku bikin ginian kalo di awal bulan doank tehh... Begitu menengah sampe akhir bulan udah makin ngacak aja hahahaha....

    BalasHapus
  6. ribet juga ya ngurus keuangan.

    BalasHapus
  7. Hihi saya awalnya juga sering nyatetin mbak tapi sekarang? Xixixixi lupa teorinya. Hihihi

    Karena sekarang sedang target buat bengkel suami, paling tidak sebulan harus bisa beli ini dan itu dengan jumlah yg sama per bulannya kalau bisa malah lebih. Cukup efektif cara yg ini.

    BalasHapus
  8. Keuangan keluarga memang harus sehat ya Mbak, biar hidup tenang di akhir bulan juga di masa tua. Aku nyatat juga sih kalau lagi rajin atau punya target tabungan tertentu.. Makasih penjelasan tentang budget dan cash flow-nya mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kembali kasih :) dan semoga bermanfaat

      Hapus
  9. Rajin kalo awal bulan doang mbak...qiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihih jangan awal bulan aja, hehe sampai akhir tahun mak :D

      Hapus
  10. Saya belum bikin yang rutin ni teh.. kayanya harus dibikin rutin ya tentang budget and cash flow kaya gini..
    biar keuangan keluarga sehat dan kita pun kebawa sehat hehee.
    makasih teeeh share nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi yuk rutinkan biar sehat lahir batin

      Hapus
  11. Keuangan emang harus dicatat ya teh biar ga lupa hihihi dan pastinya juga perlu perencanaan dan budgeting. biar tetep teratur :D

    BalasHapus
  12. wah ini harus dipraktekan biar tahun 2016 kantong tetep aman

    BalasHapus
  13. Saya udah bbro bulan skip nih mba..mau smangat lagi ah :)

    BalasHapus
  14. kalau urusan cash flow, saya serahkan kepada suami hahaha. Dulu, saya yang ngatur keuangan rumah tangga. Eh, malah pusing sendiri. Jadi, saya serahkan ke suami :D

    BalasHapus
  15. setuju banget. makasih sharenya. pakai microsoft money sangat terbantu. bisa mengontrol cash flow dan yang bikin boros jadi keliatan.

    BalasHapus
  16. Aku beberapa bulan ini jarang mencatat keluar masuk uang, haduh harus lebih disiplin lagi nih sekarang.

    BalasHapus
  17. Catet Mak! Selama ini gaji aku + si bebep cuma numpang lewat doang :D Kalo kata Safir Senduk mah aku teh termasuk golongan kismin.. Hiks T^T

    BalasHapus
  18. duh aku juga kadang2 lupa mencatat nih

    BalasHapus
  19. bisa jadi pelajaran nih buat calon keluarga baru

    BalasHapus
  20. Aku buat tp blm rinci. Msh single

    BalasHapus
  21. Teh Tian ajarin bikin cash flow anggaran :D

    BalasHapus
  22. aku keknya sudah harus mulai bikin2 anggaran nih mba, secara tiba2 uang habis entah kemana hahaha...

    BalasHapus
  23. Saya cb buat praktekin deh mbak...meskipun penghasilan blm seberapa.xixixi

    BalasHapus
  24. klo nyatet pengeluaran sih saya rajin dr jaman msh single jg, tp blum sempet aja nih mu bikin anggaran :(

    BalasHapus
  25. makasih mbak atas tipsnya , lagi sulit ngatur keuangan setelah dapat pendapatan tak tau uangnya kemana

    BalasHapus
  26. Meski sedikit ribet tapi untuk kedepannya ini akan sangat berguna, terima kasih sharingnya kak

    BalasHapus
  27. Penting banget ini untuk mengontrol belanja ibu-ibu hehe... dan pastinya untuk masa depan yang lebih baik. :D

    BalasHapus
  28. alhamdulillah meskipun saya gag pernah catet anggaran keuangan keluarga, tapi suami saya sllu ngasih uang yg cukup,,hehe

    BalasHapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Voucher Diskon Sociolla