Utang Konsumtif? Yay Or Nay

by - 11:38:00 AM

Assalamualaikum,

Duh, sekarang utang konsumtif kok makin menggila ya, kebiasaan ngutang kayaknya jadi lifestyle. Cek deh di marketplace, banyak banget yang nawarin dengan cicilan berbagai pilihan waktu, dari 3 bulan,6 bulan sampai 12 bulan lebih pun ada. Sekarang apa sih yang enggak bisa dikredit? Beli cireng di marketplace aja bisa dicicil loh, huh. Kebayang kan beli cireng, permen, dan cemilan lain dengan kredit, murah sih memang cuman 1000 sampe 5000 an perbulannya. 


0%, ini nih yang bikin ngiler untuk ngutang. Dan saya rasa kayak gini itu adalah utang konsumtif. Bahaya kalau terus diikutin, bahaya untuk keuangan. Karena sekarang ngutang itu semakin mudah, gampang banget deh. Intinya sih kita nya yang harus cerdas finansial, bisa memandang mana yang penting dan mana yang enggak. Buat apa engga penting tapi dipaksakan dibeli karena alasan mumpung bisa ngutang, hmm. Murah loh nyicilnya. Iya sih murah tapi kalau barangnya banyak? gimana? jadinya banyak juga kan?? 


Utang konsumtif ini bisa bikin gila dan akan semakin membuat gila jika enggak distop dan dimanage secara baik, kalau saya sih boleh saranin sebaiknya jangan terjebak pada kebiasaan berutang. 

Sekarang beli boneka 85000, ada cicilan 10x oke diapply, lalu ceki - ceki lainnya cicilannya menggiurkan, apply juga dan begitu saja seterusnya karena merasa cicilan rendah. Hingga akhirnya? Membengkak, oke disinilah kita kadang merasa menyesal kenapa tergiur untuk apply utang, iya kan? 

Terus gimana dong?

Ya ga gimana - gimana sih, back to personality aja. Kalau untuk saya pribadi sih mendingan sekalian ngutangnya yang jelas, barangnya jelas dan berguna, daripada nyicilin barang yang udah ga tau dimana rimbanya, kan puyeng. 


Lebih cerdas aja mengatur keuangan, teliti dan hemat bukan berarti pelit. 

Baca artikel tentang keuangan lainnya. 

Wassalam,


Tian Lustiana 



You May Also Like

4 komentar

  1. bener teh klo ga kuat iman hayu weh nganjuk sareng nganjuk bahahaha...Kekepin dompet n atm :p

    ReplyDelete
  2. Nay!!! utang produktif aja kudu mikir, apalagi kalau konsumtif, bis nay kalo aku mah..

    ReplyDelete
  3. Suka sama kalimat terakhir. Hemat emang ga berarti pelit. Harus punya visi ke depan. Jangan sampai semua uang abis jadi sampah, ya. Temenku pernah lho abis sekian juta dalam beberapa bulan cuma buat muasin hasrat kulinernya aja. Abisnya dia nyesel karena lagi bokek pun sampai maksain ngutang biar bisa jajan enak gitu.

    ReplyDelete
  4. harus lebih Cerdas dan Cermat nih untuk menghitung antara Pemasukan dan Pengeluaran kebutuhannya ...

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.
Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D