Saya Egois? Karena Hanya Ingin Memiliki Anak Satu

by - 11:44:00 AM

Assalamualaikum, 

Anak saya satu, masalah buat lo?  Rasanya saya pengen deh bilang gitu sama setiap orang yang bilang "Kapan nambah anak lagi?" atau "Kapan Marwah dikasi adik." Dan pernyataan plus pertanyaan lainnya yang jujur bikin saya emosi dan sedih. Ya, saya sedih karena sebagian mereka menganggap saya egois karena tidak mau punya anak lagi. 

Saya rasa, urusan mau nambah anak atau tidak itu adalah murni urusan saya, bukan urusan orang banyak. Yang anaknya 2, 3, 4, 5, 6 ya selamat aja, selamat karena anda semua keren sudah melahirkan banyak anak. Ya memang, memiliki anak banyak itu keren apalagi jika dalam usia muda bisa melahirkan anak banyak, jujur saya pun senang melihatnya. Namun sekali lagi saya tekankan, saya hanya mau satu anak saja untuk saat ini, jadi please jangan judge saya egois. 

Saya bener - bener stress dan kesal ketika seseorang bilang saya egois jika hanya inginkan satu anak saja. Nanti kalau kamu meninggal masa yang doainnya satu anak saja? gitu katanya, kan saya jadi sedih. Tapi insya allah neng Marwah akan menjadi anak solehah ya nak, yang mendoakan ibu dan ayah ketika ibu dan ayah meninggal kelak. Aamiin. 

Saya yakin, bukan cuman saya yang masih sangat menikmati momen beranak satu, masih ada ribuan ibu lain yang menikmatinya juga. Dan inilah alasan saya mengapa saya masih senang memiliki anak satu. 

Me Time, 

"halah, me time - me time. Anak banyak juga masih bisa me time kok" Celetuk seseorang yang anaknya 3. Oke saya hanya tersenyum. Saya sih mikir, kalau anak saya 2 atau 3 terus saya pengen me time, masa iya anak - anak saya dititpkan semuanya, 3 loh bo. Kalau nitipin anak 1 aja sama mamah atau suami mah masih wajar lah ga masalah, tapi kalau nanti saya nitipin anak 3 ke mamah atau suami gimana? hualah kurang ajar deh saya namanya. 

Saya pengen me time meski hanya menikmati semangkuk bakso astagfirullah saja. Buat saya sudah menyenangkan. Iya, saya mah receh banget hanya dengan makan bakso astagfirullah, baca novel, dengerin musik aja sudah saya anggap me time, tapi saya harus tanpa anak hehe. Dulu ketika neng kecil saya sering banget nitipin ke mamah ketika saya hanya ingin makan bakso astagfirullah dengan tenang, atau ingin baca buku dengan santai. Namun sekarang setelah neng besar, saya sama neng malahan suka bareng - bareng jalan, nyalon dan jajan buku. Jadi kalau saya kembali memiliki bayi? kebayang kan saya bakalan super repot lagi, duh belum sanggup. 

Saya butuh me time, bukan saya egois namun karena saya merasa lemah, mental saya butuh kesendirian. Saya butuh istirahat sejenak supaya saya kembali waras untuk menjalani aktivitas lagi. 

Kondisi kesehatan, 

Usia saya sudah 30 an, saya sudah tidak muda lagi. Kesehatan saya pun sudah tidak memungkinkan untuk begadang menimang kembali bayi. Tau kan kalau melahirkan dan memiliki bayi lagi berarti harus siaga siang malam, apalagi saya belum mampu membayar baby sitter jadi harus melakukannya semua sendiri dibantu suami. Dulu ketika melahirkan neng Marwah saya masih muda, 21 tahun. Tenaga saya masih optimal dong. Namun sekarang saya sering sakit ini dan itu, duh kebayang deh kalau sampai harus begadang lagi ngurusin bayi. Saya ingin bobo malam lebih lama tanpa gangguan hehe. 

Tentang biaya dan sekolah anak, 

Meski ada yang bilang banyak anak banyak rezeki, tapi buat saya masalah biaya dan sekolah anak bukanlah main - main. Saya gak mau asal - asalan membiayai anak dan memberikan pendidikan sekolah untuknya, sebisa mungkin saya berikan yang terbaik semampu tenaga saya. Untuk makan sehari - hari sih bisa saya punya anak 6 juga, tapi untuk pendidikannya? saya masih ragu, bukan. Bukan saya meragukan rezeki dari Allah Swt, sama sekali bukan. Saya percaya setiap anak diberikan rezekinya sendiri kok. Belum lagi kursus pelajaran dan kursus skill yang mendukung anak lainnya. 

Dan segudang alasan lainnya yang membuat saya inginkan anak satu aja dulu. Saya akan mulai cuek dengan tekanan dari sana dan sini, saya akan mulai cuek dari ocehan mereka yang menyuruh saya untuk beranak lagi. Pernah ada yang bilang saya matrealistis, lah memanglah hidup harus matre karena saya sadar saya punya anak dan harus saya biayai dengan segenap tenaga saya, jadilah ini alasan saya membantu suami untuk bekerja. Saya dan suami punya impian yang harus kami wujudkan, inilah alasan lain saya belum punya anak lagi, karena jika saya punya anak lagi  otomatis saya harus berhenti kerja. 


Kadang saya sebel dengan ungkapan " enak yah kerja, bisa ninggalin anak ga direpotkan urusan anak dan rumah tangga. Bisa me time kapan saja" . RAsanya pengen ngamuk jika ada yang gitu. Kalian pikir kami ibu bekerja bahagia ketika meninggalkan anak? kami pikir ketika jauh dari anak kami me time terus? sungguh jahat pola pikir anda. Saya lebih menghargai quality time saya bersama anak dibandingkan quantity time tapi banyak omelan dan kekesalan. 

Saya bisa main bareng neng Marwah tanpa direcokin adiknya, atau saya gak harus teriak - teriak karena neng isengin adiknya. Kebayang anak saya yang lincah ini punya adik, duh adiknya pasti bakalan banyak diisengin deh. Meski beberapa teman saya melihat neng kayaknya bakalan ngemong kalau punya adik, tapi buat saya mah enggak. 

Adalagi yang bilang, " anak satu, kasian nanti ia kesepian." 

Oke, saya tertawa lagi deh. Temen saya ada loh yang sodara banyak tapi kesepian juga kok, karena sodara lainnya juga asik sama dunia sendiri.

Ada lagi nih, " Anak tunggal, mereka suka egois dan manja banget". 

Yakin? Neng Marwah anak tunggal, 9 tahun. Dari kecil dia gak manja dan gak egois, dia suka berbagi makanan dan mainan sama temennya, malah temennya neng yang punya adik yang kadang terlihat egois dan ingin menang sendiri. Hmm jadi patahkan deh yang bilang anak tunggal manja banget dan egois. 

Sekali lagi saya tegaskan, saya tidak egois jika saya hanya inginkan satu anak saja. Anak saya meskipun anak tunggal pun tidak egois dan tidak manja, justru neng itu mandiri banget. Jadi saya engga mungkin nambah anak hanya karena permintaan dan pernyataan yang bikin saya jengah, jika sudah saatnya saya memiliki anak ya itulah saatnya. Tidak untuk sekarang. 


Saya masih ingin menikmati momen bertiga saja, saya, neng dan suami. Kami bahagia meski hanya bertiga. Neng punya banyak saudara kok, ada Akbar yang nanti akan menyayangi neng Marwah layaknya kakak kandung sendiri. dan ada sepupu lain dari kakak ayahnya. Neng bahagia kok meski anak tunggal. 




Wassalam,

Dari yang bahagia punya anak satu


TIAN LUSTIANA 



You May Also Like

14 komentar

  1. Ih aku ikut esmosi deh kalo ada yg kepo hehe btw bener Teh apalagi ak beranak 1 usia 27 hmmm anak bukan buat lucu2an atuh tp tanggung jawab dunia akhirat, klo kata saya sih mau punya anak, belum punya atau punya banyak anak yg penting hepi dan gak riweuh ama urusan orang he

    ReplyDelete
  2. Kakakku sama masih punya 1 dan aku sbg sodara satunya ga pernah sampe ngojrokin kakakku kalau nanti ponakanku bakalan sendiri, kesepian atau bla2 justru aku selalu yakinkan masih ada sepupu2nya yang bisa jadi adiknya karena kondisi kakaku udah 8 tahun berobat sana sini susah untuk dapetin anak lagi. So sabarin aja teh tenang aja da neng marwah masih punya sepupu yang juga adik atau kakaknya :)

    ReplyDelete
  3. Sebagai Mama yg ga muda lagi dan beranak satu, cukup senyum2 aja baca tulisan ini, sambil nyodorin bakso lada, niy..

    Aku dah melewati masa2 kesal jaman usia 30an, sekarang pun masih ada yg nanya, kapan punya anak lagi? kasian olive sendiri, kesepian..

    Cukup pelongin yg ngomong, senyum, trus bilang, kalo punya anak lagi ntr ga bisa jalan2

    ReplyDelete
  4. Iya bener. Aku juga suka iri sama yang gampang punya anak. gampang hamil. Aku aja mau nambah aja susah :D

    ReplyDelete
  5. Wah keren mbak Tian punya neng marwa pas usia 21. Salut booo, usia segitu... remaja lgi seneng2nya, proud of you mbak...

    ReplyDelete
  6. Krn usia jav sm adiknya lumayan jauh, emang kerasa cape bgt punya bayi lg... Saya jg kangen hangout berdua aja sm jav heuheu...

    ReplyDelete
  7. tiap orang punya pilihan sendiri ya, mbak soal mau punya anak berapa

    ReplyDelete
  8. Semoga neng marwa jadi anak yg sholehah ya mak..
    Semangat mak...

    ReplyDelete
  9. Iya mba. Aq suka hati2 klo nanya ke orang. Soalnya takut nyinggung orang. Kita ga pernah tahu apa yg orang yg tanya itu bkin trsinggung atau ga. Jadi mendingan diem ya hee

    ReplyDelete
  10. Mak saya punya bayi lagi umur 34, nih usia anak udah 42 hari langsung nyuruh suami panggil tukang pijet. Apalagi si kakak baru 5 tahun sungguh menguras energi dan emosi. :)

    Faktor U emang ga bisa dibohongi yak

    ReplyDelete
  11. Baca ini langsung dalem hati "ihhhhh gue bangettt" hehehehe. Curahan hati saya terwakili sama teteh. Eh iya loh aku juga melahirkan pas umur 22. Eh sekarang kok udah kebayang capenya yah. Semangattt terus yang pasti mah.

    Semoga Neng Marwah jadi anak sholehah. Aamiin

    ReplyDelete
  12. Saya usia 30an dengan anak satu usia 4 tahun aja suka dongkol ditanyain atau dinasehati kapan nambah anak? Seringkali dijawab, lagi usaha. ��

    ReplyDelete
  13. Mbaaaa, i feel you banget.. Krn akupun sama, ga pgn samasekali punya anak banyak. Malah jujur ya mba, sebelum nikah saya pernah bilang ama suami, aku ga suka anak. Dan ga kepengin punya. Awalnya suami manut, tp lama2 aku jd kasian dan akhirnya si kaka lahir. Tp itupun aku trs dirongrong ama ibu mertua, mama, dan orang2 super kepo yg kdg opininya ttg nambah anak bikin kita pgn nabokin orang. Yg bikin aku paling marah itu kalo alasannya, "ihh ntr kalo anaknya meninggal, ga ada anak lg dong"

    Sumpah, aku pgn cabein tuh mulut. Ajal itu keputusan Allah. Mau umur anak pendek kek, itu memang udh aturan di Atas. Masalah aku bakal kesepian, ya itu tergantung orangnya lah.. Sebel banget. Lah waktu aku tau hamil lagi yg kedua, itu luar biasa aku ngamuk ama suami dan sempet berpikiran jelek. Itu krn aku memang ga pengen punya anak (lagi). Tp ya sudahlah.. Skr mah udh agak gedean anaknya, jd hidup sudah kembali normal seperti dulu :p. Yg ptg, hobi travelingku ga terganggu lg dengan alasan anak :D. Ini juga yg bikin aku akhirnya bisa nerima, krn suami udh janji, aku bakal ttp bisa traveling dan akan slalu ada waktu traveling hanya berdua dengan suami :D.

    ReplyDelete
  14. Dududu aku jadi merasa berdosa suka iseng nanya ini, beneran just asking teh kalau aku. Maafkan ya.
    Soal anak mah murni urusan orangtuanya ya teh, mulai dari jumlah pun kebutuhan dan tetekbengeknya. Biasa lah orang lain cuma bisa ngomentarin doang, kayanya kalau yang terlalu judging mah harus dikasih tau langsung ya, bahwa itu bukan urusan dia. Salam buat neng Marwaah

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Instagram

Text

Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D
IBX581FF3C79ED84