Curhat Blogmate:Perjalanan Saya Dan Jerawat

by - 3:24:00 PM

Assalamualaikum, 

Sudah berapa purnama yaa sesi curhat blogmate saya dan teh Efi enggak nongol? Hehe, maklum kita berdua sedang sibuk, iya sibuk. Sibuk ngempesin jerawat, haha. Jerawat adalah hal yang bikin kita berdua jengkel. Dan membuat kita sibuk sekali untuk memikirkan banyak jurus mengempeskannya, haha.


karena hal inilah maka pada kesempatan curhat blogmate kali ini saya dan teh Efi punya ide untuk curhat seputar jerawat - jerawat kami. Penasaran curhat versi teh Efi? Silakan langsung baca disini yah : Curhat Blogmate : Ketika direcoki Jerawat 



Baca deh artikel - artikel saya tentang JERAWAT

Dan jerawat itu berawal dari keisengan saya yang sedang pra remaja dahulu kala. Jadi, dulu saya inginkan wajah pra remaja saya ga kena jerawat, dan saya pun berinisiatif meminta dibelikan Biore anti acne ke mamah, buat jaga - jaga aja supaya wajah saya enggak kedatangan jerawat. Sebelum memakai biore anti acne itu wajah saya masih bebas dari jerawat, namun beberapa minggu setelah pemakaian kok malah jadi banyak jerawat, hiks. Bukannya bersih dari jerawat malah diserang jerawat. Akhirnya kulit wajah saya malah mengalami purging.



Awal yang iseng untuk mengundang jerawat. Dari situlah awal cerita saya memiliki jerawat yang masih sampai sekarang abadi nan jaya seperti indonesia pusaka.

Banyak cara yang sudah saya lakukan untuk menghempaskan jerawat, banyaak sekali. Mulai dari disuruh mamah minum jamu anti jerawat, dan itu pahit sekali, hueeks. Pokoknya sampa mual deh minumin jamu terus, tapi jerawat masih aja betah. Dan bete nya lagi, jerawat yang saya idap itu segede - gede gaban, jerawat emaknya kali yah. Pokoknya separuh hidup saya dihabiskan untuk mikirin jerawat aja deh, sedih jenderal.


Berbagai dokter sudah saya datangi, bukan hanya dokter namun berbagai cream kecantikan yang dijual online juga saya beli, demi memberantas jerawat yang bandel ini. Cream siang dan cream malam selalu rajin dipakai meski beberapa kali absen, wkwk. Toner dan obat jerawat pun menjadi keharusan yang wajib dilakukan setiap hari. Sampai saya bosan dan membiarkan sendiri jerawat itu, terserah deh mau ngapain juga dan beberapa bulan saya sama sekali tidak memakai krim apapun, berharap jerawat nya sadar diri dan pergi jauh dari wajah saya. Namun saya keliru, jerawat malah semakin asik hingga saya mengalami breakout pada sekitaran wajah, dan jujur saya sampai nangis.

Katanya nanti kalau sudah menikah, jerawat akan sirna dengan sendirinya. Semenjak mendengarkan itu saya pun jadi ngebet pengen cepet - cepet nikah, buat apa? Cuman ingin jerawat sirna aja , titik. Dan akhirnya saya menikah sampai melahirkan, tapi jerawat masih setia menemani, oke fix semakin bete aja jadinya.


Perjalanan waktu pun terus berjalan, masih saya dan jerawat. Hingga pada akhirnya saya menemukan DF Clinic. Lumayan jerawat saya berangsur kempes. Pas awal saya rajin pake krim nya lumayan berhenti tuh jerawat dan wajah menjadi bersih, kemudian beberapa saat lagi jerawat saya kembali muncul, ah iya karena semua krim dari DF sudah habis. Dan yang paling penting kata dokter David adalah pola makan dan pola hidup saya yang TIDAK SEHAT lah yang mempengaruhi jerawat saya muncul tenggelam. Dan saya paling susah buat ninggalin sebangsa tepung dan telur, hiks. Padahal pemicu utama jerawat saya adalah tepung dan telur, oke ini peer yang sangat berat buat saya, saya harus menghindari tepung dan telur untuk agar wajah saya bebas jerawat, susah banget deh ah. 


Teman - teman, doakan saya dan teh Efi ya supaya perjalanan kami melawan jerawat segera berakhir, haha. 



Bandung, 05 Januari 2017 
Wassalam,


Tian lustiana 


You May Also Like

10 komentar

  1. Waaa been there done that Mba...
    Jerawatku malah pernah parah banget semuka rata, gak ada 1 cm pun yang terbebas dari serangan jerawat. Tapi alhamdulillah sekarang badai udah berlalu, setelah melahirkan. Tinggal PR ngilangin bekas dan memperbaiki tekstur. Ya sesekali masih suka nongol jerawat tapi kecil dan gampang ilang. Lebih ke jerawat komedo.
    Semangaattt berjuang! 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asik dong ya sekarang udah bebas dari Jerawat

      Delete
  2. Aku belum pernah nyobain obat jerawat yang jamu itu. Udah keder duluan sama bau dan paitnya. Andai rasa jamu anti jerawat kayak smoothies atau yogurt aku mau deh, asal sembuh sih hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu niatnya biar sembuh jerawatnya makanya dikasi jamu pun oke aja

      Delete
  3. aku prnh ngalamin masa2 jerawat sangat bnyk gitu.. sama kyk kamu mbak, awalnya krn nyoba2 skin care tertentu yg ternyata ga cocok blasss ama aku ;p. ampe skr aku ga mau nyentuh2 lg tuh produk ;p... tapi menjelang 3 smu, mulai ilang mbak, aku pake sabun transparan dari cosway.. lupa sih namanya... beneran ilang... tapi kata mamaku sih, bisa jd jerawat2ku dulu itu krn hormon remaja.. buktinya kls 3 smu ilang pelan2.. ampe skr sih aku g ada masalah lg ama jerawat ;D.. Cuma skr flek -_-.. capek ya jd cewe ;p.. bnyk bener problem wajah ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya jangan suka nyob a - nyoba yah hhwhwh

      Delete
  4. baru tau mbak kalau tepung bisa memicu jerawat

    ReplyDelete
  5. Memang pola makan ngaruh banget ya Teh, aku kalau kebanyakan minum susu jadi muncul jerawat juga.
    Ternyata aku alergi susu.

    ReplyDelete
  6. Duhh berasa punya teman senasib nih Mbak. Haha. Aku juga jerawatan nih sejak setahun lalu. Pas banget udah wisuda. Kayaknya sih gara2 dandan di salon rame2 itu yaak. Kan brush dan segala macemnya dipake banyak orang dan kulitku sensitif banget. Sampe sekarang aku masih usaha ngilangin jerawat, dari mulai menghindari telur sampe olahraga rutin. Kalo cream, sebulanan ini aku pake Jafra. Lumayan kempes tapi bekasnya susah hilang huaaah!

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Instagram

Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D