Cerita Tian

Permainan Lompat Karet

1:35:00 PM

Assalamualaikum,

Melihat karet, kok jadi ingat masa kecil yah. Sewaktu kecil, ya gak kecil banget sekitar kelas 4 SD lah ya saya seneng banget main lompat karet atau bahasa sundanya dulu namanya loncat tinggi, bukan basa sunda yah? Hihi tapi anak - anak zaman dulu bilangnya sih loncat tinggi, hehe. 
taken from : smartgraphic.com


Dulu, saya sering banget minta mama untuk beli karet gelang di pasar. Kumpulan garet gelang yang mama belikan itu saya rangkai hingga membentuk tali, dan bisa digunakan untuk bermain. Semakin tebal rangkaian karetnya, semakin enak memainkannya. Dulu itu saya rangkai mulai dari 2 karet gelang sampai 5 - 8 karet gelang dalam satu untaian, dan hasilnya rangkaian karet gelang itu menjadi berat dan makin asyik buat bermain lompat karet. 


taken from : smartgraphic.com
Dulu, biasanya saya bermain di lapangan. Karena dulu sewaktu kecil saya masih tinggal di Garut di sebuah komplek TNI - AD, jadi memiliki lapangan yang sangat luas dan setiap sore lapangan itu penuh dengan anak - anak yang bermain, ah jadi kangen masa itu. 

Cara bermain lompat karet ini adalah ada dua atau tiga kelompok bermain, biasanya anggotanya ada 2 sampai 3 orang dan ada yang menjadi "indung" atau kepala tim dan anggotanya. Yang belum mendapatkan giliran bermain, maka merekalah yang menjaga memegang tali karet itu. Mulai dari mata kaki, udel, dada, leher dan merdeka (tangan dilangitkan setinggi mungkin) berharap agar lawan main tidak bisa melompatinya dan sang penjaga tali itu bisa bermain juga. Ada beberapa step atau tahapan yang dimana pemain boleh menyentuh tali karetnya jika ketinggian, saya pernah sampai koprol haha, setelah koprol kemudian diledekkin karena celana dalam keliatan, wakakka. 

Jika ada pemain yang tidak bisa melewati tali karet itu dengan baik maka pemegang karet yang akan bermain, bergantian gitu jaganya. Biasanya yang menjadi "indung" itu bisa menghandle jika salah seorang anggota ada yang engga bisa melewati tali karet itu. Makanya kalau menjadi "indung" itu harus jagoan, hehe. 

Permainan lompat tali karet ini termasuk olah raga juga ya karena pemain harus melompat sehingga gerak badannya aktif seakan sedang berolahraga. Selain itu juga sewaktu menjaga tali karet itu bisa aktif berkomunikasi dan bercanda dengan teman, haha hihi bersama. 

Permainan lompat tali karet ini jugamampu melatih emosi, karena kan pas main lompat tali ini ada step ketinggian tertentu, dan waktu itu badan saya kecil jadi masih belum bisa meloncat tinggi, palingan koprol doang. Ketika berhasil melewati karet itu maka emosi pun terlepaskan dengan teriak yang kencang sekali. Dulu, saya pun belajar tentang ketelitian dan ketepatan ketika bermain lompat tali karet ini, apalagi pas karetnya diayunkan gimana caranya agar saya bisa melaluinya tanpa menyentuh atau terjerat tali itu dan mengikuti ritme karet, semakin cepat semakin lelah, hahah. 

Dan, saya sangat merindukan berkumpul di lapangan, menguntai karet gelang bersama - sama kemudian bermain bersama teman - teman. Duh jadi pengen ngajakin Marwah main lompat tali karet ini deh. Tapi sekarang badannya agak gendut nih masih bisa koprol ga yah??? ahahhaha :D Tapi gapapa deh sekalian olahraga kan yah? hihihi. 

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa




Wassalam, 

Tian Lustiana








You Might Also Like

29 komentar

  1. Ternyata di Sunda sama di Jawa (tempat saya sih...) lompat tali yang paling tinggi itu namanya sama... Merdeka! :)

    ReplyDelete
  2. Aku Juga suka main lompat tali, kalau gak ada lawan ikatannya pake tiang atau kursi mak... Seru.

    ReplyDelete
  3. dulu aku jagoan hihi.. tapi jarang jadi indung

    ReplyDelete
  4. paling susah kalau yang pegang karetnya tinggi, pasti susah mencapai karetnya :)

    ReplyDelete
  5. Main lompat karet ini kayaknya permainan favorit anak2 perempuan ya Mba.. Dulu waktu kecil aku juga sering main lompat karet bareng teman2..

    ReplyDelete
  6. paling sebel kalau yang megang karet orgnya tinggi :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah kebayang pas merdekanya tinggi banget

      Delete
  7. Tempat saya namanya juga lompat karet, tingkatan lompatannya ada yg se pinggang se ketiak trus kepala. Jadi kangen kalau skrg pasti gkuat lompat lagi. Smga menang mba tian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi klbsekarang baru sampe dada udah kecapean hihi

      Aamiin makasih

      Delete
  8. merdeka! aku sering banget main karet nih mba tian

    ReplyDelete
  9. Dulu pas main lompa karet sampe ngompol mak hihi

    ReplyDelete
  10. Samaaa mbak...cuma di tempatku namanya pencolotan, dari bahasa jawa yang artinya loncat juga..

    ReplyDelete
  11. Aku selalu ga bisa pas yang paling tinggi itu teh. hahhaa...
    Sama ge di aku juga namanya "Merdeka" gegara tangannya diangkat tinggi kaya abis pengumuman penjajah pergi hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti rata2 sama ya merdeka. Hehehehe

      Delete
  12. Pingin ngajarin anakku main lompat karet tapi gak ada temennya juga dia

    ReplyDelete
  13. Sekarang aku gak pernah tahu ada lompat karet deh. Apa emang udah gak musim ya di kotaku? -,-

    ReplyDelete
  14. Waaah... saya suka permainan ini mbak.
    btw, masih ada yg mainin ini meski jarang. tahun lalu anak saya terobsesi punya untaian karet gelang untuk permainan ini

    ReplyDelete
  15. maenan amsa lalu banget ini, dan anak sekrang g ada kayanya yg suka main ini

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Member Of

SUBSCRIBE

Like us on Facebook