Saya Adalah Korban BULLY

by - 1:12:00 PM

Entah harus dari mana saya mengawali cerita ini, cerita yang tentu saja tidak seharusnya saya umbar, ini masalah kepedihan, masalah masa lalu, masalah BULLY. Iya, saya adalah korban BULLY. Dulu, saya adalah seorang korban bullying, sewaktu SD. 

Jadi begini ceritanya *usapairmata*, saya adalah siswi pindahan di kelas empat sekolah Dasar. Karena saya adalah murid baru otomatis belum banyak teman yang saya kenal, ketika saya berkenalan di depan kelas, begitu banyak mata yang meneliti saya, melihat sosok saya yang kurus *saat itu* dan memang dulu itu saya cenderung pendiam, pendiam sekali. Mungkin karena saya pendiam, saya dijadikan bulan - bulanan teman sekelas. 


Bukan tendangan, bukan pukulan, bukan jambakan yang saya terima, tapi ejekan, cibiran, caci maki bukankah itu bentuk dari bully juga? Ya saya selalu menjadi bahan ejekan dan cibiran, entahlah kenapa mereka melakukan itu terhadap saya, saya tidak paham apa yang ada dalam otak mereka saat itu, yang saya tahu bahwa saya tidak menyenangkan untuk dijadikan teman oleh mereka, itu saja. Setiap bermain, saya selalu yang jadi bulan - bulanan kemarahan mereka, saya dijadikan korban ejekan mereka. Pernah buku peer sekolah saya diumpetin mereka, padahal saat itu peer harus dikumpulkan. Akhirnya saya dikeluarkan dari kelas karena disangka tidak mengerjakan peer, hiks mereka jahat banget. Ah kalau diceritain semuanya saya bakalan nangis lagi, huhuhuhu. 

Saya memang pendiam, dan nyaris senang bermain sendiri dan mereka bilang saya TIDAK GAUL, mereka bilang saya KUPER, baiklah. Mereka tidak tau bahwa merekalah yang merusak kedamaian saya ketika saya berada ditengah mereka, mereka selalu memandang saya sebelah mata, iya bahkan kalau sedang bermain mereka menganggap saya tidak ada, perih jenderal. Kenapa saya lebih memilih sendiri?? karena dengan sendiri saya bisa merenungi bahkan menyalahkan diri saya sendiri, waktu itu saya malu menjadi diri sendiri. Sungguh bully yang mereka lakukan sukses membuat saya down, jatuh luruh. Ingin sekali cepat SMP, saat itu. 

Sewaktu SD, saya tidak punya teman. Uang bekal yang mamah berikan kadang diminta oleh mereka. Ucapan mereka nyaris semua melukai hati, semua. Saya sempat frustasi juga sih, nangis sendirian dan aaah rasanya waktu itu ingin pergi dan kembali ke Bandung saja. Oiya "Mereka" yang saya maksud adalah sekelompok wanita bertiga, salah satu diantara mereka adalah anak guru dan yang dua adalah tetangga saya dirumah, otomatis bukan hanya disekolah saya dibully namun di rumah pun sama. Betapa menderitanya saya saat itu. 

Perpisahan SD adalah surga untuk saya, saya pun meminta mama untuk memasukkan saya ke SMP dimana mereka tidak sekolah disana. Alhamdulillah masa bully saya hanya selama SD saja, SMP saya bisa menjadi diri saya sendiri, dan memiliki teman - teman yang menyenangkan. 

Dan sekarang mereka muncul kembali dan add fb saya, hmmm. Salah satu diantara mereka menanyakan "Tian, yang dulu culun yaaa.Gak nyangka sekarang keren" Hmmm baiklah, saya mengusap dada saja dan bersabar. Duh mereka masih saja jadi tukang bully, hiks. 

Semoga saja tukang bully pada sadar, aamiiiin. 




You May Also Like

35 komentar

  1. Waduh parah teh sampe dijahatin gitu. Iya dong Teteh mah keren, culun juga biarin aja org uda berpuluh taun laku ya? Hahahaha
    Dulu jaman SD aku pun biasa sendiri. Temen-temenku suka ngikut apa yg dibilangin satu org temenku yg cewek dan waktu itu dianggap populer. aku orgnya suka sebel sama org bgitu, makanya dia kl sebel sama aku sekelas cewe cewe sebel sama aku. Ga sampe dijahatin sih tp ya gitulah kyk ga punya temen. Untungnya jaman SD aja ya ada yg bgitu.
    Temennya dibikin acquintance ato dihide aja kali Teh. Hahahaha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, dan skr kalau mereka ajak reunian juga aku gak mau huhuhuh :D, iya mending dihide aja biar woles hatiku :D

      Delete
  2. Bullying itu kejam mak. Aku pernah mengalaminya. Masalahnya tidak semua orang akan bisa melakukan "sweet revenge" dan malah terpuruk. Sejujurnya bullying memang bisa mengubah hidup seseorang :(

    http://www.windacarmelita.com/2014/02/tentang-menghormati-tubuh-orang-lain.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kejam sekali mak, semoga kita bisa selalu menjadi yang terbaik

      Delete
  3. Alhamdulillah, saya bukan korban bully waktu SD. Tapi SMP, so i feel u. Tapi, bully waktu itu gak separah mba sih, palingan di jutekin, di injek kaki, sama di senggol pas bawa semangkok mie panas, hehe.

    Ada loh, temen saya yg di bully nya lebih parah dari saya, ampe di kurung di WC. Culun bgt, di kata2in mulu. Sekarang, jd cantik ruar biasa, kerjaannya keliling dunia. Tapi tetep aja mak, yg diinget pas reunian adalah 'Oh, dia yg waktu itu di kurung di WC kan? yg dulu culun banget, dan bla bla bla..'

    Ya kadang,,kita harus lebih lapang dada dan nerima semuanya, ternyata kenyataan kita udah sukses pun yg diingat adalah masa lalu kita. Iya, kadang manusia suka gitu..hehe (ups maaf jd komen panjang)

    Salam kenal mak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mak, semoga anak2 kita gak ada yang jadi korban bully dan tukang bully :)

      Delete
  4. Bully2an kayaknya emang 'penyakit' lawas ya, mak. Aku jg dulu pernah dibully. Itu tuh, dijodoh2in sm temen cowok. Tiap lewat pasti diteriakin. Untungnya, karena udah gak tahan, aku marah sampe ngomong sunda kasar gitu. Eh ternyata, mereka pada takut.

    Bully2an anak zaman sekarang lebih ngeri. Anak keduaku juga pernah dibully. Alhamdulillah enggak lagi. Semoga anak2 kita terhindar dari bully2an spt itu. Dampak psikologisnya serem...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku pernah baca tulisan teh nia yang anaknya dibully, semoga bully sirna dari muka bumi

      Delete
  5. Saya juga pernah di bully, di SD dan SMP....tapi meskipun di bully saya tetap menorehkan prestasi..jd yg nge bully malah malu sendiri.
    Baru2 ini anak saya yg kedua juga di bully teman2 sekolahnya. Akhirnya saya tegur saja, karena sudah sangat mengganggu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mak alhamdulillah saya juga dibully tapi tetap berprestasi, semangaaat

      Delete
  6. Puk..puk..puk mak Tian. Hampir sama Mak, wkt SD sy jd korban bully temen sekelas yg notabene iri sy selalu mjd juara kelas. Dia punya geng cewek2 anak org tajir, aah...hampir tiap hari nynyiran dr mulut mereka sy terima. Alhamdulillah...justru itu yg membuat sy semakin semangat belajar, hingga lulus SD sy bs diterima di SMP Favorit di mana mereka tdk ada satupun yg diterima di sana *sibakujungjilbab

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang biasanya yang dibully suka lebih berprestasi

      Delete
  7. Puk-puk jauh.. Big hug..

    Dulu pernah curhat ke ortu enggak Mak?

    Sekarang, berhubung udah jadi orangtua, jadi harus waspada ya. Jangan sampe anak kita di sekolah jadi korban bully. Mereka harus bisa nyaman curhat apa aja ke kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tipe anak yang ga byk omong mak jadi ke ortu pun gak terbuka banget hiks, makanya sekarang ke anak aku usahain menjadi teman curhatnya

      Delete
  8. Saya jg survivor bully..malah sempat ngisi kelas soal Bully beberapa minggu yg lalu dan berencana menuliskan material kelas di blog sy nanti. Semangat ya. What doesn't kill you will make you stronger! ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada survivornya bully juga yah, semoga kasus bully membully ini cepat selesai dan tidak ada lagi

      Delete
  9. Aku malah pernah dibully teman kerja, dan gilanya yang ngebully perempuan semua (berikutoffice girl yang ujug-ujug judes kalau dimintain tolong), sampe-sampe cici anaknya bos juga jutek sama saya. Lucunya yang cowok malah pada woles, termasuk Koko ownernya. Salah dikit aja ributnya minta ampun. Kenalan paling mengerikan yang pernah ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih sadis ya memang, hmmm jadi emang enakan temenan sama cowok ya

      Delete
  10. Aku juga tipe pendiam tapi syukurnya nggak punya teman yang usil serupa temannya mbak Tian.. jadi belum pernah merasa di-bully. Pasti nggak enak banget ya mbak.. Sekarang cuekin aja deh mbak. Kalau bisa makin 'panas-panasin' aja dengan kekerenan dirimu :D

    Semangat!! ^^

    ReplyDelete
  11. Seringkali kata2 lebih menyakitkan dari pukulan. Aku & anak2 juga sering pindah. Aku tdk pernah dibully, semoga anak2 juga tidak. Korban bully butuh waktu yg sangat lama utk berani cerita ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, aamiin.

      Butuh waktu yang sangat lama dan ketika waktu ini datang si tukang bully malah lupa udh bully saya :(

      Delete
  12. miris bangettt rasanya mak,dan sekarng muncul lagi,bukan memperbaiki silaturahmi malah mengulik mas lalu ya,sedih sekali rasanya..

    saya terakhir di bully tahun 2012-2013 pas jadi guru,dan yang ngebully guru hehehe.....padahal sayah guru BK hehehe,untung saya cuek dan kebal jadi i don't care,kasihan teman2 yang pendiam dan g secuek saya,jadi,kadang nangis di ruang kelas :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, hanya bisa menangis saja :( hiks hiks

      Delete
  13. saya juga dulu sering dibully mak waktu SD
    malah teman cowo sya maen pukul :(
    hiks hiks
    saya dlu jga pendiem...

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh mak, emang org pendiem selalu dianiaya yah :(

      Delete
  14. pukpuk teh tian :* :'(
    aku juga pernah dibully sama kakak tingkat, mungkin dia gak ngerasa ngebully sih. tapi kan yang jadi korban akuu heuheu T.T
    sama kayak teteh selagi masalah bisa aku hadepin dan tutupin sendiri aku ga bakal ngomong ke siapa2 *sok tegar*

    jadi pengen cerita juga lewat postingan nih T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persis, temenku yang ngebully ini juga malah nuduh aku berkhayal dan dia gak merasa ngebully, baiklah mungkin dia lupa. Haha tapi aku masih merasakan delikan matanya kalau liat aku dan kata2 pedasnya kalau liat aku :(

      Delete
  15. Bullying memang kejam yaa... >,<

    ReplyDelete
  16. masih SD tapi sdh seperti itu ya, mengejek dan berbuat jahat. Semoga para tukang bully tdk mengajarkan hal sprti itu pada anak2nya

    ReplyDelete
  17. saya juga termasuk yang suka dibully karena fisik biasanya .. saya itu kan gemuk sama kulit gelap .. wah jadi bullyan setiap masuk ke suatu lingkungan baru kaya sekolah baru gitu

    ReplyDelete
  18. Sabar ya Mak Tian, semoga temannya itu dpt hidayah.

    Sy blm (dan semoga tidak) pernah dibully. Tp ada murid sy pindahan dr luar kota dibully temen2nya hampir dua tahun. Begitu dia punya prestasi, semua berubah 180 derajat. Semua siswa jad baik sekali sama dia.

    ReplyDelete
  19. Apakah para pembully bisa dimaafkan? Apakh kalian tau rasanya menjadi seorang pembully, kami juga merasakan kesakitan yang kalian rasakan, namun bidohnya kami yang melakukannya. Jadi tolong maafkan kami?

    ReplyDelete
  20. Saya sedang dibully oleh masyarakat disekitar komplek saya. Kami sekeluarga berniat pindah dalam waktu dekat. Saat pertama kali pindah beberapa ibu-ibu melengoskan kepalanya tidak mau tersenyum saat kami mencoba beramah tamah. Didepan kami ada warung yb buka tiap malam untuk nongkrong pemuda-pemuda yg sering ramai, yg anehnya selalu mengolok-olok kami dan menjadikan kami sebagai target lelucon. Kami sekeluarga semakin menutup diri dan kami sama sekali tidak tahu apa kesalahan kami. Saudara saya ada yg memiliki masalah kejiwaan namun dia tidak pernah mengganggu dan cenderung pendiam. Rumah kami mengontrak dan tidak ada privasi karena berdekatan dengan rumah lain serta suara dari dalam terdengar jelas keluar sehingga tiap hari selalu saja ada bahan olok-olok yg mereka dapat dari menguping. Segala tingkah laku kami dijadikan bahan olok-olok dan itu berlangsung setiap hari. Hinaan yg sering kami terima adl ttg penyakit saudara saya dan keadaan ekonomi kami. Baru-baru ini anak-anak mereka ikut ambil bagian kadang mengotori dinding rumah kami dengan ditendangi atau melempar petasan dengan suara yg keras dan yg paling parah menulisi kata anjing dimuka rumah. Kadang saat saya keluar beberapa orang akan keluar dan menirukan gonggongan anjing hal itu diikuti oleh anak mereka. Kami tinggal dilingkungan menengah ke bawah dimana yg ada hanya rasa iri dengki pada orang atau kebiasaan bergosip. Ada juga beberapa org kaya satu kelompok yg suka merendahkan orang lain. Kami sudah beretika baik sejak awal pindah namun kurang mendapat sambutan entah karena hal apa. Saya membuka bisnis baru dan Alhamdulillah selalu laris namun terjangan fitnah dan gosip selalu mengiringi perjuangan saya mempertahankan bisnis saya. Kadang saya merasa depresi karena tekanan dari orang-orang lewat mulut kejam mereka. Namun saya membaca dari ketentuan hukum islam untuk bersabar dan memaafkan karena kita sama saja diberikan pahala dari orang yg menghinakan kita. Saya harap para korban bullying bisa berbesar hati dan lebih bersabar agar kita terhindar dari dendam dan kemarahan. Sejak mengetahui hal itu saya merasa lebih tenang dan berpasrah kepada ALLAH. Demikian sedikit curhat dari saya semoga bermanfaat

    ReplyDelete
  21. Cuek aja mbak, Opini mereka itu ga penting, yang penting mbak berkarya tanpa henti dan bikin mereka sadar kalau mereka salah karena ngremehin mbak..
    huahahahahahaa *tawa ekspresi jahat*

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.
Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D