Review Film : Dilan, Manusia Tukang Gombal

Assalamualaikum,
"Kamu Milea yah?" 
"iya"
"Aku Ramal, kita akan bertemu di Kantin" 
Percakapan itu, suasananya, wajah Dilan, Wajah Milea. Semua persis seperti yang ada dalam imajinasi saya ketika membaca novelnya, ya novel karya surayah Pidi Baiq tahun 2014 lalu. Temen - temen bisa baca juga review saya tentang novelnya : Resensi Novel Dilan, Dia Adalah Dilanku tahun 1990
Milea, siswi pindahan dari Ibu kota dan sekolah di Bandung, tempat dimana manusia bernama Dilan berada. Dilan seorang yang gokil, romantis dan juga merupakan panglima tempur geng motor. Namun sejak saya membaca novelnya, saya berimajinasi bahwa meski seorang panglima tempur, Dilan ini cute, keren, bad boy yang ganteng gitu, dan ketika Iqbal dinyatakan memerankan Dilan, saya seneng loh, ya Iqbal kan cute. Meski ketika Iqbal dinyatakan akan memerankan Dilan banyak yang enggak suka, tapi saya suka. Buat saya, Iqbal udah pas banget meranin Dilan, eh ternyata bener kan gaes? Iqbal maksimal banget kan meranin Dilan, bahkan bikin baper. Temen saya tuh, Fitri dan Pinkan sampe hampir 5kali mereka nonton film Dilan, saking bapernya, ckckckkck. 
Novelnya aja bikin saya senyam - senyum, apalagi filmnya! 
Setiap percakapan Dilan, obrolan Dilan yang asal tapi jleb itu sama persis dengan novel yang saya baca, dan rasanya ini adalah film pertama yang benar - benar sesuai dengan novelnya, in my humble opinion sih gitu, namun entah. Raut wajah Milea yang seneng tapi sebel gitu digombalin Dilan juga kebayang banget deh. 

" kok tahu rumahku" " Aku juga tau kapan ulang taun mu, aku juga tahu siapa tuhanmu"
Setiap percakapannya emang ringan dan malah menurut saya sih gak penting, tapi itulah Dilan. Dilan yang kalau ngomong emang ga penting tapi kena ke hati, jleb gitu. 

Masih ingat ketika Dilan kasi Milea surat yang isinya hanya undangan bahwa Milea diundang untuk sekolah pada hari Senin, Selasa, Rabu, Kamis dan Jumat?? Gokil kan Dilan? 


 Dalam pandangan saya, ketika baca novelnya, saya menilai Dilan itu manusia tergokil dimuka bumi, jika memang ada. Gak jelas, aneh tapi ngangenin. Apalagi adegan dalam angkot tuh, Dilan bisik - bisik sama Milea dan bilang kalau Milea cantik namun Dilan belum mencintainya, entah kalau sore, tunggu aja. Dan saya rasanya pengen uyel - uyel tuh muka nya Dilan. Besoknya Dilan bilang ke Milea kalau sejak kemarin sore ia sudah mencintai Milea, beuh kenapa gak kemarin aja pas diangkot nembaknya ya? Dasar Dilan! 

Pas Dilan nulis daftar nama yang ingin jadi pacarnya Milea, pede banget deh semua dia coret kecuali namanya, pede tingkat tinggi emang Dilan ini. Mukanya Dilan itu cool, apalagi tatapan matanya ketika bilang ke Milea, beuh hati ini luruh lantah deh. Sampai ketika nonton saya gemas sendiri sama Dilan. 
Setiap scene dalam film Dilan, Dia Adalah Dilanku tahun 1990 ini saya nikmati dengan penuh perasaan, biar saya bisa mengikuti kebaperan teman - teman yang sudah mendahului nonton Dilan ini, mereka sempurna sekali kadar kebaperannya. 
Kebayang gak sih kalau pada masa itu Dilan punya whats app? Beuh bisa - bisa tiap menit Milea dikasi puisi kali yah, lah itu aja pake telepon kerjaannya nelpon mulu. Dilan itu seakan ngasih tau bahwa hanya dengan mengucapkan selamat tidur artinya besar bagi pasangan, se simple itu kan? Iya bahagiain pasangan itu simple banget kok gaes, hanya dengan ngucapin selamat tidur aja udah bahagia, dikasi puisi aja bahagia bahkan dikasi TTS yang udah diisi pun bahagia, liat aja Milea. 

Menurut saya, Iqbal dan Vanesha ini aktingnya bagus kok, chemistrynya itu dapet banget. Yang dulu gak setuju Iqbal meranin Dilan pasti langsung istigfar dan minta maaf sama Iqbal deh karena udah suudzon. Nyatanya akting Iqbal sebagai Dilan keren banget kaaan? 
Iqbal sukses memerankan Dilan yang tukang gombal dengan wajah cutenya, namun wajah Iqbal pun cocok ketika Dilan emosi, ekspresi Iqbal ini emang keren, saya acungi empat jempol nih Bal buat kamu. 

Untuk segi sinematografinya ada yang bikin saya gak suka, adegan ketika Bundahara bareng Milea di mobil, itu pake greenscreen gitu kayaknya ya? tapi keliatan banget ya? Kenapa sih gak beneran aja gitu lagi jalan mobilnya,biar lebih halus gitu. Apa biar latarnya keliatan tahun 90 an kali ya? Tapi ini ga ganggu sih, saya tetap suka sama filmnya. 
Film ini sukses bikin nostalgia bagi mereka yang tahun 90 itu adalah tahun dimana mereka menjadi remaja seusia Dilan, sayang ketika tahun 90 itu saya masih balita. Nostalgia dimana harus antri telepon koin haha. Kalau nelepon pake telepon koin sih saya masih bisa rasain, antri, pegel tapi asik. 

Nonton filmnya atau baca novelnya, sama aja. Mendingan lakuin keduanya, nonton dan baca novelnya, biar makin seru. Dan makin terDILAN. 
Saya sih berharap banget akan ada filmnya Dilan, 1991 dan suara dari Dilan. Jadi gak ngambang gini, kan rindu sama Dilan. Biarpun Dilan bilang jangan rindu, karena berat. Sesungguhnya yang berat itu adalah berat badan Dilan, bukan rindu. Percayalah padaku Dilan. 
Menurut temen - temen gimana? Film Dilan bagus kan? Sesuai banget kan sama novelnya?


Wassalam,
Saya yang Ter-Dilan


Tian Lustiana 

17 comments:

  1. baru mau nonton weekend ini, makin nggak sabar mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti senyam - senyum nanti pas nonton, gokil romantis

      Delete
  2. Hahahaa.. Aku baca novelnya sempat mengernyit sepanjang gombalan Mbak Tiaaan. Ini orang lucu, garing, lucu lagi. Apalagi yang bawa bibi tukang pijit, astaga kreatuf sambil malu-malu. Terus Mamaknya Dilan yg orang Aceh, makin lucu baca logatnya. Belum bisa nonton bioskopnya sich Mbak, moga-moga bisa segera.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lebih lucu pas bilang Milea suka makan lumba - lumba, hahaha

      Delete
  3. Setuju banget sama tulisan ini. Iya, Dilan memang tengil, nyebelin sekaligus nganenin :D

    ReplyDelete
  4. Detil bgt kak..ada greenscreen..nice review

    ReplyDelete
  5. Aseli saya pun bapernya gak ilang-ilang mbak. Jangankan Milea yang tiap hari digombalin, lha saya aja kangen mulu nih sama si Dilan yang tengil tapu lucu itu. Jadi pengin nonton lagi rasanya...

    ReplyDelete
  6. Saya salah satu yang ingkar. Pas nemu novelnya, berjanji untuk tidak menonton kalau difilm-kan. Tapi akhirnya luluh juga...

    ReplyDelete
  7. Aku dulu nggak pernah tertarik baca novelnya, kayaknya cheesy banget. Tapi abis nonton filmnya malah penasaran, akhirnya kubelilah itu 3 novelnya sekaligus, hahaha.

    ReplyDelete
  8. Dududududu apa cuma saya aja ya yang belom nontoooon? Suami diajakin nonton gak mau sih :'(

    Makin penasaran kalo baca review-reviewnya bertebaran di sosial media hahaha.

    ReplyDelete
  9. Aku baru nonton trailer-nya doang, tapi kok jadi geli liat Iqbal ngegombal :))

    Ekspektasi Dilan di imaginasi aku ga kaya gitu soalnya. Kalau baca buku emang lebih luas ya imaginasinya, terserah kita ngegambarin sosok Dilan kaya gimana.

    Jadi pas liat trailernya Iqbak ngegombal, aku jadi ngerasa, "kok engga kaya Dilan yang aku bayangin" :))

    ReplyDelete
  10. Mauuu donk digombalin sama Dilaaan, ikhlas ko, ahh nontonnya jadi mesem2 olangan, berasa deh digombalin hayaah..

    Emak2 Bapeer ..hahahah

    ReplyDelete
  11. Baguss... Toss yaa, suka Iqbaal jadi Dilan...hehe

    ReplyDelete
  12. Bilangin ke Dilan, Teh. Yang berat itu bukan rindu, tapi nurunin berat badan. :D.

    Aku belum baca novelnya dan nonton filmnya. Sungguh tante-tante tidak kekinian.

    ReplyDelete
  13. Karena kuatir baper, saya pilih ga nonton. cukuplah baca review2nya,termasuk di sini.hehehe

    ReplyDelete
  14. belum nonton, kebayang iainya anak remaja semua kali ya

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Powered by Blogger.