Bagaimana Cara Membuat Paspor Dengan Antrian Online Di Bandung

Assalamualaikum,

"Buruan bikin paspornya, jangan lupa ambil nomor antrian dulu online ya"
Teman saya menyarankan untuk membuat paspor dan ambil antrian online. 

Ya, sekarang kantor imigrasi sudah menetapkan antrian online untuk pembuatan atau memperpanjang paspor, katanya sih untuk meminimalisasikan antrian. Jadi, sebelum saya ke kantor Imigrasi Klas 1 Bandung itu saya langsung saya mendaftar antrian online terlebih dulu. Awalnya saya antri melalui website : https://antrian.imigrasi.go.id/ nah setelah mendapatkan antrian, lalu saya download deh aplikasi antrian online nya di gadget, ini sih untuk mempermudah aja ketika nanti discan sama petugas kanim nya.

Saya daftar online itu sekitar tanggal 14 november dan mendapatkan antrian tanggal 13 desember pukul 9 - 10 pagi. Lumayan cuy nunggu sebulan lah. Sebulan itu saya siapin tuh dokumen yang dibutuhkan, biar nanti pas hari H nya gak ribet.

Apa saja sih dokumen yang dibutuhkan untuk membuat paspor? 
  • Fotocopy ktp (kertas A4)
  • Fotocoy kartu keluarga (kertas A4) 
  • Fotocopy Ijazah terakhir / Surat nikah / Akte kelahiran (Kertas A4) *Bisa dipilih salah satu 
Bagaimana Cara Membuat Paspor Dengan Antrian Online Di Bandung
Dan jangan lupa untuk membawa dokumen aslinya ya gengs, karena ketika setelah mengambil formulir dan mengisi formulir, kita nanti verifikasi data dan dokumen. Nah pada saat itulah dokumen asli kita diperiksa, jangan sampai ada yang ketinggalan. Haha lucunya kemarin ketika saya verifikasi dokumen itu mendadak KTP saya menghilang, saya langsung panik. Untuk saja saya dianter suami jadi suami langsung ikut nyariin dan gak ketemu. Eh ternyata itu KTP daritadi ada di saku kemeja saya, huahaha saya langsung menertawakan kebodohan ini. Itulah, saya orangnya suka cepet panikan. Jadi pastikan semua dokumen lengkap ya gengs, jangan sampai kececer seperti yang saya alami kemarin.

Setelah kelengkapan dokumen oke, kemudian saya diberikan nomor antrian untuk tahap selanjutnya untuk wawancara, sidik jari dan pemotretan. Ini berkat antrian online sepertinya, saya tidak butuh waktu lama untuk menunggu giliran loh gengs. Senangnya. Saya hanya menunggu sekitar 10 menit.

Saat wawancara pembuatan paspor

Setelah nama saya dipanggil, saya ditanya keperluan bikin paspor buat apa? saya jawab buat wisata, ditanya juga sih mau ke negara mana? saya sih maunya jawab ke Canada huhu tapi engga deng. Kemudian ditanya juga pekerjaan saya apa.

Bagaimana Cara Membuat Paspor Dengan Antrian Online Di Bandung

Setelah jawaban saya dirasa masuk akal dan oke, kemudian ibu petugasnya langsung mengisi data - data saya ke komputernya. Menyuruh saya melepaskan kacamata karena untuk pemotretan tidak diperbolehkan menggunakan kacamata atau kontak lensa. Kemudian jepret tanpa aba - aba saya langsung difoto, huaaa hasilnya mengerikan sekali dengan keadaan muka saya yang belum siap, namun ibu petugasnya tidak menanyakan apa saya puas atau tidak dengan hasil fotonya, huhuh sedih.


Saya langsung diberi surat pengantar pembayaran untuk membayar Penerimaan Negara Bukan Pajak senilai 355ribu. Oiya karena saya membuat yang 48 halaman. Awalnya saya pengen bikin yang 24 halaman karena lebih murah (155ribu) tapi ternyata saya sama sekali gak ditawarin mau bikin paspor 24 halaman atau 48 halaman, huhuh. Padahal baiknya petugas Kanim itu mensosialisasikan ya perbedaan dan persamaan dari paspor 24 halaman dan 48 halaman, dijelaskan dengan baik supaya paham. Kalau memang yang 24halaman tidak bisa digunakan ya udah hapus aja, iya gak? 
Bagaimana Cara Membuat Paspor Dengan Antrian Online Di Bandung

Bukti pengantar pembayaran sudah ditangan, saya tinggal membayar PNBP nya ke Bank. Surat pengantar pembayaran ini jangan sampai hilang ya gengs karena bakalan dibutuhkan kembali saat mengambil paspor. Saya bayar PNBP nya ke Bank Mandiri senilai 355ribu, 300ribu untuk paspor dan 55ribu nya biaya admin apa gitu saya lupa, hehe.


Setelah selesai melakukan pembayaran, tunggu sampai 3 hari kerja untuk kembali ke Kantor imigrasi dan mengambil paspor.

Yeay, alhamdulillah paspor saya disetujui nih!


Pengambilan paspor

Karena loket pengambilan paspor kanim Bandung buka dari pukul 09.00 sampai 15.00 jadi pukul 8 pagi saya sudah ditempat dan langsung scan barcode disurat pengantar pembayaran, nanti akan ketauan apakah paspor kita sudah selesai atau belum, setelah oke baru deh dikasi nomor antrian, saya kebagian nomor 17. Seharusnya pengambilan paspor ini ga makan waktu lama, namun karena kemarin ada keterlambatan pembukaan loketnya jadi saya antri sampai jam 11 an huhu.

Seharusnya loket pengambilan buka pukul 09.00, kemarin buka pukul 10.00. Tapi lumayan deng selama menunggu saya nyemil oreo dan kacang yang disediain sama kanim nya hehe. Jadi ga terlalu bete karena sambil ngemil.


Setelah dipanggil untuk mengambil paspor jangan lupa cek dulu apakah nama dan foto yang ada dalam paspor benar nama kita, apakah sudah sesuai atau belum jika sudah sesuai maka langsung deh tandatangan dibagian belakang paspor dan diberkas penerimaan paspor.


Alhamdulillah sekarang saya sudah punya paspor. Mudah - mudahan saya bisa travelling ke seluruh dunia, terutama umroh, aamiin.





Wassalam,

Tian Lustiana




18 komentar:

  1. Wah beres juga ya Teh paspornya. Saya akhirnya gak ikut antrian online krn harus ngejar waktu. Hiks... Kalau lain kali mau ngikutin prosedur ini deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya kalau kepepet sih langsung aja cus ke Kanim

      Hapus
  2. Wah asyiiik nih mau jalan2..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin mudah - mudahan bisa jalan - jalan teh

      Hapus
  3. Wah lebih mudah online ya, saya jadi pengen perpanjang atau bikin baru nih, tfs ya Teh artikelnya saya save buat suami ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh, lebih mudah dan gak antri lama seperti biasanya

      Hapus
  4. Teh jarak daftar ke ambil paspor nya itu brp lama?
    Aku dapet antrian online tgl 16 januari nih..

    BalasHapus
  5. Nice info teteeh, aku juga lg nunggu antrian Januari nanti. Ternyata prosesnya mudah ya

    BalasHapus
  6. Wih asik dah punya paspor. Aku pengen bikin juga tapi belum tau kapan ke luar negeri hehe. Selain pengen umroh ya jalan-jalan. Jepang, Inggris, Spanyol sama Belanda. Dih mehong semua biaya hidup jadi turisnya wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah hehhe biar bisa umroh, aamiin

      Hapus
  7. hatur nuhun pisan teh, bener bener ngebantu aku banget postingan teteh ini :)

    BalasHapus
  8. Wah tinggal travelingnya nih. Aku jg blm bikin passport. Mau ikutin caranya ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mudah - mudahan bisa travelling secepatnya heheh aamiin

      Hapus
  9. Alhamdulillah udah jadi ya Teh. Senangnya. Aku tinggal bikinin buat Azril aja nih

    BalasHapus
  10. Tante
    itu gambar yang ada nama dan nomor telponnya
    apa gak sebaiknya sedikit di buremin nomor telponnya
    takutnya disalahgunakan sama orang lain

    BalasHapus
  11. Waaa aciik mama Tian udah punya passport ^^
    Btw itu beneran ya disajikan kacang dan air minum buat cemilan? Wahh enak doong..

    Ya gapapa sih 48 halaman kan buat 5 thn ke depan. Yakali nanti ada rejeki atau ada job keluar negeri kan :)

    BalasHapus

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

Diberdayakan oleh Blogger.