Ketika Gosip Memakan Ketenangan Jiwa Dan Raga

by - 5:00:00 AM

Assalamualaikum, 

Ketika gosip memakan ketenangan jiwa dan raga, apa yang harus dilakukan? 

Ah, rasanya ingin saya kunyah tuh si tukang gosip, saya kasi sambel sekalian mukanya dan saya maki - maki deh. Kadang suka bingung sama penggosip, sebenernya saya pun kadang sadar bahwa gosip itu adalah hal yang sudah terbukti ketidakbenarannya alias hoax tapi rasanya naik darah kalau ada yang bergosip tentang kita. 




Kalau lagi sadar sih suka istighfar kalau ada yang menggosip, tapi kalau lagi emosi yang pengennya sih maki - maki dan marah - marah. Tapi sebenernya rugi dong kalau kita menanggapi gosip dengan marah dan kesal, berarti si penggosip sudah sukses membuat hidup kita gerah. 

Well, saya merasa sudah dewasa alias sudah tidak muda lagi, artinya bukan hanya umur doang yang ikut dewasa namun juga pemikiran saya pun harus ikut dewasa, iya gak sih? Banyak hal konyol yang dilakukan orang - orang dewasa ketika diterpa gosip, padahal seharusnya ketika diterpa gosip, orang dewasa harus lebih wise dan calm dong dalam menghadapinya, betul? Dan inilah beberapa cara yang dinilai dewasa untuk mengatasi GOSIP.


KLARIFIKASI 

Ya, kadang yang menghantarkan gosip itu bukan dia yang menggosipkan mu namun seseorang yang saya pun belum tau kebenarannya, ya jalan satu - satunya adalah klarifikasi. Coba klarifikasi sama orang - orang yang terdekat, cari tau apakah pernyataan itu adalah benar atau hanya bualan semata. Jadi selain menerpa gosip hal ini pun bisa meminimalisasikan pandangan buruk untuk orang - orang yang sudah termakan gosip. 

KETAWA AJA DEH 

Ini sih buat yang emang no comment alias lempeng menjalani hidup. Udah lah kalau ada yang ngegosipin masa bodo amat, ketawain aja deh yang keras dan jangan peduli, toh ga penting banget kan? nanti juga mereka sang penggosip bakalan lelah bergosip kalau kitanya malah masa bodo dan ketawa - ketawa. 


SAYA BAHAGIA

Tunjukkan pada tukang gosip itu bahwa hidup kita lebih bahagia dan lebih banyak yang masih mendukung kita. Lawan tukang gosip dengan menonjolkan hal baik dalam hidup kita, tunjukkan bahwa kita adalah yang terbaik dibandingkan mereka. Perlihatkan bahwa kita lebih bahagia dan lebih banyak teman loh dibanding tukang gosip. Jangan sampai kita terlihat bingung atau sedih karena mereka hanya tersenyum jika melihat kita bingung dan sedih, itulah tujuan mereka. 

GAK USAH KEPOIN SOSMED MEREKA 

Jangan deh kepo atau stalking sosmed mereka karena pasti bakalan banyak status menyindir, ah malah nambah dosa dan emosi aja kan? Jadi mendingan unfriend atau unfollow aja mereka, karena tanpa mereka kita masih bisa bahagia kok, suer deh! 

JANGAN SEMBARANG CURHAT 

Hati - hati saat bicara, jangan asal curhat dengan orang yang belum kamu kenal dekat. Jadi harus hati - hati yang gengs kalau mau curhat jangan sampai apa yang kita omongin malah sampe nya macem - macem ke orang lain, gaswat kan? 

HADAPI SAJA

Nista, maja, utama. Kalau sudah keterlaluan samperin aja langsung minta penjelasannya kenapa mereka kok bisa berbuat begitu dan apa alasannya tidak menyukai kita, katakan dengan baik dan elegan ga usah emosi kecuali kalau si penggosip nyolot, ya hajar bleh. 

INTROSPEKSI DIRI 

Ini nih hal pamungkas yang penting. Mungkin juga sih kita ada salah sampai orang lain tega menggosipkan, introspeksi diri kesalahan apa saja yang harus kita perbaiki supaya mereka tidak lagi menggosipkan. 


Kalau menurut temen - temen jika ada penggosip yang gosipin kita enaknya digimanain?Sharing yuk, gengs! 



Cheers
Wassalam,


Tian Lustiana





You May Also Like

19 komentar

  1. Biasanya sih sang penggosip suka makin kesel ama kita kalo dicuekin dan gak ditanggepin sama sekali hehehe.

    Semangat terus yah Tiaaaan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mereka akhirnya bosen sendiri yah teh

      Delete
  2. klo aku syock pas tau org yg gosipin aku ternyata ((sodara)) sendiri dan bukti gosipmya terpampang nyata di fb wkwkwk aku mah lgsg delete da teh medsosnya, keluar dr group, byeee hosiper yg tnyata gosipnya jg bnran gosip sampe skrg mereka maluuu nginjekin rumah n minta maaf jg ogah ckckck *curhaaat ieu aku 🤣🤦🏼‍♀️

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadinya mereka malu sendiri ya wwkwkwk

      Delete
  3. Saya kadang mengklarifikasi, kadang kalau sudah kesal ya saya diemin aja teh. Nanti kalau kepala saya sudah dingin (digosipin bikin kesel juga), baru deh klarifikasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kadang emang perlu diklarifikasi tapi kadang ga perlu jadi ya sudah diamkan hehe

      Delete
  4. Aku sering diomongin hehehe.. Awalnya pengen banget klarifikasi, tp kesini2 nya mikir sih, ngapain jg klarifikasi yah, toh mrk jg ga akan denger. Trs aku perhatiin hdp mereka, Ohhh.. begituuu toh.. yaudahhh.. Lempengin hati aja, berusaha cuek dan ga mikirin, mikirnya simple, Semoga yg diatas aja yg bales, kita mah biasa aja hehehe.. Lama2 biasa sih skrg.. Cuek aja, dosa kan mereka yg gosipin kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, simple sih serahin aja sama Allah SWt ya, tapi kalau lagi galau ya galau haha, bismillah aja lah ya dan doakan yang terbaik

      Delete
  5. Aku lebih milih cuek. Bukan apa-apa, urusan domestik, anak-anak, dan kerjaan udah menyita waktu. Suka-suka merekalah menggosip. Gak ada waktu buat nanggepin. Dan, bener banget, jangan sembarangan curhat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa gaswat kalau sembarangan curhat haha. DAn emang bener urusan domestik aja riweh ya mbak

      Delete
  6. gosipers sama haters jatohnya beda tipis ya mak. cuekin ajalah.. buang2 energi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang, buang energi banget ya teh Ayu

      Delete
  7. kalo aku, suka aku diemin aja orangnya, males kadang mah nanggepinnya juga hahaha

    ReplyDelete
  8. Nah bener tuh, Tian. Kita jg instrospeksi. Temenku curhat nangis2 digosipin orang tp dia sendiri suka ngomongin orang yg gosipin itu. Hadeuh saruana....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tah eta jd wajib instrospeksi diri ya teh sebelum ngejudge org lain

      Delete
  9. Hmmmm gosip...kalo di tmpt kerja Alhamdulillah ga seh, ato sieuneun kali sm senior wkwkwk ga deng, tetangga tuh uuhhh kalo diladenin bikin kesel deh kata anak skg mah bikes cenah :) kalo dia gosipin yg baik2 di amin kan ajh, kalo yg jelek egepe weh ah :)))))

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Instagram

Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D
IBX581FF3C79ED84