Cerita Tian

Tentang Mengatasi Kemacetan, Antara Ekspetasi Dan Realita

9:30:00 AM

Assalamualaikum, 

Sejak dari pertengahan bulan puasa lalu, arah dari rumah ke Kantor selalu macet, SELALU. Meski biasanya memang macet namun macet kali ini parah, pake banget. Penyebabnya adalah sedang melakukan pembuatan jalan layang yang menghubungkan jalan jakarta - antapani. Belum selesai proses pembangunan ini, jalan Ibrahim Adjie atau lebih dikenal dengan kiaracondong pun sekarang sedang ada perbaikan jalan, sedang melakukan pengecoran jalan. Oke, sekarang jalur jalan jakarta - antapani - kiaracondong adalah jalur yang wajib dihindari jika tak suka dengan kemacetan, namun masalahnya adalah itu adalah jalur yang wajib saya lintasi setiap pagi dan sore, hiks. 

Tentang Mengatasi Kemacetan, Antara Ekspetasi Dan Realita


Ekspektasi Dan Realita Seputar kemacetan 

Banyak cara yang bisa dilakukan untuk mengurai kemacetan, masalahnya ada dipribadi manusia masing - masing, menurut saya percuma jika hanya pemerintah yang menata berbagai kebijakan jika manusia - manusia nya masih belum bisa menertibkan diri sendiri, kadang saya suka kesel dengan keadaan ini. Pengguna jalan raya semua merasa memiliki kepentingan masing - masing, inginnya buru - buru dan mengabaikan semua aturan yang harusnya dipatuhi. Semakin kurang manusia yang patuh pada kebijakan lalu lintas namun setiap harinya itu kendaraan semakin melonjak, kenyataan loh itu. 

Sekarang saya akan bercerita tentang mengurai kemacetan. 

  • Transportasi umum yang layak, demi menarik para pengguna jalan raya supaya beralih pada transportasi umum, di Bandung sendiri sebenarnya ini sudah digerakkan oleh walikota, namun sepertinya tidak diminati para pengguna jalan raya termasuk saya. Kenapa? karena pada realita nya transportasi umum Bandung masih belum layak dan masih perlu banyak perombakan, IMHO ya. 
  • Jalan satu arah. Ekspektasinya adalah demi mengurai kemacetan, dengan mengadakan jalan satu arah ini supaya kendaraan lebih rapi dan tidak terjadi kemacetan, namun pada realita nya adalah banyak kendaraan melawan arus kehidupan  dan menyebabkan kemacetan. 
  • Batasi kendaraan pribadi. Ekspektasinya adalah agar tidak banyak kendaraan yang seliweran di jalanan dan yang menggunakannya hanya sendirian, banyak kan satu mobil hanya sendiri. Dan pada realita nya sekarang mah gampang mau punya mobil, tinggal DP dan cicilan deh, punya mobil dan motor keren. Jadi makin hari mobil dan motor makin bertambah, selamat macet. 
  • Pedagang kaki lima dan trotoar. Walikota Bandung sudah menggaungkan larangan bagi pedagang kaki lima untuk tidak berjualan di trotoar, dan realita nya adalah semakin banyak pedagang kaki lima yang berjualan dan juga motor yang seliweran di trotoar, oke ekspektasi fail maning. 
  • Kendaraan masal. Pergi ngantor barengan? sekolah barengan? keren kan, jadi semakin minim, tapi realitanya adalah semakin keren pergi sendiri bawa boil atau motor sendiri, oke lagi - lagi selamat macet. 
  • Kapasitas jalan. Semakin diperlebar kapasitas jalan niatnya supaya tidak terjadi kemacetan, namun karena pertambahan kendaraan yang semakin meningkat maka peningkatan kapasitas jalan pun tak mampu mengurai kemacetan, oke macet lagi deh. 

Banyak cara mengurai kemacetan namun banyak juga cara untuk membuat semakin macet. Seperti motor yang berlomba - lomba untuk menjadi yang pertama, salip mobil kanan kiri dan akhirnya macet. Padahal udah deh motor dibelakang mobil aja, jadi jalan yang 2 jalur masih bisa berjalan tidak tertutup motor yang berlomba - lomba didepan mobil. Saya pun pemakai motor namun saya suka sebel jika motor yang tidak beraturan salip kanan kiri seakan dirinya lah yang paling penting mengejar waktu, hai bung kita semua juga berpacu dengan waktu bukan hanya anda. 

Jadi, tentang mengurai kemacetan hanyalah angan belaka, selamat macet dan sakit kepala. 



Wassalam,

Bandung, lelah dan lemah selepas macet pagi hari ini.


Tian Lustiana



6. 

You Might Also Like

33 komentar

  1. Bandung uda gak sejuk lagi dong Mbak, kalok gitu? ._.

    Iya nih. Pedagang kaki lama itu kayak dua sisi ya. Satu sisi dia cari makan, sisi lain bikin macet. Huft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sekarang Bandung kotanya sudah tidak sesejuk dulu, hiks.

      Delete
  2. kayaknya gak hanya kota besar yang macet, hampir semua kota udah mulai macet, kendaraan yang tambah banyak dan memang angkutan umum belum sesuai dengan bayangan tentang nyaman dan aman, tinggal kesadaran masing-masing aja deh yang diharapkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sekarang sudah banyak kendaraan sih, hiks

      Delete
  3. Kalau dengar dari Ridwan Kamil sih katanya macet saat ini adalah macet seperti obat yg terasa pahit tp menyembuhkan. Kmacet krn sdg mempersiapkan sarana prasarana demi Bandung lbh baik.
    Tapi duka..hihi..eta mah kt blio di tipi pas acr Hitam Putih :)

    ReplyDelete
  4. Tteh minggu kmrin aku ke Bandung 9jam perjalanan dr Jakarta, sedih banget.
    Ekspektasi mau jln2 kebeberapa tmpat, trnyat xm bisa ke 1 tmpat doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sekarang kalaumau ke Bandung harus meluangkan banyak waktu dan tenaga hihihi

      Delete
  5. Realita dan fakta ya, Teh.
    Semoga aja seiring waktu, programnya beneran jalan dan bisa ngeberesin macet *cross finger

    ReplyDelete
  6. Sekarang kemacetan sudah melanda Bandung, gak hanya weekand aja Bandung macet hari bisa pun sering macet :(

    ReplyDelete
  7. Tian mah baru dari pertengahan puasa sampe sekarang tiap pagi mamacetan ke kantor, aku mah dari duluuu... Hahahaha... daerah surya sumantri-pasteur itu pagi/sore edan eling lah macetnya. Malah aneh kalo pas ngga macet, suka bertanya2 "ada apaan nih tumben lengang? orang pada libur aku ngga dikasih tau apa gimana?" wkkkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa teh utie aku stress bingit ngadepin macet yang berlebihan ini, macet soekarno hatta sudah biasa saya jalani wkwkwk

      Delete
  8. macet tu masalah yg seperti belum terlihat ujung pangkal penyelesaiannya ya mbak

    ReplyDelete
  9. Mari nikmati kemacetan jalan kiaracondong dan antapani.
    Dimana mana macetnya ampyooon ga kenal waktu sekarang mah

    ReplyDelete
  10. Nah..bener tuh mba. Satu mobil kendaraan di isi hnya satu orang saja. Bagaimana bisa mngurai macet klo sebagian besar bertindak demikian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, padahal berangkat barengan aja ya hehe

      Delete
  11. Macet oh macet. Aplikasi penerapan ilmu sabar yang gak pernah habis. :D

    ReplyDelete
  12. Ngomongin macet ini dah lelah, solusi nya cuman berdoa aja semoga di beri kekuatan untuk jalanan hari dengan macet #eeap #EhGimana

    ReplyDelete
  13. duh gak di Bandung gak di Jakarta ya mba, yang lawan arah mah tetep ada, neyebelin dan ngebahayain :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banyak, dan udah tau mereka salah tapi ngotot aja ngelawan arah

      Delete
  14. Sabar mba bobo syantiek aja klo macet hahaha sampe kantor kena omelan maut atasan palingan :p xixixi

    ReplyDelete
  15. Kalau lagi perbaikan jalan memang macet selalu parah sekali, sama halnya di Jakarta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dan saya saya suka bete kalau macet

      Delete
  16. Apalagi kalau ada persib main teh, soalnya saya tuh sering banget kejebak macet kalau mau nonton padahal saya kan dari luar bandung, dan saya akhirnya harus nanggung resiko deh pulang terlambat.

    ReplyDelete
  17. Saat ini banyak penyalahgunaan area ya, yang paling banyak digunakan adalah trotoar, mulai dari penjual makanan, konter dealer, sampai pengguna sepeda motor.
    KAlau semua suka melanggar ya susah ya aturan ditegakkan

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Member Of

SUBSCRIBE

Like us on Facebook