Baper Boleh, Tapi Jangan Caper

by - 2:32:00 PM

Assalamualaikum, 

Well, beberapa hari lalu saya baper, duh malu - malu in banget sih kamu Tian, gara - gara masalah remeh temeh aja baper, heloooow apa kata Jang Hyuk dan The Moffatts booo. Uhuks. 

Ah, dasar baperan kamu mah. Bawa perut maksudnya? Iya nih perut udah badag aja, susah dikempesin meski sering push up dan olahraga juga, tapi masih rajin nyemil juga sih, soalnya suka laper.


Oke, kembali pada baper, sekarang tuh happening banget deh bilang baper. "baper nih, tadi liat mantan jalan sama emak gue" atau " Baper nih, liat gehu pedas tapi gue ga bisa makan *curhat*" atau bisa juga " baper banget nih, tadi pas lagi ngebakso eh sambelnya abis." Dan kalimat lainnya yang sepertinya keren deh kalau menambahkan istilah baper, ya saya juga baper kalau laper. 


BAPER, BA dan PER. Yang mana adalah kependekan dari Bawa perasaan, bukan bawa perut atau bawa perempuan ya. Dan menurut analisa saya, hmmm menjelaskan bahwa BAPER ini ditujukan untuk mereka yang suka sensian, dih dikit - dikit baper. Untuk mereka yang sensian, untuk mereka yang terlalu lebay dalam menanggapi sesuatu yang sebenernya ga penting itu maka bisa saya katakan BAPER. Baper bukan hanya untuk para jombloers namun juga mereka yang sudah punya pasangan suka baper juga, ah baper si doski ga balas chat gue, ah baper deh si doski lagi jalan sama temen gue dan lainnya. 

Jika ekspektasi ga sesuai dengan realita, hadapi aja broh sish, jangan dibikin baper deh. Misalnya nih, ketika saya diunfollow sama temen, ya sudahlah mungkin dia memang gak sreg dengan isi timeline saya, tapi kan masih temenan. Kebaperan ini akan segera berakhir, pasti. 

Dan, untuk menjadi yang ga mudah baperan adalah wajib belajar ilmu kebal diri. Saya ga mesti latihan silat atau karate deh demi menghindari baper, ga perlu. Saya hanya perlu membuat benteng pertahanan hati ini kuat dan kokoh. Jadi kalau sekarang ada baper menyerang, tenang ada ilmu kekuatan bulan bintang kebal yang bakalan menjadi perisai hati ini, karena saya yakin kalau sering baper lama - kelamaan bakalan ga asik. 

Baper? Jangan Caper lah. Jika ada masalah yang remeh temeh dan membuat kamu baper, ya sudah baperlah seorang diri, ga perlu caper di sosial media atau tingkah laku caper lainnya yang mana bakalan membuat orang sekitar merasa sebel dan risih, baper? ya udah fokus sama diri sendiri, dan tenangkan hati dan pikiran. 

Overthinking? BIG NO. Berpikiran jauh dan banyak mikir juga memang harus namun ga meski terlalu pake banget, harus sesuai dengan takaran. Karena semua yang berlebihan itu tidak baik guys. 

Baca juga : Follow dan unfollow di Sosial Media 


Baper, kok seakan kurang enak dihati ya? Tapi wajar sih kalau baper, manusiawi kali. Tapi yang ga bagus itu kalau baper terus caper dan akhirnya laper deh. Well, se baper apapun saya, saya akan berusaha sekuat tenaga untuk enggak nulis status di sosial media, harus bisa mengalahkan ego itu, karena jika lagi baper terus bikin status, terus ada yang merasa padahal bukan target kita malahan dia yang baper nanti, jadi kalau baper biasanya saya ngomel - ngomel sendiri aja deh. 


Oke deh sekarang saya mau makan baper dulu sama teh manis ya, eh ini mah wafer deng, haha. 


Wassalam,

Tian lustiana


You May Also Like

11 komentar

  1. Iya mba kadang ga ngerti aza sama orang baper ke orang yang bikin status buat sapa tp dy yang baper?padahal ga punya ilmu kebatinan, mungkin saking sensitif hati dan ngerasa kali y..
    Yang jelas klo nda mau baper wes nda usah mainan sosmed main congklak aza :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bener, yang suka baper ga usah main sosmed wkwk

      Delete
  2. Seru klo liat tmn di medsos yg suka baper :D

    ReplyDelete
  3. caper boleh, tapi bagi yang jomblo mbak, hehe

    ReplyDelete
  4. Boleh caper tapi jangan sama istri atau suami orang,, heheee

    ReplyDelete
  5. mungkin kurang PIKNIK makanya Baper

    Regards
    Budy | Travelling Addict
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  6. Udah meleawati masa itu saya mbak, dan jika di ingat2 lagi lucu banget rasanya, hahaha..

    ReplyDelete
  7. Baper terus abis energiii aaah hehehe.. Ayooo move on :)

    ReplyDelete
  8. Iya teh, baper kayaknya emang lagi happening nih, yang ngerasain sih enak, yang ada di sekitarnya nih jadi ketimpukan hihihi... Kalo temen baper paling cuma bisa nungguin kapan dia udah mulai adem hatinya, soalnya kalo makin diutik2, baper dobel yang ada.

    Duh semoga kita tetep bisa jaga hati biar ga gampang baper ya teh, hehehe... Kita facial aja atuh deh wkwkkww...

    ReplyDelete
  9. kebanyak udh baper trus caper heheh

    ReplyDelete
  10. saya sampe googling, baper itu apa... maklum kurang gaul hehehe

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Instagram

Text

Copyrighted.com Registered & Protected 
WREV-N3SK-HW7L-NS8D
IBX581FF3C79ED84