Cerita Tian

Lakukan Ini Ketika Dicibirkan

4:53:00 PM

Masih tentang keikhlasan dan kesabaran, hehe. 

Bertemu dengan banyak orang, sudah biasa dilakukan setiap hari dong. Dengan bertemu banyak orang, otomatis semakin banyak perkataan yang kita dengar, setiap hari. Ada yang bernada biasa saja, merendahkan bahkan menyepelekan. Adapula yang tersirat dan tersurat. Meski kadang sebenarnya mereka hanya ingin memberikan penilaian atau masukan buat kita, namun kadang itu bisa saja membuat motivasi diri kita itu hancur seketika. 

Celotehan yang kadang kurang enak didengar itu sudah pasti membuat engga nyaman, iya kan? tapi gimana lagi dong, ga bisalah kita nyuruh orang untuk berhenti berceloteh. Dan gak bisa juga kalau kita nyuruh orang untuk "coba deh ngomong positif aja ma gue", kan ga bisa minta gitu juga, hehe. Gak bisa juga kita lakban mulut orang - orang agar tidak berkomentar yang bisa merobohkan motivasi kita kan? *kebayang deh*. 

Lakukan Ini Ketika Dicibirkan


Daaan, yang paling menyebalkan adalah disaat kita berusaha baik sama orang tapi malah berbuat yang tidak baik sama kita, huh esmosi banget kalau udah gini *curhat*. Susah memang hidup ini, baik salah, engga baik tambah salah. 

Terus, haruskah kita berkecil hati mendengarkan celotehan dan omongan negatif orang lain tentang kita? Gak usah deh yah, malahan seharusnya semakin meningkatkan potensi yang ada dalam diri kita dong, ya saya sih mikirnya gitu. Dengan berkecil hati justru bakalan membuat orang - orang berkomentar lebih negatif, hehe. 

Sebenarnya semua tergantung diri kita sendiri sih, bagaimana kita menyikapinya. Memang mengubah dunia itu adalah hal yang sangat tidak mungkin, namun sangat mungkin sekali jika mengubah diri sendiri. Gak usah deh ingin mengubah orang lain untuk menjadi suka sama kita, ga penting. Tapi ubahlah diri kita menjadi lebih percaya diri, menjadi lebih bercahaya dan cemerlang *halah*, sikapi semua celotehan dengan positif. Yang harus diperhatikan adalah cara mengendalikan perasaan, dan sangat tidak mudah serta perlu banyak latihan. :) 

Yang saya lakukan ketika mendapatkan nyinyiran atau celotehan atau omongan negatif adalah dengan tidak reaktif, soklah terserah mau ngomong apa saya sih asik - asik aja. Memang sangat sulit saya melakukan itu, tapi seiring waktu juga bisa kok. Jangan langsung bereaksi deh pas denger sesuatu yang menyakitkan, termasuk kalau ada status yang menyakitkan jangan langsung komentar, biarin ajalah. Biarkan sampai otak dingin dan hati damai, kalau menanggapi tapi lebih baik cuekin aja sih. Tidak perlu membela diri, kalau gak merasa ya udah sih ngapain juga berkomentar malah nambah luka aja, hohohoh. 

Kalau mau emosi juga malah ngerugiin diri sendiri lho. Gak akan menyelesaikan masalah jika emosi, apalagi kalau harus perang status, perang komen lah yang ada malah tambah kisruh masalahnya. Semakin dipikirkan maka semakin emosi saja malah rugiin diri sendiri. Malahan nanti jadi kolesterol yang menyumbat darah hahah. Emosi juga bakalan nyumbat energi dan akhirnya malah nyumbat kesehatan dan rezeki, amit - amit deh. Dengan emosi negatif malah kita jadi lupa bersyukur karena isi otaknya negatiiiif mulu. 

Emosi negatif itu bukan hanya marah aja sih, tapi dengan sakit hati, kecewa apalagi dendam itu juga sama aja. Jangan baper lah, hihihi saya juga masih mencoba nih untuk engga baper, meski susahnya ampun - ampunan lah. Intinya balik lagi pada mengendalikan perasaan. Yakinlah bahwa kita memang bisa mengendalikan perasaan. Emosi negatif ini kalau terus dibiarkan bakalan menjadi luka emosi, luka emosi kemudian bakal menjadikan diri kita rentan dan over protektif yang pada akhirnya bakalan merusak citra diri sendiri dan kemudian merusak kepercayaan diri sendiri lalu dengan menurunnya tingkat pd maka turun juga peluang untuk sukses, idih ga mau kan. 

Fokuskan saja perhatian kita pada tujuan hidup, keluarga dan orang - orang yang kita sayangi dan menyayangi kita. 

Selamat berproses dan bertumbuh selalu untuk menjadi orang yang sabar dan ikhlas :). 





You Might Also Like

21 komentar

  1. Belum lama abis ngerasain juga di cibirkan, aku lebih memilih fokus sama hidup dan keluarga. Yang begitu2 gak masuk ke dalam prioritas yang hrs dipikirin mak.....setuju ya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mak, memang enggak penting dipikirkan yah. Maju terus pantang mundur aja mak, :)

      Delete
  2. postingannya pas bgt, kena ke hati.. mksh mak tian *hug*

    ReplyDelete
  3. Stay positive dan tidak perlu menghabiskan waktu dan energi untuk mereka yang asyik nyinyir ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mak Indah :), keep calm and stay unyu yaaa

      Delete
  4. Lagi belajar nih mb.. Ketika dinyinyirin, tahan diri dan balas dengan senyuman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belajarnya susah mak, ikhlas sih yang penting. Saya juga lagi belajar untuk terus berproses ke arah situ, semangat mak semoga Allah memudahkan semuanya, aamiin

      Delete
  5. Bermedia sosial itu kalau nggak cuek, kadang seperti orang lagi ngadain resepsi pernikahan. Apapun yg dilakukan tetap salah. Banyak omong dikatain nyinyir, diem aja dibilang penuh kepura-puraan. Jadi yo wes, cuek aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mak, salah bener, bagus jelek selalu jadi omongan :), stay unyu ajalah :D

      Delete
  6. masuk telinga kiri keluar telinga kanan lagi jangan masukan hati

    ReplyDelete
  7. Dulu pernah dicibir. Kumasukin ke hati. -_- Ya gimana sih... nyibirnya keterlaluan. :( Apalagi yang dicibirin berbelok dari fakta.
    Tapi dari situ aku belajar untuk tegar. Alhamdulillah belum ada cibiran baru dan aku harap tidak ada lagi.

    ReplyDelete
  8. terimakasih banyak, sangat menarik sekali nih..

    ReplyDelete
  9. sering lihat status nyinyir di medsos,tapi sering saya abaikan hehehe...malah bikin pusing,mending mikirin diri sendiri ya mak.,,
    makasih sharingnya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang, mending diabaikan saja

      kembali kasih mak

      Delete
  10. dapet cibiran? cibir lagi ajg wkwk :D biarin ajalah orang punya jalan hidup dan rezeki masing2, semua udh di atur sm Yang Maha Kuasa

    ReplyDelete
  11. Mending kita terus jalan saja dan jangan pernah hiraukan omongan orang lain

    ReplyDelete
  12. intinya tutup kuping dr omongan buruk tapi tetap berusaha menjadi pribadi yang lebih baik...

    ReplyDelete
  13. Sama kita mbak, saya mending cuekin aja, pernah suatu ketika saya reaktif malah saya yang rugi

    ReplyDelete

Hallo, terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar. Mohon maaf komentarnya dimoderasi, oiya kalau komentarnya ada link hidup dengan berat hati saya hapus komentarnya yah.

www.tianlustiana.com. Powered by Blogger.

Member Of

SUBSCRIBE

Like us on Facebook